Tak sedikit umat Muslim yang berpendapat bahwa bulan puasa adalah bulan yang paling spesial dalam satu tahun kalender lantaran ada deretan kegiatan seru dan ekslusif yang bisa dilakukan khusus di bulan yang suci ini. Berburu takjil, shalat tarawih, seru-seruan bangunin orang sahur, amal ibadah yang dilipatgandakan, maen meriam bambu, dan tentunya buka bersama alias bukber.

Bukber ini udah kayak ritual wajib yang mesti dijabanin. Bukan cuma buat anak muda aja loh, mereka yang udah berusia paruh baya juga gak mau ketinggalan buat kumpul dan makan bareng sama kawan-kawan lamanya. Dengan adanya acara bukber ini, mereka berharap tali silaturahmi dapat terus dijaga dan semakin erat.

Namun, adakah sisi negatif dari kegiatan yang satu ini? Ternyata ada, banyak malahan. Berangkat dari pertanyaan tersebut, di bawah ini akan kami uraikan hal-hal buruk yang biasa terjadi dalam acara buka bersama. Alasan-alasan di bawah ini juga yang bikin seseorang males buat ikutan bukber. Ini dia alesannya!

1. Buka Bersama itu bikin dompet lebih cepet sekarat sebelum waktunya

Awas bahaya laten dompet kering. [Image Source].
Tak semua orang di lingkaran pertemanan kita mapan secara finansial. Bisa jadi ada beberapa teman kita yang sebetulnya sedang berhemat di bulan puasa ini. Mereka “terpaksa” ikutan karena takut dicap anti-sosial dan manusia tak beradab. Sehingga, gak heran kalau mereka biasanya pesen paket makanan yang lebih murah ketimbang mayoritas dan tak jarang pula mereka gak mesen sama sekali.

2. Banyak undangan bukber

Dipilih.. dipilih.. dipilih undangannya. [Image Source].
Masih berkaitan dengan poin pertama soal menghemat pengeluaran. Undangan acara bukber gak cuma dateng dari satu pihak saja. Temen SMA, temen kuliah, Temen SMP, temen SD, sampe temen TK juga bisa jadi ngadain acara bukber. Belum termasuk undangan bukber dari komunitas, komunitas fans bola, penggemar motor, atau barangkali komunitas MLM. Beuh! Kalau gak pinter milih prioritas, bisa-bisa gaji kamu sebulan abis buat makan-makan doang.

3. Jadi ajang pamer status sosial dan finansial

Bukber bisa jadi ajang pamer. [Image Source].
Kamu sadar gak sih kalau acara bukber ini terkadang menjadi ajang saling pamer. Ada saja teman-teman yang dengan bangganya mengumumkan kalau mereka sudah diangkat jadi PNS lah, diterima kerja di bank kenamaan lah, atau mungkin udah sempet umrah ke Tanah Suci. Padahal, sebelum memberitahukan hal-hal seperti ini, mereka seharusnya memikirkan keadaan dan perasaan teman-temannya yang lain. Tipe temen kayak gini selalu sukses bikin temen lain pada minder dan bikin acara bukber jadi gak seru.

4. Gak semua orang suka dengan tempat keramaian

Intovert tuh … butuh kesunyian supaya bisa rileks bernapas. [Image Source].
Biasanya gejala ini menjangkiti kaum intovert. Bukannya tak suka menjalin komunikasi dengan manusia lain, hanya saja mereka kerap risih ketika berada dalam satu tempat bersama banyak orang, apalagi orang asing. Wajar saja teman seperti ini (atau malah kita sendiri) cenderung tak banyak bicara ketika acara berlangsung dan maunya segera menuntaskan bukber tersebut lalu pulang ke rumah dan selonjoran di sofa sambil maen PS.

5. Bukannya saling bercengkerama, temen-temen malah sibuk sama gawainya masing-masing

Kawinin aja sekalian gadget loe pada. [Image Source].
Coba perhatiin deh, seiring makin canggih dan terjangkaunya perangkat komunikasi, acara bukber malah jadi makin gak asyik. Mayoritas cenderung lebih banyak menghabiskan waktunya dengan smartphone sendiri. Chattingan sama orang lain, sibuk foto-foto dan unggah di akun media sosial, update status, atau yang lebih parah, malah maen game. Masih mending kalau media sosial mereka cuma Facebook, belum keitung Instagram, Twitter, Path, Pinterest, Whatsapp, LINE, BBM. Kalau gitu sih, ya udah bukber aja ama smartphone masing-masing.

6. Takut ketemu mantan

Ada yang tahu mantra pengusir mantan? [Image Source].
Bagi sebagian teman, ketemu mantan pas bukber itu lebih nyeremin ketimbang ditagih utang. Niatan suci buat mempererat persahabatan tiba-tiba buyar ketika bertemu sang mantan. Ada sepercik rasa yang belum sirna, ada pula seonggok kisah kelam yang masih membekas di relung hati kamu yang terdalam. Kalau udah begini? Momen awkward dan salah tingkah gak akan bisa dihindari. Ya udah deh, jangan heran kalau dua insan manusia kayak gini jarang ngomong dari awal sampe akhir acara.

