As’ad Syamsul Arifin, Pahlawan Nasional Baru yang Dikenal Sakti Mandraguna

oleh Adi Nugroho
13:31 PM on Nov 11, 2016

Di saat semua orang sedang ribut masalah penistaan agama dan pemilu di Amerika Serikat, Indonesia baru memberi gelar Pahlawan Nasional baru. Melalui Kepres No. 90/TK/2016 yang tertanggal 3 November 2016, Kiai Haji Raden (KHR) As’ad Syamsul Arifin berhak menerima gelar besar yang akan membuat nama beliau terus abadi. Bahkan, sejajar dengan Pahlawan Nasional lain seperti Jenderal Soedirman, Cut Nyak Dien, dan Pattimura.

Pemberian gelar Pahlawan Nasional kepada KHR As’ad Syamsul Arifin yang dilakukan oleh Pemerintah Indonesia juga bukan tanpa alasan. Beliau berjuang mati-matian dalam melawan penjajah dan menegakkan NKRI yang telah terbentuk sejak proklamasi dikumandangkan. Berikut kisah lengkap KHR As’ad Syamsul Arifin yang dikenal sangat sakti itu.

Baca Juga
10 Ilustrasi Ini Bikin ‘Kids Zaman Now’ Sadar Bahwa Perbuatannya Sungguh Merugikan
5 Daerah di Indonesia Ini Berhasil Cetak Wanita Cantik dan Berpendidikan Tinggi, Jomblo Masuk

Awal Kehidupan KHR As’ad Syamsul Arifin

KHR As’ad Syamsul Arifin yang dianugerahi gelar Pahlawan Nasional Indonesia ini lahir di Mekah, Arab Saudi pada tahun 1987. Sejak kecil, beliau telah dididik dengan penuh kedisiplinan sehingga ilmu-ilmu agama yang diajarkan selalu dipahami dengan sempurna. Ayah dari KHR As’ad Syamsul Arifin mengajari sendiri anaknya banyak hal sebelum akhirnya dilepas untuk belajar di luar

KHR As'ad Syamsul Arifin [image source]
KHR As’ad Syamsul Arifin [image source]
Saat usianya menginjak 16 tahun, beliau mulai berguru ke ulama-ulama besar Mekah yang membuat ilmu agamanya kian tebal. Dari ilmu yang didapat ini, pemikiran dari KHR As’ad Syamsul Arifin semakin terbuka lebar sehingga sang ayah mengirimnya untuk belajar mengaji ke Indonesia di Pondok Pesantren Banyanyar, Pamekasan.

Berguru di Jawa dan Mendirikan Pesantren

Setelah dirasa cukup umur dan ilmu dasarnya keislaman sudah mengakar kuat, KHR As’ad Syamsul Arifin dikirim ayahnya belajar ke Madura. Dengan semangat yang berapi-api, beliau belajar banyak hal selama tiga tahun mulai tahun 1910. Setelah belajar di sana, beliau dipanggil lagi ke Mekah untuk melakukan ibadah haji dan juga belajar lagi ke Madrasah Salatiyah yang guru-gurunya berasal dari Jawa.

KHR As'ad Syamsul Arifin dengan Presiden Soeharto [image source]
KHR As’ad Syamsul Arifin dengan Presiden Soeharto [image source]
Saat ilmu dari KHR As’ad Syamsul Arifin kembali dianggap meningkat, beliau dikirim kembali ke Indonesia untuk menjalankan misi baru. Dengan bekal ilmu yang dimiliki, KHR As’ad Syamsul Arifin tidak serta merta mendirikan pondok pesantren. Beliau masih belajar di beberapa pondok pesantren di Jawa untuk mengharap berkah dari para kiai. Saat semua persiapan dirasa matang, KHR As’ad Syamsul Arifin akhirnya mendirikan pondok pesantren Salafuyah Stafi’iah di Sukorejo, Asembagus, Situbundo, Jawa Timur.

