Fenomena perselingkuhan yang disering dikaitkan dengan kasus pelakor di Indonesia, merupakan momok yang menakutkan bagi pasangan suami istri. Tak hanya menghancurkan bahtera rumah tangga, kasus tersebut juga meninggalkan dampak psikologis dan trauma yang berkepanjangan bagi korban. Yang parah, kini kasus tersebut seakan-akan menjadi hal yang lumrah terjadi pada saat ini.

Bicara soal pelakor, tragedi rumah tangga ini juga dialami oleh sorang ibu paruh baya yang sehari-harinya bekerja sebagai pemulung sampah. Hidup berkutat dengan mengais sampah, tak disangka sosok wanita yang bernama Emi ini juga sempat merasakan kegetiran dalam bahtera rumah tangganya. Dirinya yang kini berjuang mencari nafkah di jalanan, merupakan satu dari orang kesekian yang menjadi korban pelakor. Bagaimana kehidupan ibu Emi di masa lalu hingga saat ini? simak ulasan berikut.

Kehangatan keluarga yang tinggal kenangan

Sebelum kejadian tersebut menimpa dirinya, Ibu Emi tinggal bersama keluarganya, dimana kasih sayang dan pelukan orang-orang terdekatnya, senantiasa ia rasakan setiap saat. Manisya tinggal di rumah dengan segala pernak-pernik kehidupan rumah tangga, sempat ia cicipi bersama sang suami.

Ilustrasi keluarga [sumber gambar]
Kini, hal manis tersebut telah pupus dari kehidupannya. Semenjak kasus perceraian yang menimpa dirinya, ia kini harus rela hidup menggelandang di jalanan sebagai seorang pemulung. Yang miris, ia harus tinggal seorang diri di sebuah gerobak butut yang menjadi tempat tidur sekaligus bernaung saat malam tiba.

Ujian demi ujian yang menguatkan kesabarannya

Hidup sebatang kara tanpa didampingi oleh orang-orang terkasih, bukan perkara mudah yang bisa dilalui oleh sosok ibu Emi. Kerasnya hidup di jalanan, ditambah dirinya yang hanyalah seorang wanita biasa, memberikan banyak pelajaran yang menguatkan batas kesabarannya.

Ujian demi ujian yang menguatkannya [sumber gambar]
Seolah tak cukup dengan kondisi dirinya yang terlunta-lunta tanpa saudara, ia juga harus merelakan sebgaian harta miliknya, ludes karena dicopet oleh seseorang. Rupiah demi rupiah yang ia kumpulkan dari hasil kerja kerasnya selama ini, raib tak berbekas meninggalkan dirinya yang semakin terpuruk karena hal tersebut. Di saat yang begitu berat menimpa dirinya, ibu Emi harus rela melewatinya seorang diri.

Sosok terkasih yang tega menghancurkan dirinya

Siapapun yang telah terikat dengan pernikahan, pasti tidak menginginkan adanya pihak ketiga yang mencampuri urusan rumah tangganya. Agaknya, hal ini yang dialami oleh ibu Emi. Dirinya harus merelakan rumah tangganya berantakan karena kehadiran wanita lain yang merenggut sang suami dari sisinya.

Dikhianati suami tercinta [sumber gambar]
Sang suami yang saat itu mengaku pada dirinya hendak pergi merantau, ternyata malah asyik bermesraan dengan wanita lain. Ibu Emi yang saat itu hendak pergi ke pasar dan membeli minuman di sebuah warung kopi, melihat secara jelas dengan mata kepalanya sendiri, kelakuan kurang ajar sang suami terhadap dirinya. Hatinya yang perih tersayat-sayat oleh kenyataan tersebut, akhirnya memutuskan untuk bercerai dengan sang suami.

Kata-kata bijak yang memotivasi dirinya agar lebih tegar

Setelah melalui kejadian kelam tersebut, ibu Emi merasakan dunia seolah-oleh telah menelan dirinya bulat-bulat tanpa ampun. Ia pun sempat meraskan bahwa hidup ini terasa tidak adil bagi dirinya. Ditinggal selingkuh sang suami, rumah tangga berantakan, hidup terlunta-lunta seorang diri, membuat ibu Emi terpaksa menelan pil pahit dalam kehidupan berulang kali.

Ilustrasi bijak [sumber gambar]
Meski begitu, jauh dari lubuk hatinya yang terdalam, jiwa tangguhnya sebagai seorang wanita perlahan bangkit menguatkan dirinya. Kegetiran hidup dan kelamnya masa lalu yang telah dialaminya selama ini, seakan-akan menjadi guru kehidupan yang menempa jiwanya menjadi lebih kuat. Sebuah kata yang jadi penyemangat hidupnya pun, terlontar lirih dari mulutnya.

“Ikhlas itu ibarat merawat sebuah kepompong hingga menjadi kupu-kupu. Setelah itu, kupu-kupu terbang, pergi meninggalkan kita. Meski begitu, kita harus tetap merawatnya dengan baik. Karena tugas kita hanya melayani, bukan memiliki”.  -Ibu Emi-

Berkaca dari kisah ibu Emi di atas, kita akan memahami, betapa pentingnya arti sebuah kesetiaan yang menjadi pondasi kokoh dalam ikatan pernikahan. Seberat dan sesilau apapun cobaan yang datang, kebersamaan yang saling menguatkan dalam sebuah keluarga, akan menjadi sebuah batu karang yang sanggup menghancurkan godaan sesaat tersebut. Mudah-mudahan, ibu emi senantiasa diberi kekuatan dan kisah yang dialaminya, bisa menjadi cerminan bagi kita yang akan memulai bahtera rumah tangga.