Nasib Malang Danau Rotomahana, Keajaiban Dunia ke-8 yang Musnah

oleh Nikmatus Solikha
21:00 PM on Feb 8, 2017

Rotomahana merupakan satu dari dua danau yang terdapat di distrik Rotorua, di bagian utara Selandia Baru. Rotomahana memiliki air yang hangat dan juga dihiasi oleh teras travertine paling spektakuler di dunia. Ia tercipta dari endapan mineral mata air panas di dekatnya.

Keindahan luar biasa tersebut membuat Danau Roromahana disebut sebagai keajaiban dunia dan bisa dibilang merupakan daya tarik wisatawan paling tersohor di Selandia Baru. Sayangnya, keindahan tersebut tak bertahan lama, karena keajaiban alami tersebut harus musnah karena suatu bencana. Berikut ini adalah nasib danau yang pernah menjadi keajaiban tersebut.

Baca Juga
10 Ilustrasi Ini Bikin ‘Kids Zaman Now’ Sadar Bahwa Perbuatannya Sungguh Merugikan
5 Daerah di Indonesia Ini Berhasil Cetak Wanita Cantik dan Berpendidikan Tinggi, Jomblo Masuk

Keindahan Danau Rotomahana yang Dulu

Ada dua teras yang lebih besar dikenal dengan nama Te Tarata (batu bertato) atau bisa juga disebut teras putih. Sementara yang lebih kecil dikenal sebagai Otukapuarangi (air mancur dari langit mendung) atau teras pink. Batu bertato berada di ujung utara Danau Rotomahana. Mempunyai luas 3 hektar dan bagian bawah terdapat sekitar 50 teras.

Teras Pink [image source]
Air mancur langit mendung, atau Otukapuarangi berada di dua pertiga dari jalan ke bawah danau. Lokasinya terlindung dari matahari. Penampilannya merah muda nan cantik. Orang-orang biasa menggunakannya untuk mandi karena suhu di sana suam-suam kuku.

Aktivitas Danau Rotomahana yang Mempesona

Dua teras tersebut dialiri secara teratur dari semburan dua geyser yang terletak di Danau Rotomahana dan mengalir menuruni lereng bukit. Air melarutkan mineral yang mengkristal selama ratusan tahun dan membentuk struktur teras yang luar biasa.

teras putih [image source]
Saat para pedagang Eropa melihat penampakan cantik tersebut, mereka semua tercengang. Kabar pun menyebar dan para wisatawan pun segera berdatangan dari Inggris dan Kanada untuk melihat langsung keajaiban ini. Padahal saat itu Selandia Baru masih sulit diakses. Untuk sampai di Danau Rotomahana, butuh waktu beberapa bulan dengan kapal.

Menjadi Obyek Wisata Terkenal

Teras Pink sontak saja menjadi lokasi wisata tersohor di Selandia Baru. Desa Maori yang terdekat menjadi lebih berkembang karena penduduknya menyediakan layanan pemandu wisata dan juga pengemudi perahu.

Kindahan danau Rotomahana [image source]
Mereka juga mengelola hotel kecil di sekitar danau. Ada pula para penghibur seperti penari dan penyanyi untuk menyambut para wisatawan asing. Perekonomian masyarakat sekitar pun mulai melejit.

Meletusnya Gunung Tarawera

Bencana ledakan Gunung Tarawera sontak meluluh lantakkan pusat Danau Rotomahana. Tak hanya itu, letusan gunung juga melemparkan berton-ton sedimen dasar danau hingga radius bermil-mil, termasuk segala sesuatu di sekitar lumpur setelah satu meter. Bencana tersebut merusak teras-teras danau, dan juga menewaskan sekitar 150 orang.

Rotomahana hancur [image source]
Setelah insiden itu, sebuah kawah dengan diameter lebih dari 100 meter terbentuk di lokasi teras. Kawah tersebut terisi dengan air dan membantuk Danau Rotomahana baru dengan ukuran 30 meter lebih tinggi dan jauh lebih besar dari danau yang lama.

Sepi dan Sedikit Dikunjungi

Teras awal diduga hancur. Namun peneliti mengungkap bahwa sebagian dari teras masih selamat. Hanya saja terkubur di bawah lapisan tebal lumpur sekitar 50 meter di bawah permukaan danau saat ini. Pemulihan tidak memungkinkan, kecuali dengan menguras Danau Rotomahana yang tentu saja sangat sulit.

Rotomahana yang sudah hancur [Image Source]
Nampaknya, tidak mungkin lagi ada orang yang bisa menikmati keindahan teras-teras yang merupakan keajaiban dunia itu. Faktanya, danau Rotomahana hari ini masih begitu sepi. Memang, danau ini masih beberapa kali dikunjungi, namun hanya beberapa peneliti dan juga wisatawan, namun itu pun sangat jarang terjadi.

Hancurnya danau ajaib ini tentu disesalkan. Namun, mengingat runtuhnya Rotomahana adalah kehendak alam, maka kita tak bisa menyalahkan siapa pun. Manusia sebenarnya masih sangat mungkin membangun ini kembali. Tapi untuk itu butuh teknik konstruksi yang luar biasa serta biaya yang tak sedikit.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! Dulu Terkenal Sering Tampil Hot, Begini Kabar ‘Mama Abdel’ Sekarang yang Makin Bikin Deg-degan Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya Salut! 5 Artis Tajir Ini Nggak Segan Pamerkan Kelakuan Bak ‘Rakyat Jelata’ di Sosial Media Inilah Beberapa Kelakuan ‘Gak Lazim’ Saat Terjadi Kecelakaan Lalu Lintas, Kamu Pasti Salah Satunya 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu Kocak, Obrolan Orang Mesum PDKT Ngajak Chatting Endingnya Malah Bikin Ngakak 5 Ibu Mertua Paling ‘Membahayakan’ Sedunia Inilah Perubahan Wajah Thalia Maria Marcedes dari Cantik Sampai Cantik Banget Inilah 4 Pernikahan Super Mewah Anak Pejabat dan Konglomerat Indonesia yang Bikin Mata Terbelalak Inilah 4 Alasan Mengapa Israel Harus Tunduk Hormat pada Indonesia 10 Postingan Nyeleneh Pengguna Medsos Pamer Kemesraan, Berasa Pingin Nampol Lihatnya Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis 14 Tahun Berlalu, Begini Kabar Pemain Sinetron “Di Sini Ada Setan” yang Dulu Bikin Kamu Bergidik Ngeri Belum 30 Tahun, 5 Cewek Cantik Zaman Now Ini Sudah Bergelimang Harta, Hampir Saingi Syahrini! Foto-Foto Ini Memperlihatkan Betapa Seru dan Kocaknya Adegan di Balik Layar Film Superhero Idaman Anak 90-an Dulu Dianggap Naturalisasi Gagal Bersinar, Kini Nasib Van Beukering Malah Bikin Melongo 4 Barang Ini di Indonesia Harganya Luar Biasa, Tapi di Afrika Orang Miskin pun Wajib Punya
BACA JUGA