in

Ransomware, Virus Andalan Para Penjahat di Internet yang Bikin Mereka Kaya Mendadak

Computer screen with ransomware attack alert in red and a hacker man keying on keyboard in a dark room, ideal for online security failure and digital crimes, long exposure selective focus

Lagi-lagi kasus peretasan di luar negeri kembali mencatut Indonesia. Dilansir dari Kompas, sebuah perusahaan di San Antonio, Texas, Amerika Serikat, mengalami peretasan server yang dilakukan oleh pemuda asal Sleman yang berinisal BBA. Berbekal program jahat (virus komputer) jenis ransomware tersebut, ia berhasil meraup untung sebesar Rp 31,5 miliar dalam selama 5 tahun.

Berdasarkan keterangan pihak kepolisian, ransomware yang digunakan ternyata dibeli dari dark web atau pasar gelap di internet, dan hanya bisa diakses orang-orang tertentu. Tak sekedar mengambil alih komputer korban, ransomware tersebut juga telah dilengkapi cryptolocker yang mampu mengunci seluruh data dalam komputer dalam jangka waktu tertentu. Jelas, perangkat lunak yang satu ini sangat berbahaya.

Ransomware yang digunakan untuk mengunci data dan meminta tebusan pada korbannya

Cara kerja ransomware tergolong berbahaya karena berhubungan dengan data-data milik korban yang jadi sasarannya. Dilansir dari situs resmi Microsoft, perangkat lunak berjenis malware itu akan mengenkripsi (mengunci) file-file penting pada komputer. Di sinilah maksud jahat dimulai. Sang cracker (bukan hacker), akan memeras para korban dengan meminta uang, dan biasanya dalam bentuk crytocurency (uang digital) dengan imbalan membuka kunci enkripsi yang ada.

Cara kerja ransomware yang tak banyak disadari

Selain menakutkan, banyak orang yang ternyata tak menyadari cara kerja ransomware. Secara umum, perangkat lunak ini biasanya dikirim melalui email agar dibuka oleh korbannya yang menjadi target. Website juga bisa menjadi media yang ampuh bagi ransomware untuk menginfeksi komputer, dengan cara memanfaatkan kerentanan web browser dan perangkat lunak.

Ada tiga tipe ransomware yang harus diwaspadai

Ilustrasi ransomware [sumber gambar]
Dilansir dari laman malwarebytes.com, setidaknya ada tiga jenis ransomware berbahaya yang harus diwaspadai. Pertama adalah Scareware, yang bisanya menampilkan banyak pop-up saat kita mengakses browser untuk berselancar di internet. Kedua, ada jenis Screen Locker yang mengunci layar komputer sehingga korban tidak bisa mengakses perangkat miliknya. Jenis Ketiga adalah Encrypting ransomware, di mana data atau file penting korban dikunci. Untuk membukanya, para cracker biasanya meminta tebusan pada korbannya.

WannaCry menjadi ransomware yang paling berbahaya saat ini

Tampilan layar komputer yang terkena WannaCry [sumber gambar]

Jenis ransomware WannaCry (Wanna Decryptor) menjadi perangkat lunak jahat paling berbahaya saat ini karena banyaknya korban yang berhasil diinfeksi. Dilansir dari Kompas, ransomware jenis ini pernah menginfeksi salah satu Rumah Sakit di Jakarta yang kemudian meminta tebusan Rp 4 miliar pada 2017 silam. WannaCry sendiri dalam sejarahnya merupakan senjata cyber milik dinas intel Amerika Serikat, NSA bernama “EnternalBlue”, yang sempat dicuri dan disebarkan oleh kelompok hacker bernama Shadow Broker.

Simak cara ampuh agar tidak jadi korban dari ransomware

Sebagai pencegahan, ada baiknya jika mulai mengamankan komputer agar data di dalamnya tidak sampai terkena ransomware. Selain melakukan update pada antivirus, ada baiknya jika dikombinasi dengan antimalware sebagai pencegahan lapis kedua. Untuk proteksi utama, pastikan komputer memiliki sistem yang telah terupdate dengan keamanan yang baru. Terpenting, hindari tawaran yang tidak jelas lewat email dan mengunjungi situs-situs ilegal.

BACA JUGA: PETYA Ransomware, Virus Komputer Terganas Dunia Saat Ini yang Bikin WannaCry Nggak Ada Apa-Apanya

Melihat efek yang ditimbulkan, betapa berbahayanya sebuah ransomware jika disalahgunakan untuk melakukan kejahatan. Salah satunya untuk menyandera data pada komputer korban, lantas meminta tebusan dengan jumlah tertentu. Yang lebih mengkhawatirkan, perangkat lunak itu juga diperjualbelikan dengan bebas di belantra internet yang sangat luas.

Written by Dany

Menyukai dunia teknologi dan fenomena kultur digital pada masyarakat modern. Seorang SEO enthusiast, mendalami dunia blogging dan digital marketing. Hobi di bidang desain grafis dan membaca buku.

Leave a Reply

Heboh Singkong Harga 187 Ribu Diunggah Suami Rachel Vennya, Begini Gurauan Warga Twitter

Resmi Bertunangan, Begini Perjalanan Cinta Rezky Aditya- Citra Kirana