Kita pasti pernah mengalami momen salah orang. Misalnya menepuk seseorang di jalan dikira teman eh ternyata orang lain. Kadang kalau sudah terjadi malu banget ya. Apalagi kalau respon si orang tersebut tidak mengenakkan atau sampai marah. Tapi, itu masih mending sih. Gimana kalau camat dikira tukang sapu?

Bukan sinetron, peristiwa tersebut beneran terjadi di dunia nyata, tepatnya dialami oleh Camat Samarinda Kota bernama Anis Siswantini. Kejadian ini sempat terekam video dan kemudian viral. Nah, kalau menurutmu Camat dikira tukang sapu kurang epik, Presiden Sukarno dulu juga pernah mengalami hal serupa. Beliau bahkan disangka kang kebun.

Lalu seperti apa cerita keduanya? Simak kisah menariknya berikut biar kamu nggak mengalami hal serupa.

Kronologi camat dikira tukang sapu

Ceritanya dimulai ketika Camat Anis hendak mengikuti kerja bakti di SMPN 2 Samarinda yang tak jauh dari kantornya. Lantaran dekat ia dan stafnya pun berjalan kaki sambil membawa peralatan bersih-bersih. Ketika sedang berjalan ini kemudian seorang pria yang diketahui merupakan pimpinan sebuah kantor di daerah situ memanggil dirinya.

Bu Camat Anis Siswantini [sumber gambar]
“Bu, Bu, sini, Bu, sapu di sini kotor,” begitu ucap si pria. Bu Camat sendiri belum terlalu menggubris pria ini, namun ia sempat berkata, “Bapak menyuruh orang lain menyapu sampah di kantor Anda?”, kemudian Anis pun pergi. Si pria belum tahu bahwa sosok wanita yang disuruhnya adalah seorang camat.

Pelaku minta maaf dan katanya cuma bercanda

Selepas kerja bakti Anis pun menghampiri kantor tersebut dan memarahi si pimpinan tadi. Sang Camat mengatakan jika apa yang dilakukan sang pria bukanlah sifat seorang pimpinan. Masa seenaknya saja menyuruh orang lain membersihkan sampahnya.

Tangkapan video ketika Anis memarahi pimpinan kantor [sumber gambar]
Lantaran ditegur seperti itu, si pimpinan kantor tersebut langsung meminta maaf. Ia juga menambahkan kalau apa hal yang dilakukannya hanyalah bercanda saja. Kejadian Bu Camat yang menegur si pimpinan ini sempat terekam dan viral di sosial media. Untung cuma ditegur ya.

Bung Karno yang dikira kang kebun

Setali tiga uang dengan yang dialami oleh Camat Anis, siapa sangka Bung Karno juga pernah mendapati perlakuan serupa. Diketahui sang Bapak Bangsa ini memang suka sekali yang namanya berkebun, ia juga tak suka kalau tanaman di lingkungan sekitarnya tak terawat. Jadi, suatu ketika saat hari masih pagi gelap, Pak Karno melihat taman yang tidak terawat, lalu berinisiatif menanganinya.

Bung Karno saat berkebun [sumber gambar]
Ketika tengah asyik membenahi, tiba-tiba seorang tukang kebun menepuk bahu Bung Karno sembari agak berteriak, “Hei, itu tanah saya!” ucapnya. Pak kebun yang diketahui bernama Made Galang itu tak tahu kalau yang ditegurnya adalah presiden. Lalu Bung Karno menoleh dan lemaslah si tukang kebun.

Alih-alih ngamuk dan memecat sang tukang kebun, si Bung Besar malah menanggapi teguran Made dengan enteng. Ia mengatakan kalau dirinya hanya mau membantu saja. Selepas itu Made pun tak berhenti meminta maaf. Ia merasa amat malu dan bersalah.

BACA JUGA: Fakta Tentang Peci Soekarno yang Mungkin Belum Kamu Tahu

Namanya manusia memang tempatnya salah. Tapi ya ada baiknya berhati-hati, jangan sampai melakukan hal-hal konyol seperti kejadian salah orang di atas. Beberapa orang mungkin bisa saja tidak terima dengan salah perlakuan tersebut sehingga menjadi panjang urusannya. Hmm, kan serem ya jadinya.