Inilah 6 Ulama Yang Berjasa Besar Bagi Indonesia

oleh Anas Anas
07:00 AM on Apr 14, 2016

Presiden Soekarno pernah berpesan, “Jasmerah. Jangan sekali-kali melupakan sejarah”. Karena Indonesia menjadi besar adalah hasil jerih payah perjuangan para pahlawan. Di antara banyak pahlawan yang dilahirkan Bangsa Indonesia, ternyata ada peran ulama yang ikut turut berjuang di dalamnya. Di antaranya adalah K.H. Ahmad Dahlan dan K.H. Hasyim Asy’ari yang sangat dikenal kiprahnya.

Sayangnya, peran besar para ulama ini banyak yang tak terekspos secara luas sehingga nama mereka tak begitu bergaung bagi generasi muda bangsa. Nah, kali ini kami akan membahas ulama-ulama yang telah berjasa besar bagi pembangunan bangsa. Setidaknya ada 6 nama yang akan kami bahas kali ini. Siapa saja mereka? Berikut kami mengulasnya.

Baca Juga
Inilah Asal-Usul Bambu Runcing yang Pernah Bikin Penjajah Bermimpi Buruk
Inilah 6 Bahaya Terselubung yang Jarang Disadari Para Pengguna Kuis Lucu di Facebook, Berhati-Hatilah!

1. H.O.S. Cokroaminoto

Hadji Oemar Said Tjokroaminoto atau yang dikenal sebagai H.O.S. Cokroaminoto dikenal sebagai guru para bapak bangsa. Tercatat nama Soekarno, Muso, Alimin, Semaoen, Tan Malaka, dan Kartosuwiryo pernah berguru kepadanya. Mereka bisa dibilang adalah karya besar dari H.O.S. Cokroaminoto. Soekarno tumbuh dengan paham nasionalis, Muso, Alimin, Semaoen, dan Tan Malaka berpaham Sosialis, dan Kartosuwiryo berpaham Islamis.

lukisan-hos-tjokroaminoto-_150408211031-641
H.O.S. Cokroaminoto [ Image Source ]

Cokroaminoto juga dikenal dengan kiprahnya sebagai ketua pertama Sarekat islam (SI). Saat itu SI berkembang pesat karena terbuka untuk semua lapisan masyarakat muslim tanpa membedakan strata. Banyak pedagang muslim dan pejuang Indonesia yang tergabung di dalamnya. Hasilnya Belanda sempat naik pitam akibat berdirinya organisasi ini. Oleh Belanda, H.O.S. Cokroaminoto diberi gelar “Raja tanpa Mahkota”.

2. K.H. Ahmad Dahlan

K.H. Ahmad Dahlan merupakan seorang ulama yang berasal dari Yogyakarta. Beliau dulunya belajar agama di Mekkah dan selepas kembali ke tanah air Beliau banyak membawa pembaharuan. Misalnya, mengubah lembaga pendidikan pesantren menjadi sistem sekolah, memasukkan pelajaran umum ke dalam sekolah agama atau madrasah, dan juga melakukan perubahan dalam metode mengajar yang bervariasi.

pendiri-muhammadiyah-kh-ahmad-dahlan-ilustrasi-_121126201837-834
K.H. Ahmad Dahlan [ Image Source ]

Selain itu, Beliau juga dikenal sebagai pendiri organisasi Muhammadiyah. Muhammadiyah kemudian tumbuh besar baik dalam bentuk aset kader dan simpatisan, maupun aset materi berupa rumah sakit, perguruan tinggi, sekolah, dan berbagai perkantoran. K.H. Ahmad Dahlan pernah berpesan, setiap manusia yang hidup bukan saja bertanggung jawab kepada Tuhannya, melainkan juga bertanggung jawab terhadap sesama.

3. K.H. Hasyim Asy’ari

K.H. Hasyim Asy’ari sangat dikenal masyarakat Indonesia lewat organisasi Nahdlatul Ulama yang Beliau dirikan. Bagi K.H. Hasyim Asy’ari, Nahdlatul Ulama adalah organisasi untuk menyatukan kekuatan Islam dengan para ulama dalam menjalankan peran yang tidak hanya berkutat pada bidang pendiikan santri dan ritual agama, namun juga pada masalah sosial, ekonomi, dan persoalan kemasyarakatan.

kh hasyim
K.H. Hasyim Asy’ari [ Image Source ]

Dalam perjuangannya, Beliau juga mendirikan Pesantren Tebuireng, Jombang yang kemudian berkembang menjadi pusat penggemblengan ulama dan tokoh-tokoh terkemuka dalam berbagai bidang pengetahuan dan perjuangan nasional. Puncaknya terjadi saat Beliau mengeluarkan Resolusi Jihad untuk membakar semangat jihad para ulama dan santri dalam perang 10 November di Surabaya.

