Kisah Jayson Blair, Wartawan yang Pernah Bikin Malu Dunia Jurnalisme Amerika

Mungkin dia cuma wartawan. Tapi keblunderannya adalah nila yang meracuni jurnalisme dan kepercayaan pembaca di Amerika.

oleh Agus Supriyatna
19:00 PM on Mar 8, 2017

New York Times adalah salah satu koran terbesar di Amerika Serikat. Bahkan, dianggap koran paling terkemuka di negeri Paman Sam tersebut. Media cetak yang didirikan oleh Adolph Och itu banyak melahirkan wartawan-wartawan hebat. Para jurnalis banyak yang mendapat Pulitzer Award, salah satu penghargaaan bidang jurnalistik yang paling bergengsi di Amerika.

Bahkan di antara kebanyakan koran di Amerika, New York Times paling banyak meraih Pulitzer. Tentu ini jadi kebanggaan tersendiri. Sebab Pulitzer dianggap salah satu pencapaian tertinggi para jurnalis di Amerika. Siapa yang meraih Pulitzer, ia akan dianggap wartawan terhormat.

Baca Juga
6 Bencana Terbesar di Indonesia Ini Menjadi Penanda Pergantian Tahun yang Kelam
Dulu Dikenal Gembong Teroris Sadis, Begini Nasib Umar Patek Sekarang Yang Cinta NKRI

Koran New York Times [image source]
Namun dalam sejarah yang gemilang, selalu saja cela atau setitik noda yang merusak belanga cerita. Pun dalam sejarah jurnalistik di Amerika. Bahkan noda itu terjadi di New York Times, salah satu koran prestisius di negeri Paman Sam. Jayson Blair, pemberi setitik nila yang merusak belanga kebesaran New York Times. Tidak hanya New York Times yang merasa malu. Tapi ulah Jayson juga mencoreng dunia kewartawanan di Amerika.

Joyson  sendiri adalah wartawan berdarah Afro-Amerika. Awalnya kinerja Jayson banyak yang memuji. Terutama ketika dia menulis reportasenya tentang kisah tentara perempuan bernama Jessica D. Lynch yang bertugas di Irak.

Tapi laporan memikat Jayson tentang Jessica mulai dipertanyakan, ketika sebuah surat kabar di Texas Amerika mencurigai karya Jayson adalah jiplakan atau hasil plagiat. Kantor redaksi New York Times pun geger.Tim editorial mereka kemudian melakukan penyelidikan internal. Hasilnya ternyata benar, karya Jayson adalah jiplakan. Ia tak pernah mewawancarai Jessica atau keluarganya.

Ternyata tak hanya sekali Jayson berbuat curang dalam meracik laporan jurnalistiknya. Ada beberapa berita lainnya yang juga ditulis dengan cara curang. Misalnya saat Jayson menulis tentang profil Roger Groot, seorang profesor hukum dari Universitas Washington. Secara serampangan Jayson menggambarkan begitu saja sosok si profesor. Setelah diselidiki, Jayson ternyata hanya melakukan wawancara via telepon tanpa berbicara tatap muka dengan si profesor. Tapi dalam tulisannya, Jayson seolah-olah bertemu langsung dengan si guru besar tersebut.

Berita berbau fiksi lainnya yang ditulis Jayson adalah laporannya tentang Robert J Salemo, Kepala Keuangan Museum Benda Tradisional Amerika atau American Craft Museum. Ternyata Jayson tak pernah bertemu dengan Salemo. Dan tak pernah mewawancarainya.  Perbuatan Jayson terungkap, setelah Salemo melayangkan protes. Tentu saja, itu menggemparkan New York Times. Padahal koran tersebut sangat menjunjung tinggi fakta. Bagi koran tersebut, memanipulasi fakta adalah kejahatan terbesar. Apalagi sampai berbohong. Pada 1 Mei 2003, Jayson mengundurkan diri dari New York Times.

Kisah tentang Jayson layak direnungkan. Jadi bahan pelajaran berharga bahwa kita harus hati-hati dalam mengabarkan informasi. Apalagi di musim hoax seperti sekarang ini. Verifikasi berulang kali, manakala kita mendapat informasi, terlebih bila info itu sangat sensitif dan bisa memicu pro kontra. Jangan asal sebar, apalagi ditambahi kebohongan lain.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! Dulu Terkenal Sering Tampil Hot, Begini Kabar ‘Mama Abdel’ Sekarang yang Makin Bikin Deg-degan Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan Salut! 5 Artis Tajir Ini Nggak Segan Pamerkan Kelakuan Bak ‘Rakyat Jelata’ di Sosial Media Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya Inilah Beberapa Kelakuan ‘Gak Lazim’ Saat Terjadi Kecelakaan Lalu Lintas, Kamu Pasti Salah Satunya 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu Kocak, Obrolan Orang Mesum PDKT Ngajak Chatting Endingnya Malah Bikin Ngakak 5 Ibu Mertua Paling ‘Membahayakan’ Sedunia Inilah Perubahan Wajah Thalia Maria Marcedes dari Cantik Sampai Cantik Banget Inilah 4 Pernikahan Super Mewah Anak Pejabat dan Konglomerat Indonesia yang Bikin Mata Terbelalak Inilah 4 Alasan Mengapa Israel Harus Tunduk Hormat pada Indonesia 10 Postingan Nyeleneh Pengguna Medsos Pamer Kemesraan, Berasa Pingin Nampol Lihatnya Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis Belum 30 Tahun, 5 Cewek Cantik Zaman Now Ini Sudah Bergelimang Harta, Hampir Saingi Syahrini! Foto-Foto Ini Memperlihatkan Betapa Seru dan Kocaknya Adegan di Balik Layar Film Superhero Idaman Anak 90-an 14 Tahun Berlalu, Begini Kabar Pemain Sinetron “Di Sini Ada Setan” yang Dulu Bikin Kamu Bergidik Ngeri 4 Barang Ini di Indonesia Harganya Luar Biasa, Tapi di Afrika Orang Miskin pun Wajib Punya Chatting Kids Zaman Now Minta Foto “Buka-bukaan” ke Gebetannya Ini, Endingnya Bikin Melongo
BACA JUGA