Perantara Pendirian Organisasi Islam NU

Saat mengharap berkah dan belajar di banyak tempat termasuk di pondok Pesantren Kademangan Bangkalan, beliau menjadi salah satu murid paling cerdas. Hal ini dibuktikan dengan kepercayaan Kiai Haji Kholil yang sangat besar padanya. Bahkan, saat KH Hasyim Asy’ari akan mendirikan organisasi Islam NU, Kiai Haji Kholil menyuruh KHR As’ad Syamsul Arifin untuk mengantarkan tanda persetujuan dan restu.

KHR As'ad Syamsul Arifin [image source]
KHR As’ad Syamsul Arifin [image source]
Selama dua kali, KHR As’ad Syamsul Arifin datang ke kediaman KH Hasyim Asy’ari untuk menyerahkan restu sehingga NU pun dibentuk. Tanpa ada peran serta dari KHR As’ad Syamsul Arifin NU yang merupakan organisasi Islam terbesar di Indonesia tidak akan terbentuk dan kebinekaan tidak akan bisa tumbuh subur.

Berjuang pada Serangan Umum 10 November 1945

Selama mengaji dan belajar banyak hal terkait dengan agama, KHR As’ad Syamsul Arifin juga belajar bela diri dengan tekun. Akibat hal ini, beliau dikenal sangat hebat dalam melawan penjajah. Musuh yang mendekat ke arahnya selalu bisa ditangkis dengan sekuat tenaga dan membuat beliau memenangkan pertarungan melawan sekutu yang masuk setelah Jepang kalah.

Pejuang Sejati [image source]
Pejuang Sejati [image source]
Saat Jepang kalah, santri dari pondok pesantren yang beliau pimpin membantu pelucutan senjata. Dengan kemampuan bela diri, santri dari KHR As’ad Syamsul Arifin juga susah dikalahkan. Saat pertempuran besar terjadi di Surabaya pada tanggal 10 November 1945, beliau juga ikut bertempur mati-matian dalam mempertahankan Indonesia.

KHR As’ad Syamsul Arifin adalah pejuang agama dan Indonesia yang hebat. Beliau memegang teguh keyakinannya untuk membuat negeri ini damai tanpa ada pertarungan lagi di mana-mana. KHR As’ad Syamsul Arifin tidak peduli lagi kalau harus berkorban banyak hal. Asal Indonesia jadi lebih baik, beliau mau terus berjuang.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
Dulu Terkenal Sering Tampil Hot, Begini Kabar ‘Mama Abdel’ Sekarang yang Makin Bikin Deg-degan 5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan Inilah Beberapa Kelakuan ‘Gak Lazim’ Saat Terjadi Kecelakaan Lalu Lintas, Kamu Pasti Salah Satunya 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu Salut! 5 Artis Tajir Ini Nggak Segan Pamerkan Kelakuan Bak ‘Rakyat Jelata’ di Sosial Media Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya 5 Ibu Mertua Paling ‘Membahayakan’ Sedunia Inilah Perubahan Wajah Thalia Maria Marcedes dari Cantik Sampai Cantik Banget Chatting Kids Zaman Now Minta Foto “Buka-bukaan” ke Gebetannya Ini, Endingnya Bikin Melongo Kocak, Obrolan Orang Mesum PDKT Ngajak Chatting Endingnya Malah Bikin Ngakak Inilah 4 Pernikahan Super Mewah Anak Pejabat dan Konglomerat Indonesia yang Bikin Mata Terbelalak Inilah 4 Alasan Mengapa Israel Harus Tunduk Hormat pada Indonesia Inilah Alasan Pakai Rok Saat Bersepeda Motor Sama dengan Bunuh Diri 10 Postingan Nyeleneh Pengguna Medsos Pamer Kemesraan, Berasa Pingin Nampol Lihatnya 4 Ciri-Ciri Ini Bisa Jadi Indikasi Kalau Sebuah Warung Pasang Jin Penglaris, Hati-Hati! Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis Belum 30 Tahun, 5 Cewek Cantik Zaman Now Ini Sudah Bergelimang Harta, Hampir Saingi Syahrini! Foto-Foto Ini Memperlihatkan Betapa Seru dan Kocaknya Adegan di Balik Layar Film Superhero Idaman Anak 90-an
BACA JUGA