4. Buya Hamka

Haji Abdul Malik Karim Amrullah atau yang lebih dikenal dengan panggilan Hamka adalah seorang ulama, sastrawan, sejarawan, dan politikus yang berasal dari Maninjau, Sumatra Barat. Semasa hidupnya, Buya Hamka banyak melakukan kegiatan di Muhammadiyah, Sarekat Islam, Partai Masyumi, dan MUI. Puncaknya saat Beliau menjadi ketua MUI pertama ketika organisasi tersebut didirikan tahun 1975.

buya-hamka-_120412182122-425
Buya Hamka [ Image Source ]

Buya Hamka dikenal banyak mewariskan buku bertema Agama Islam dan sastra sebagai hasil buah tangannya. Sampai saat ini buku-buku tersebut banyak dinikmati generasi muda sampai tua, terutama karya monumentalnya seperti novel Di Bawah Lindungan Ka’bah, Tenggelamnya Kapal Van Der Wick, dan Tafsir Al Azhar yang diseleseikannya selama di penjara akibat berselisih paham dengan Presiden Soekarno.

5. M. Natsir

M. Natsir adalah seorang ulama dan politikus yang berasal dari Solok, Sumatra Barat. Kiprah Beliau banyak diingat ketika Beliau bergelut di konstituante dan menjabat sebagai Perdana Menteri Indonesia. Sumbangsih M.natsir yang masih dikenang hingga sekarang adalah Mosi Integralnya yang dikeluarkan pada tahun 1949.

pak-natsir
M. Natsir [ Image Source ]

Saat itu Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) mengalami perpecahan akibat berubah menjadi Republik Indonesia Serikat (RIS). Wilayah Indonesia terpecah-pecah menjadi beberapa negara bagian dan justru memperburuk keadaan. Akhirnya mimbar konstituante memberikan ruang bagi M.Natsir untuk mengeluarkan Mosi Integralnya dalam upaya mengembalikan NKRI seutuhnya. Untuk perbaikan keadaan, Moh. Hatta mengamini Mosi Integral sebagai panduan untuk mempersatukan kembali NKRI.

6. K.H. Wachid Hasyim

K.H. Wachid Hasyim merupakan menteri agama RI pertama pasca Indonesia merdeka. Selama menjabat, Beliau banyak memberikan sumbangsih terutama terhadap perkembangan Pelajaran Agama Islam di lingkungan sekolah. Beliau adalah peletak dasar pertama yang menginstruksikan pemberian pelajaran umum di madrasah dan pemberian pelajaran agama di sekolah umum maupun swasta.

p1170041
K.H. Wachid Hasyim [ Image Source ]

Semenjak saat itu pesatren semakin terbuka dengan memberi ruang bagi hadirnya pendidikan umum. Seperti Pesantren Tebuireng, Jombang yang menjadi pesantren pertama yang membuka jenjang pendidikan setingkat SMP dan SMA. Upaya itu ternyata juga berbuah manis dengan berdirinya Perguruan Tinggi Agama Islam Negeri (PTAIN), yang kemudian berkembang menjadi Institut Agama Islam Negeri (IAIN) dan berubah lagi menjadi Universitas Islam Negeri (UIN).

Nah, itu tadi 6 ulama yang berjasa besar bagi perkembangan Indonesia. Di antara para ulama tersebut, sebenarnya masih ada ulama-ulama lain yang juga turut berperan besar bagi Indonesia. Dan peran strategis para ulama ini ternyata sangat dibutuhkan untuk pembangunan Indonesia. Karena membela negara, menurut ajaran Agama Islam, adalah sebagian dari iman.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
BERITA LAINNYA
BERITA PILIHAN
Seperti Ini Nasib Para Pemain Film Esek-Esek Setelah Pensiun, Dijamin Kaget Kamu Lihatnya 25 Foto Selfie Fail Abis yang Bikin Kamu Ketawa Ngakak Sampe Perut Mules 15 Potret Nona Berlian, Pemeran Ronaldowati yang Kini Cantiknya Tak Kalah dari Gadis Korea Tak Hanya Fenomena Gancet, Ternyata ‘Cupang’ Juga Bisa Membuat Orang Meninggal 7 Fakta Tentang Dunia Esek-Esek Jepang yang Bakal Membuatmu Tercengang Kabar Terbaru Dicky Haryadi, Kontestan AFI 1 yang Dulu Pernah Bikin Para Cewek Meleleh Ternyata Segini Gaji Pemain Film "Dewasa", Penderitaan Tidak Sebanding dengan Penghasilan Cantik dan Soleha, Putri Sulung Almarhum Uje ini Bikin Cowok Rela Ngantri Jadi Imamnya 5 Bercandaan Presiden Soekarno yang Lebih Kocak Dari Stand Up Comedy Wanita Ini Bikin Geger Gara-Gara Mengaku Sebagai Nabi Terakhir dan Punya Kitabnya Sendiri
BERITA TERKAIT
BACA JUGA