in

Serunya Sekolah Anak Sekarang Kalau E-Sport Masuk jadi Pelajaran

pelajaran e sport

Tahu nggak kamu bahwa Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi beberapa waktu lalu menyatakan bahwa olahraga e-sport bisa masuk jadi materi pelajaran. Siapa sangka ya, kegiatan main game yang bagi orang-orang dulu dianggap penghambat prestasi anak, kini justru boleh masuk ke dalam pelajaran.

Alasan kenapa hal tersebut berbalik sedemikian rupa tak lain karena perkembangan e-sport itu sendiri. Sekarang jadi atlet gaming tak hanya soal kesenangan atau hobi, tapi bisa untuk pekerjaan masa depan bahkan bikin bangga jika mewakili pertandingan antar negara di level dunia.

Lalu seperti apa serunya jika e-sport masuk dalam pelajaran anak sekolah?

Akan jadi pelajaran terfavorit

Ilustrasi kelas e-sport [sumber gambar]
Jika selama ini kalau ditanya pelajaran favorit siswa-siswa akan menjawab matematika atau bahasa Inggris, maka hal tersebut mungkin saja akan berubah saat e-sport jadi pelajaran. Bayangkan, sebuah pelajaran yang mendukung hobi mereka terutama para gamers. Tentu saja siswa-siswa akan sangat bersemangat, bahkan tidak akan bolos.

Materi pelajarannya seru-seru

Pelajaran e-sport pasti seru [sumber gambar]

Jika sudah jadi pelajaran, kira-kira materi kelas e-sport tentang apa ya? Tentu kita bisa membayangkan banyak hal. Misalnya pelajaran aiming untuk materi PUBG Mobile, atau bagaimana jadi tanker yang oke untuk materi Mobile Legend. Variasi pelajarannya akan sangat luas sehingga guru takkan kehabisan bahan bahkan untuk beberapa semester.

Memunculkan para gamer pro di sekolah

Memunculkan gamer pro sejak dini [sumber gambar]
Lantaran dibina maka tak heran jika kelas e-sport akan memunculkan para gamer-gamer profesional. Umur mungkin masih SD atau SMP tapi skill bisa bersaing dengan pemain-pemain game kelas atas. Ini bisa jadi sangat positif lho. Misalnya akan mengharumkan nama sekolah seandainya alumninya benar-benar jadi gamer pro dan menjuarai kejuaraan bergengsi. Atau mungkin sesederhana memenangkan pertandingan e-sport antar sekolah.

Gurunya bisa gamer atau Youtuber

Sarah Viloid
Sarah Viloid jadi guru [sumber gambar]
Lantaran kelasnya adalah e-sport maka gurunya pun harus paham dan handal terkait bidang tersebut. Sekarang ini rasanya belum ada sih kualifikasi guru yang seperti itu. Makanya, jika kelas ini serius digelar nama-nama gamer atau Youtuber gamer yang tenar bisa dipanggil. Tapi karena gaming itu sangat luas, maka bisa saja gurunya per materi game. Misalnya kelas PUBGM gurunya Bang Alex atau EJ Gaming, dan lain sebagainya.

Baca juga: Mengenal 4 Gamer eSport Indonesia yang Diam-diam Punya Kekayaan Fantastis

Seperti mimpi jadi nyata sih kalau sampai e-sport jadi pelajaran. Memang, sebaiknya bekal di sekolah itu adalah sesuatu yang benar-benar bisa dipakai di luar sana. Salah satunya ya ini. Tapi kalau dibikin kelas betulan mungkin wali murid yang pusing. Bagaimana tidak, mereka bakal ditagih uang iuran untuk membeli PC gaming atau smartphone bermain game. Tapi perlu diketahui jika e-sport tidak masuk dalam kurikulum nasional.

Written by Rizal

Hanya seorang lulusan IT yang nyasar ke dunia tulis menulis. Pengalamannya sudah tiga tahun sejak tulisan pertama dimuat di dunia jurnalisme online. Harapannya bisa membuat tulisan yang super kece, bisa diterima siapa pun, dan juga membawa influence yang baik.

Contact me on my Facebook account!

Motor Supra Memang Nggak Ada Lawan, Ini Buktinya!

Potret Rayyanza, anak kedua Raffi Nagita. [Sumber Gambar]

8 Fakta Anak Kedua Raffi Nagita, Rayyanza Malik Ahmad