Inilah 7 Hal Menakutkan yang Akan Terjadi Seandainya Bahasa Inggris Dilarang di Indonesia

Kalau Bahasa Inggris dilarang, 10 tahun ke depan Indonesia bakal seperti apa ya?

oleh Ayu
12:00 PM on Jan 12, 2018

Bahasa Inggris dikenal sebagai Bahasa Internasional yang hampir digunakan di setiap penjuru dunia. Di Indonesia sendiri, meski belum membumi seperti negara-negara tetangga, Bahasa Inggris setidaknya cukup populer dan sering diucapkan. Entah mengapa, memakai Bahasa ini seolah membuat orang selevel ‘lebih keren’ daripada mereka yang tidak bisa berbahasa Inggris.

Tapi, walaupun sudah dinobatkan menjadi Bahasa Internasional, ada beberapa negara yang melarang penggunaan Bahasa ini di negara mereka, contohnya saja Tiongkok. Selain Negara Tirai Bambu, baru-baru ini, pemerintah Iran juga melarang Bahasa dunia ini masuk ke dalam kurikulum resmi sekolah dasar. Alasannya, karena mencegah ‘invasi budaya’ Barat masuk dan terpelajari oleh generasi mudanya. Terlepas dari Bahasa Inggris dilarang di Iran, sekarang coba deh berfikir sejenak gimana kalau Bahasa yang mendunia ini juga dilarang di negara kita? Mungkin hal berikut akan terjadi jika Bahasa Inggris benar-benar ‘lenyap’ dari Indonesia.

Baca Juga
Bikin Jantungan, Pajak Mobil “Wah” Ini Bisa Buat Sedekah Orang Sekampung
Inilah 10 Meme, “Yang, di Rumah Lagi Sepi” Dijamin Bikin Kamu Ngakak Sekaligus Gagal Fokus

 1. Kampung Inggris Pare dan tempat kursus hanya akan ‘tinggal nama’

Kampung Inggris [Image source]
Kampung Inggris selama ini dikenal sebagai tempat kursus Bahasa Inggris terbesar dan terbaik yang ada di Indonesia. Dengan hanya datang ke Pare kamu bisa memilih mau mempelajari Bahasa Inggris yang seperti apa, mulai dari grammar dasar hingga TOEFL sebagai persyaratan beasiswa akan kamu temukan di sana. Tapi, jika Bahasa inggris dilarang digunakan di Indonesia, akan sia-sia dong kampung yang sudah didirikan oleh Bapak Kalend Osen sejak 1977 ini. Bukan hanya kampung Inggris saja, semua lembaga kursus yang ada di Indonesia hanya akan tinggal nama dan berhenti beroperasi. Bayangkan, ada berapa ratus lembaga yang harus ’tutup’ dan berapa pegawai yang berubah jadi pengangguran?

2. Akan banyak ‘guide’ yang kehilangan pekerjaannya

Bule dan pemandu wisata [Image source]
Seperti yang kita tau, karena cantik dan indahnya destinasi wisata yang ada di Indonesia, tak heran jika negeri kita ramai dikunjungi para ‘bule’. Tak penting dari mana asalnya, kebanyakan para pemandu wisata atau guide akan memakai Bahasa Inggris sebagai alat komunikasi. Akan beda lagi ceritanya kalau Bahasa Inggris dilarang dan tak boleh digunakan, lantas gimana dong? Mereka yang profesi utamanya sebagai ‘guide’ bisa saja kehilangan pekerjaan tersebut. Terutama yang berada di daerah Bali dan Lombok yang memang banyak dikunjungi turis dan wisatawan asing.

3. Tidak akan ada jurusan Bahasa Inggris dan program ‘student exchange’

Belajar Bahasa Inggris bareng bule [Image source]
Ketika bahasa Inggris dilarang di Indonesia, maka yang jelas terkena dampaknya adalah dunia pendidikan. Ya, kampus-kampus dan kejuruan harus serta merta menghapuskan jurusan English-nya. Hal ini kemudian berdampak pada perombakan banyak hal dalam sistem pendidikan itu sendiri, mulai dari kurikulum sampai tugas-tugas. Fenomena ini juga nantinya berdampak pada program pertukaran pelajar asing. Mereka yang biasanya berbahasa Inggris mau nggak mau harus melupakan bahasa itu dan ganti belajar aksara kita.

4. Kualitas SDM Indonesia akan semakin tertinggal

SDM Indonesia akan semakin tertinggal [Image source]
Kiblat kemajuan zaman diidentikkan dengan negara Barat yang berbahasa Inggris. Indonesia adalah negara berkembang yang kebanyakan sumber daya manusianya belajar ke luar negeri demi ilmu pengetahuan yang lebih luas. Bukan berarti Indonesia tidak lebih baik dari luar negeri, hanya saja faktor utamanya, hampir semua  literature dikemas dengan Bahasa Inggris sebagai Bahasa pengantar. Menghilangnya Bahasa Inggris tentu akan membuat Indonesia semakin sulit untuk menyerap setiap ilmu baru yang notabenenya memakai Bahasa tersebut.