7. Asyik sama geng sendiri

Penyakitnya tuh kalo udah asyik sama geng sendiri. [Image Source].
Harusnya kan bukber itu jadi acara kumpul semua lapisan kelas, bukan saling memisahkan diri. Tapi, ada saja beberapa temen yang cenderung lebih asyik ngabisin waktu sama gengnya sendiri. Geng ini adalah geng lama mereka yang dulu dibentuk pas masih sekolah atau kuliah. Lengkap dengan namanya yang konyol. Geng usil lah, geng centil lah, geng rempong juga ada. Jadinya, mereka yang gak punya geng kepaksa deh ngabisin waktu sendirian.

8. Jadi sarang gosip

Ajang gosip suka gak terhindarkan. [Image Source].
Gak jarang acara yang semestinya sakral ini jatuhnya jadi ajang pergunjingan. Bukannya menjadikan bukber sebagai momen yang tepat buat saling berbagi keseruan dan masa-masa seru zaman dulu, ada saja “oknum” teman yang gemar melontarkan gosip murahan. Dan yang lebih parahnya lagi, korban gosipnya tersebut gak jauh dari teman sendiri. Utamanya mereka yang kebetulan tak bisa hadir di acara tersebut. Topik gosipnya macem-macem, bisa jadi soal dia yang pas nikah gak ngundang, ngecap sombong temen yang gak dateng, ngetawain temen yang masih pengangguran, atau topik lain yang bisa dijadikan bahan cablakan.

9. Sering kelewat shalat

Shalat dulu, baru ngobrol 🙂 [Image Source].
Atas nama keseruan bersilaturahmi dan kenikmatan makan bersama di atas satu meja, kita sering melewatkan kewajiban yang satu ini. Shalat. Baik itu shalat Maghrib, Isya, dan apalagi Tarawih. Masih mending sih pas abis bukber langsung pulang biar bisa laksanain dua shalat terakhir itu. Tapi kan pada praktiknya seringkali gak kayak gitu. Ada acara “sekunder” setelah bukber yang bikin kita gak enak hati kalo gak ikut. Entah itu nongkrong di kafe, jalan-jalan ke mall, atawa nonton ke bioskop. Sehingga, kewajiban shalat pun terlewatkan begitu saja. Apakah perbuatan ini disengaja atau tidak? Entahlah.

10. Acaranya monoton terus

Bukber monoton tuh suka bikin ngantuk. [Image Source].
Dateng, duduk, makan, foto-foto, aplod Instagram, jangan lupa nge-tag temen, istirahat ngerokok, ngegosip juga, terus pulang. Rata-rata rincian kegiatan bukber kamu juga muter-muter di situ, kan? Jarang ada temen yang inisiatif bikin acara bukber yang lebih berkesan dan pastinya beda ama bukber-bukber yang lain. “Lah, emang acara bukber yang beda itu yang kayak gimana?” Tau dah, tapi kayaknya acara bukber merangkap arisan atau bukber di McD diMC-in badut kayaknya bisa jadi ide seru buat kamu.

11. Ngapain bukber kalau tiap hari ketemu?

Ngapain bukber kalo tiap hari ketemu [Image Source]
Nah, ini keblinger ini. Misalkan kamu bukber sama temen kuliah kamu, pas kamu masih berstatus mahasiswa pula. Intisari bukber itu kan menautkan kembali tali silaturahmi yang barangkali telah usang atau perlu dianyam kembali. Lah, kalau bukbernya ama temen yang udah sering banget ketemu? Emang kamu gak bosen? Kalau kayak gitu sih, daripada cape-cape ngatur bukber, ya udah mending kamu nongkrong aja di warung kopi atau kantin kampus pas lagi nunggu jadwal kuliah. Tapi, di luar bulan puasa yaa.

12. Gak semua orang sanggup dateng

Belum keitung macet, runyam bro! [Image Source].
Gak mungkin juga kan temen-temen kamu semuanya tinggal di satu komplek perumahan? Ada yang ngekos di luar kota, ada yang udah berumah tangga di provinsi seberang, ada juga lagi stay tune di luar negeri lantaran dapet beasiswa keterima di universitas ternama. Nyaris mustahil rasanya ngordinir seiisi kelas buat dateng semua. Kalau udah gini sih, acara bukber paling diikutin ama sedikit orang dan orangnya yang itu-itu aja pula.

Itulah 12 alasan kenapa orang pada ogah buat ikutan bukber. Semua poin di atas diambil langsung dari pengalaman penulis serta curhatan kawan-kawannya. Jadi, jangan terlalu serius dalam mencerna, kami tak menghasut kamu buat gak ikut acara buka bersama. Kami hanya mengingatkan supaya kamu dapat bersikap bijak dalam bersilaturahmi. Jangan sampai kegiatan ini malah membawa kerugian buat kamu.