Akhir-akhir ini olahraga Mix Martial Art atau bela diri campuran sedang banyak diperbincangkan. Apalagi setelah adanya pertandingan antara Mc Gregor vs Khabib yang membuat banyak orang semakin tertarik. Jadi bukan hal yang aneh jika saat ini makin banyak yang ingin mencoba olahraga tersebut entah itu hanya pingin tahu saja hingga menekuninya.

Bicara soal MMA, di China ternyata ada klub yang melatih anak-anak kecil olahraga itu bahkan siap untuk membawanya ke ring. Tak tanggung-tanggung ada ratusan anak yatim piatu yang sengaja diadopsi untuk jadi seperti itu. Lalu benarkah hal itu? Simak ulasan berikut.

Para anak-anak yang mesti bertarung di ring

Untuk menjadi salah satu petarung dalam gelaran MMA tentunya bukan hal yang muda. Pasalnya tentu butuh fisik dan mental kuat serta latihan bertahun-tahun. Akan tetapi ada pemandangan yang berbeda ketika melihat salah satu tempat latihan di China.

Anak latihan MMA [sumber gambar]
Pasalnya di sana ternyata malah anak-anak di bawah umur yang dilatih MMA. Dan tentu tidak seperti olahraga yang dikhususkan untuk anak-anak, mereka dilatih layaknya petarung MMA profesional dewasa yang lainnya. Bahkan anak-anak yang dilatih bela diri MMA ini diadu dalam sebuah ring yang oleh orang-orang dapat dilihat langsung. Tentu mereka juga bakal mendapat bayaran sama dengan seperti pemain profesional.

Mantan polisi yang melatih para anak-anak ini

Siapa sangka kalau ternyata ada banyak anak yang dilatih di tempat itu dan kurang lebih ada 400 petarung di sana. Tak hanya itu, bahkan sang pelatihnya sendiri adalah seorang profesional yang juga seorang yang punya pernah bekerja di pemerintahan.

Dilatih mantan polisi [sumber gambar]
Dia adalah En Bo, salah satu mantan polisi yang ternyata melatih anak-anak ini dalam melakukan latihan MMA hingga bertarung di ring. Dirikan sejak tahun 2001, klub yang dinaungi En Bo ini secara rutin mengadopsi para yatim piatu atau para anak- anak yang memiliki masalah keuangan. Entah sudah berapa banyak uang yang didapat, pasalnya mereka secara rutin melakukan pertandingan.

Adanya banyak kecaman dari berbagai pihak

Salah satu video dokumentasi mengenai para petarung cilik MMA ini akhirnya viral di dunia maya. Ya tentunya hal ini mengakibatkan berbagai respon yang berbeda dari para netizen. Namun yang paling banyak adalah kecaman yang datang bertubi-tubi atas apa yang dilakukan oleh klub MMA En bo ini.

Dikecam banyak pihak [sumber gambar]
Namun demikian, mantan polisi ini berdalih kalau apa yang dilakukannya itu bukanlah sebuah pelanggaran atau bahkan merenggut hak seorang anak. Pasalnya semua yang dilakukannya telah sesuai dengan hukum yang berlaku dimana dirinya mendapatkan izin adopsi hingga keterangan dari para orang tua anak.

Dilema para anak yang melakukan tarung MMA

Bagi para anak yang dilatih keras jadi petarung MMA ini, ternyata memiliki pendapat yang berbeda. Pasalnya mereka merasa memang harus melakukannya agar dapat bertahan hidup. Bukan karena paksaan, namun memang karena membutuhkan uang. Seperti yang diketahui kalau setiap pertandingan mereka akan mendapatkan gaji yang lumayan besar.

Keadaan si anak [sumber gambar]
Seperti yang dilansir dari Tribunnews, salah satu anak bernama Xiau Wu mengaku lebih memilih berlatih dan bertanding MMA ketimbang kembali ke desa. Pasalnya saat mereka pulang ke rumah maka pilihannya hanya akan menjadi petani atau buruh bisa dengan pendapatan yang minim dan usaha yang mesti sangat ekstra.

Tentu apa yang ada di China ini jadi sebuah problem yang mesti dipikirkan jalan keluarnya. Kalau memang dibentuk untuk jadi pemain profesional tentu bakal banyak dukungan. Namun masalahnya di usia yang sebelia itu para anak-anak ini sudah merasakan berada di ring dan rawan akan eksploitasi. Dan tentu hal ini jadi pelajaran buat Indonesia jika ada keadaan serupa.