5. Melemahnya ekonomi Indonesia sebagai negara berkembang

Selamatkan ekonomi Indonesia! [Image source]
Dari point 4 di atas, bisa ditebak akibat apa yang akan terjadi jika Bahasa Inggris dilarang di Indonesia. Selain Tiongkok, Amerika adalah negara pemimpin dalam inovasi teknis dan pemegang tampuk ekonomi dunia. Dua negara di atas secara tidak langsung menjadi penstabil perekonomian dunia, tak terkecuali Indonesia. Segala macam jenis teknologi canggih yang mendongkrak sistem ekonomi Indonesia juga di datangkan di negara Barat, dari mulai handphone hingga alat berat. Saat literature dan bahasanya saja kita tidak paham, bagaimanakah masyarakat Indonesia akan ikut berkontribusi mewujudkan ekonomi yang maju? Perekonomian Indonesia tentu akan tergerus dan tertinggal jauh dari negara lain.

6. Peluang mendapatkan karier yang lebih gemilang akan lebih sedikit

Akan semakin sulit berkarir di luar negeri [Image source]
Bayangkan saja dunia 10 atau 20 tahun mendatang. Perkembangan teknologi seperti apa yang akan dihadapi? Bagaimanakah ganasnya persaingan memperebutkan dunia kerja nantinya? Mungkin dengan meninggalkan Bahasa Inggris akan membuat orang luntang-lantung mengimbangi zaman yang kian hari semakin maju saja. Tidak diberlakukannya Bahasa  Inggris di negara kita juga bisa saja menghapus peluang buat mendapatkan karier yang lebih baik di masa mendatang.

7. Susahnya saat rekreasi ke negara lain

Susah pas mau liburan ke luar negeri [Image source]
Indonesia itu indah dengan segala wisata dan penampakan alamnya. Tapi apakah kamu juga tidak ingin melihat keindahan belahan dunia lain? Misalnya Singapura, Italia, Perancis, dll. Sebagai Bahasa global yang umum sekali digunakan di berbagai negara, Bahasa Inggris bukanlah hal asing lagi. Kamu serta merta tidak bisa menggunakan Bahasa daerah atau Bahasa Indonesia di negara itu. Betapa tidak nyamannya  saat mau liburan tapi terkendala dengan bahasanya.

Tentu kita tidak bisa menyamakan Indonesia dengan Tiongkok atau Iran, karena tiap-tiap negara memiliki kebutuhan yang berbeda. Bagi Indonesia, meninggalkan bahasa Inggris mungkin akan berakibat cukup fatal. Terkecuali bahasa Indonesia dikenal secara global sehingga kita tak harus bisa bahasa Inggris. Yang tak kalah penting lagi adalah, belajar bahasa Inggris boleh tapi jangan tiru budaya baratnya.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
Inilah 13 Potret Marion Jola, Finalis Indonesian Idol yang Viral Berkat Video Hotnya 8 Ilustrasi Tentang Kebiasaan Cewek-Cewek Ini Bakal Bikin Kaum Lelaki Gagal Paham 4 Anak Raja yang Lebih Memilih Tetap Jadi Atlet Ketimbang ‘Ongkang-Ongkang’ Saja 10 Meme “Terperangkap Razia”, Jauh Lebih Pahit Ketimbang Ketemu Mantan di Jalan 5 Fakta Ngeri Sentinel, Suku Primitif Paling Sadis yang Pernah Ada 10 Ucapan Iseng Saat Foto Nikahan Ini Bikin Ngakak Maksimal, Jangan Ditiru Ya! Miris, Orang-Orang Ini Tewas Saat Ulang Tahun Akibat Dikerjain Temannya Sendiri 5 Hal Gila yang Hanya Bisa Kamu Temukan di Thailand Lama Tak Terdengar, Beginilah Kabar Gayus Tambunan, ‘Sang Koruptor’ Kelas Kakap Inilah 5 Kisah Pengawetan Pemimpin Bangsa yang Tidak Banyak Diketahui 7 Fenomena ‘Salah Kostum’ Jokowi Ini Sukses Bikin Netizen Bertanya-tanya 5 Penemuan Harta Karun di Indonesia yang Jumlahnya Sanggup Melunasi Semua Hutang Negara Uang Bukan Incaran, Inilah 4 Fakta Begal Payudara yang Ternyata Gak Kalah Berbahaya 9 Artis Ini Sok-sokan Update Status Bahasa Inggris, Alhasil Panen Hujatan dari Netizen Pulang Nggak Bawa Piala, 7 Runner Up Indonesian Idol Ini Lebih Tenar daripada Sang Juara 6 Musisi Indonesia Ini Punya Permintaan Aneh Sebelum Manggung, Ada yang Minta Aqua Galon Buat Mandi Loh Menguak Misteri Uang Logam 500 Rupiah Tahun 1991 yang Disebut-Sebut Mengandung Emas 4 Barang Ini di Indonesia Harganya Luar Biasa, Tapi di Afrika Orang Miskin pun Wajib Punya Mengenal Phu Quoc, Penjara Super Sadis yang Terapkan ‘Siksa Neraka’ di Vietnam Pakai Narkoba Hingga Selingkuh, Ini 4 Kelakuan Istri Pejabat yang Bikin Ngelus Dada
BACA JUGA