7 Tren Paling Digandrungi Namun Sering ‘Membunuh’ Orang!

oleh Adi Nugroho
11:00 AM on Sep 4, 2015

Tren selalu datang silih berganti setiap tahunnya, atau bahkan dalam hitungan bulan. Akhir-akhir ini Indonesia sedang dilanda tren batu akik. Akibatnya banyak sekali orang mencari hingga akhirnya harga terus meroket. Beberapa tahun sebelumnya Indonesia juga memiliki tren tanaman hias seperti gelombang cinta, hingga adenium. Namun akhirnya tren itu usai dengan sangat cepat.

Dalam sejarah manusia, ternyata tren selalu muncul silih berganti. Bahkan beberapa tren membuat pengikutnya jadi sakit hingga harus kehilangan nyawa. Inilah tujuh tren paling digandrungi namun sering membunuh manusia!

Baca Juga
Bikin Haru, Seperti Inilah Potret Penduduk Daerah Terdepan Indonesia Ketika Merayakan Kemerdekaan
Inilah Asal-Usul Bambu Runcing yang Pernah Bikin Penjajah Bermimpi Buruk

1. Tren Mokomakai yang Membuat Ratusan Nyawa Dibantai

Mokomakai adalah sebuah ornamen yang sering dipajang oleh suku Maori, Selandia Baru. Ornamen ini berbentuk kepala manusia yang dikeringkan lalu dipajang di dinding. Kepala ini berasal dari kepala asli nenek moyang mereka. Suku Maori membuat Mokomakai untuk menghormati leluhurnya yang sangat berjasa pada mereka.

Mokomakai [image source]
Mokomakai [image source]
Saat Inggris datang ke Selandia Baru sekitar abad ke-19, mereka tertarik dengan ornamen itu. Akhirnya banyak dari petinggi Inggris membeli dari Suku Maori. Bahkan jadi tren hingga permintaan kian melonjak. Untuk mencukupi permintaan dari Mokomakai, Suku Maori akhirnya melakukan perang dengan menyerang desa-desa. Orang yang mati dalam perang inilah yang akan digunakan sebagai bahan baku Mokomakai. Serem!

2. Tren Chopines yang Membuat Banyak Bangsawan Jatuh Tersungkur

Chopines pada prinsipnya sama dengan sepatu hak tinggi. Hanya saja alat bantu ini memiliki ketinggian yang tak masuk akal.Bahkan ada yang tingginya mencapai 75 cm. Anda yang seorang wanita, mampukah anda menggunakan sepatu hak tinggi seperti ini? Di abad ke-16 banyak sekali bangsawan yang menggunakan Chopines. Bahkan menjadi tren yang tak bisa dilewatkan.

Chopines [image source]
Chopines [image source]
Dampak dari tren ini adalah banyaknya bangsawan yang jatuh tersungkur. Bahkan ada yang mengalami cidera berat hingga meninggal dunia. Jika ingin aman mereka biasanya mencari pengawal yang akan menuntun mereka menaiki atau menuruni tangga. Well, tren yang malah menyusahkan diri sendiri.

3. Tren Tanning Menggunakan Kasur Sinar UV

Sekitar tahun 70-an, wanita-wanita di negara barat sangat terobsesi merasakan kasur tanning. Kasur yang dapat mengubah warna kulit mereka jadi gelap ini akhirnya jadi tren. Banyak perusahaan besar memproduksinya karena permintaan jasanya terus meningkat. Bahkan dalam setahun ada transaksi sekitar 3 miliar dolar. Benar-benar fantastis.

tanning bed [image source]
tanning bed [image source]
Namun ternyata sinar UV yang digunakan dalam alat ini sangat berbahaya. Bahkan FDA atau pusat perlindungan obat dan makanan Amerika melarang orang memakainya. Orang yang menggunakan kasur UV ini bisa meningkatkan tumbuhnya melanoma dalam tubuh. Atau sering dikenal sebagai kanker kulit yang mematikan. Dan 75% pengguna kasur ini memiliki kesempatan besar terkena kanker kulit itu!

4. Tren Selfie di Tempat-tempat Berbahaya!

Selfie adalah tren yang kekinian banget bagi kita semua. Tak hanya orang biasa yang melakukan kegiatan ini, bahkan artis pun melakukannya. Melakukan selfie adalah kewajiban bagi beberapa orang. Bahkan setiap momen acara harus ada selfie sebagai bagian penting. Lalu muncullah tren selfie dengan latar tempat yang berbahaya.

Selfie [image source]
Selfie [image source]
Tak sedikit lagi orang-orang yang mati karena selfie. Tak hanya di luar negeri, di Indonesia pun ada orang yang meninggal akibat selfie. Mulai dari kepleset dari ketinggian, tersengat listrik, hingga menabrak kendaraan dan digigit hiu. Tren yang harusnya dianggap menyenangkan akhirnya berakhir mengenaskan!

5. Tren Menggunakan Maskara yang Dapat Mengubah Warna Bulu Mata

Sekitar tahun 1930-an, muncul tren dalam dunia kecantikan. Wanita-wanita jadi ngebet banget ingin memakai maskara yang dianggap terbaik kala itu. Namanya Lash Lure. Maskara ini tak hanya membuat bulu mata nampak lebih tebal, tapi juga bisa membuat warna. Banyak wanita berbondong-bondong ingin membeli ini meski risikonya sangat besar.

Lash Lure [image source]
Lash Lure [image source]
Lash Lure mengandung  senyawa paraphenylenediamine yang sangat berbahaya. Senyawa ini bertujuan untuk memberi warna pada bulu mata. Namun kandungan racunnya sukses membuat beberapa wanita mengalami kebutaan. Bahkan beberapa mengalami kematian karena penggunaan Lash Lure yang berlebihan.

6. Tren Duduk di Tiang Tinggi Selama Beberapa Saat

Dahulu kala sekitar tahun 1920-an, orang yang bisa duduk di tiang yang tinggi dianggap keren. Akhirnya banyak dari orang di zaman itu mencoba duduk di tiang dalam waktu yang cukup lama. Tren ini sebenarnya sangat mengerikan. Pertama karena akan membuat pantat sakit menahan kayu yang sangat keras. Kedua adalah adanya kemungkinan manusia akan jatuh dan mati.

ilustrasi duduk di atas batang kayu [image source]
ilustrasi duduk di atas batang kayu [image source]
Benar juga, seorang pria bernama Richard Blandly yang dikenal sangat lihai dalam adegan ini harus rela nyawanya melayang. Ia jatuh dari tongkat panjang hingga akhirnya jatuh ke bawah dan mengalami pecah di kepala. Miris!

7. Tren Makan Logam Arsenik yang Dikenal Sangat Berbahaya

Orang-orang dari Styrya (sekarang bagian dari Austria) selalu mengkonsumsi logam berbahaya ini setiap hari.  Mereka melakukannya karena saat itu menjadi tren yang dilakukan oleh banyak orang. Mereka percaya jika logam ini dapat membuat tubuh menjadi sehat. Tentu saja mereka mengkonsumsi dalam jumlah yang sangat sedikit.

Arsenik [image source]
Arsenik [image source]
Meski demikian, sebenarnya Arsenik adalah logam yang sangat berbahaya. Dengan sangat cepat logam ini bisa membunuh manusia. Tren mengerikan di Styrya akhirnya berakhir setelah beberapa orang dilaporkan mengalami keracunan hingga mengalami kematian.

Tren yang datang tak selalu memberikan kebaikan kepada kita semua. Kadang-kadang tren itu justru membuat kita mengalami sakit hingga kematian. So, setiap ada tren baru coba cermati baik-baik ya! Jangan sampai kita malah jadi korban tren!

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
BERITA LAINNYA
BERITA PILIHAN
Seperti Ini Nasib Para Pemain Film Esek-Esek Setelah Pensiun, Dijamin Kaget Kamu Lihatnya 25 Foto Selfie Fail Abis yang Bikin Kamu Ketawa Ngakak Sampe Perut Mules 15 Potret Nona Berlian, Pemeran Ronaldowati yang Kini Cantiknya Tak Kalah dari Gadis Korea Tak Hanya Fenomena Gancet, Ternyata ‘Cupang’ Juga Bisa Membuat Orang Meninggal 7 Fakta Tentang Dunia Esek-Esek Jepang yang Bakal Membuatmu Tercengang Kabar Terbaru Dicky Haryadi, Kontestan AFI 1 yang Dulu Pernah Bikin Para Cewek Meleleh Ternyata Segini Gaji Pemain Film "Dewasa", Penderitaan Tidak Sebanding dengan Penghasilan Cantik dan Soleha, Putri Sulung Almarhum Uje ini Bikin Cowok Rela Ngantri Jadi Imamnya 5 Bercandaan Presiden Soekarno yang Lebih Kocak Dari Stand Up Comedy Wanita Ini Bikin Geger Gara-Gara Mengaku Sebagai Nabi Terakhir dan Punya Kitabnya Sendiri
BERITA TERKAIT
BACA JUGA