Mengenang Kedahsyatan Bencana Tsunami 2004

oleh wahyu
07:01 AM on Dec 28, 2014

Tsunami yang menerjang Aceh pada tahun 2004 adalah bencana yang membuat jutaan mata di seluruh dunia terbelalak. Hanya dalam hitungan detik, ribuan gedung hancur dan ratusan ribu manusia hilang digulung ombak. Saat itu Indonesia langsung memberlakukan darurat bencana nasional. Negara-negara lainpun segera mengirimkan bantuan berupa tenaga medis, makanan,logistik dan lain-lain.

Bencana ini merupakan salah satu bencana terburuk di sejarah kehidupan manusia. Banyak sekali nama yang diberikan untuk mengenang peristiwa perih ini, antara lain Christmas Tsunami (karena kejadiannya yang berdekatan dengan hari Natal) dan Boxing Day Tsunami (boxing day adalah hari dimana seluruh bos memberi hadiah untuk pekerjaannya sehari setelah Natal).

Baca Juga
4 Bukti Gregetnya Orang Indonesia Kalau Ada Bahaya, Kayak Sudah Hilang Urat Takutnya
Menengok Gaji dan Tunjangan Gubernur dan Wagub DKI, Kalau Dijumlah Bisa Beli Kerupuk 3 Kontainer

1. Tsunami yang Menyapu Beberapa Negara Sekaligus

Bencana tsunami ini mengkombinasikan dua bencana paling mematikan; tsunami dan gempa. Ini adalah gempa terburuk sejak gempat di Tangshan pada tahun 1976. Gempa pada 2004 adalah gempa terbesar ketiga di sepanjang sejarah manusia yang terekam sejak tahun 1900.

Tsunami Menyapu Beberapa Negara
Tsunami Menyapu Beberapa Negara

Tsunami dahsyat ini menyapu beberapa negara sekaligus seperti Indonesia, Sri Lanka, India, Thailand, Maladewa, Somalia, Myanmar dan Malaysia.

2. Aceh Mengalami Defisit Air Bersih yang Sangat Parah

Dampak utama yang seketika melanda warga Aceh setelah tsunami reda adalah kurangnya persediaan air bersih. Seluruh air tanah dan air laut bercampur dengan lumpur dan kotoran puing-puing. Krisis ini tidak hanya dialami di Aceh, melainkan meluas hingga negara Maladewa. Pantai mereka yang dikenal bersih dan bening menjadi sangat kotor dan penuh dengan puing-puing.

Krisis Air Bersih Pasca Tsunami
Krisis Air Bersih Pasca Tsunami

Minimnya sumber air bersih ini sempat membuat beberapa ilmuwan khawatir karena sumber air bersih tidak bisa timbul begitu saja dalam hitungan bulan. Butuh bertahun-tahun untuk muncul mata air baru untuk dimanfaatkan. Namun ternyata alam berkata lain. Meski masalah sanitasi masih menjadi PR besar untuk pembangunan ulang Aceh, namun setidaknya Aceh tidak lagi mengalami krisis air bersih.

3. Pukulan Besar Bagi Aceh

Kemarin, dalam peringatan sepuluh tahun tsunami Aceh, ratusan warga berkumpul di kota Aceh dengan linangan air mata. Beberapa lagu dan puisi bertema bencana tsunami dilantunkan. Mereka mengenang 126.741 jiwa yang melayang ketika Aceh di terjang tsunami satu dekade silam.

Tsunami Pukulan Berat Bagi Aceh
Tsunami Pukulan Berat Bagi Aceh

Aceh kala itu dilanda gempa sebesar 9,1 skala richter jauh di dalam palung laut. Ombak setinggi 17 meter menghantam dan menghancurkan hampir semua sudut kota Aceh.

4. Cerita Duka

Banyak cerita duka yang datang dari saksi hidup yang berhasil menyelamatkan diri dari bencana mematikan tersebut. Idris salah satunya. Dia mengatakan bahwa ketika ombak mulai datang, dia berlari ke rumah untuk menolong Ibunya. Namun, hanya dalam hitungan detik, tak ada lagi rumah. Semuanya telah menjadi puing-puing.

Cerita Duka Pasca Tsunami
Cerita Duka Pasca Tsunami

Semenjak tsunami, warga Aceh tidak pernah sepenuhnya sembuh dari trauma. Mereka terus berjaga-jaga karena kampung halaman mereka memang terletak di atas lempeng bumi yang terus aktif bergerak. Bencana mengintai mereka setiap detik. Namun mereka telah terlanjur cinta pada tanah kelahiran mereka. Di sanalah mereka akan tinggal, apapun resikonya.

5. Bangkit Kembali

Peristiwa satu dekade silam tersebut memang menghadirkan luka yang mendalam. Namun, rakyat Aceh memilih bangkit. Banyak sekali kemajuan yang terjadi di tanah rencong pasca kejadian tersebut. Pelan-pelan infrastruktur mulai dibangun kembali. Wargapun kembali menjalani hidupnya dengan normal seperti biasa.

Aceh Bangkit Melaju
Aceh Bangkit Melaju

Begitu banyak pihak dari PBB juga organisasi dari negara lain yang turut andil dalam pembangunan ini. Negara-negara tersebut membangunkan sekolah lengkap berserta pengajarnya. Mengingat betapa porak-porandanya Aceh 10 tahun lalu, Aceh yang sekarang telah jauh melangkah meninggalkan duka itu.

Meskipun tsunami ganas telah terjadi 10 tahun lalu dan proyek rekonstruksi serta rehabilitasi berakhir, sejumlah masalah terkait penanganan bencana di Aceh itu masih tersisa, di antaranya puluhan KK korban tsunami yang belum mendapatkan bantuan rumah sementara banyak bangunan bantuan terbengkelai dan mulai lapuk. Itu mungkin harus menjadi perhatian kita bersama. Sistem peringatan bencana yang lebih canggih juga perlu dibangun agar bencana seperti ini tidak terulang lagi.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Artis Cilik Zaman Dulu yang Penampilannya Sekarang Bikin Kita Mangap Gak Percaya Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 7 Wanita Tercantik di Jepang ini Bikin Dengkul Lemes Orang-orang yang Dulunya Terkenal Ini Kini Nasibnya Berputar 180 Derajat Pria Menikahi Boneka yang Ceritanya Menuai Kontroversi, Ternyata Kenyataannya Bikin Nyesek Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis Bukan So Sweet, 10 Foto Prewedding Ini Malah Punya Konsep Kocak Abis, Pasti Ketawa Liatnya 28 Potret ini Akan Membuatmu Tahu Rupa Asli Korea Utara yang Sebenarnya Sempat Jadi Terkenal Secara Instan, Seperti Ini Nasib 4 Artis Dadakan yang Karirnya “Terjun Bebas” Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA