The Ray of Light dan Hutan Purba, Incaran Wisatawan Mancanegara yang Ternyata Ada di Indonesia

oleh Aini Boom
09:56 AM on Feb 14, 2016

The Ray of Light adalah julukan yang diberikan wisatawan asing pada Goa Jomblang. Sebuah goa yang terletak di daerah Padukuhan Jetis Wetan. Tepatnya di Desa Parerejo Kecamatan Semanu Kabupaten Gunungkidul. Tempat ini merupakan salah satu goa dari rentangan goa-goa di kawasan karst Gunungkidul yang biasa dimanfaatkan untuk petualangan susur goa.

Keunikan tempat ini adalah bentuk goa yang vertikal dan di dasarnya terdapat hutan purba yang rapat. Cocok untuk anda yang menyukai petualangan dan tantangan. Kenapa? Karena tempat ini mengharuskan anda untuk mengalami perjalanan ekstrem menyusuri goa yang membuat adrenalin terpacu hebat.

Baca Juga
Fakta Silat Marunda, Warisan Maut Si Pitung yang Bikin VOC Terkencing-kencing Tak Berdaya
Blunder! 9 Pejabat Ini Pernah Salah Ucap Ketika Sedang Menyampaikan Pidato Penting

1. Sekilas Tentang Goa Jomblang

Goa Jomblang merupakan keindahan alam yang terbentuk akibat proses geologi. Sebuah proses runtuhnya tanah beserta vegetasi yang ada di atasnya ke bagian dasar bumi.

Bagian dalam Goa Jomblang [image source]
Bagian dalam Goa Jomblang [image source]
Kejadian ribuan tahun silam itu membentuk sumur menganga atau luweng (sinkhole) yang belakangan menjelma menjadi mulut gua dengan luas sekitar 50 meter persegi. Termasuk tipe gua collapse doline, gua ini pernah menjadi salah satu tempat pengambilan gambar Amazing Raze Amerika di tahun 2011.

2. Rute Menuju Goa Jomblang

Dari Terminal Bus Giwangan, Kota Jogja, anda bisa menaiki bus jurusan Jogja – Wonosari. Setelah sampai di Simpang Lima Wonosari, carilah angkutan umum dengan jurusan Wonosari-Semanu. Alternatif lain, anda bisa menaiki mobil travel menuju Semanu dari kota Jogja. Setibanya di Desa Semanu, anda sebaiknya menuju rumah Kepala Dukuh Jetis Wetan. Rumah ini memang tujuan sebagian besar wisatawan yang akan menuju Goa Jomblang. Di rumah ini, pengunjung berkesempatan singgah untuk mempersiapkan segala keperluan menuju goa. Termasuk menghubungi pemandu wisata Goa Jomblang untuk menemani perjalanan.

Goa Jomblang [image source]
Goa Jomblang [image source]
Wisata ini tidak mudah ditaklukkan, karena itulah kedatangan pengunjung diharuskan memakai pemandu. Pemandu-pemandu ini adalah ahli penelusur goa yang telah berpengalaman. Setelah menghubungi pemandu, anda dan rombongan akan dijemput untuk menuju bibir gua. Anda akan diantar dengan mobil pick up atau motor trail dan menempuh perjalanan sepanjang dua km dari desa. Pastikan dalam perjalanan dua kilometer menuju goa, anda tidak lengah. Karena kondisi jalanan yang masih alami berbatu-batu dengan lubang-lubang di beberapa bagian.

3. Menelusuri Keindahan Hutan Purba

Sesampainya di lokasi, anda tidak langsung turun menyusuri goa. Melainkan istirahat sejenak sembari mendengar penjelasan dari para pemandu. Setelahnya, anda akan diminta memasang cover all, sepatu boot, headlamp, dan helm. Tidak ketinggalan perlengkapan untuk menuruni goa dengan tali tunggal seperti seat harness chest harness, ascender, auto descender footloop, jammer, carabiner, cowstail panjang, serta cowstail pendek.

Menuruni Goa Jomblang dengan Seutas Tali [image source]
Menuruni Goa Jomblang dengan Seutas Tali [image source]
Nah, ada beberapa jalur untuk memasuki goa ini. Dan jalur yang paling disarankan untuk pemula adalan lintasan paling pendek yang biasa disebut jalur VIP. Jalur paling pendek dan mudah. Pada jalur ini, pertama-tama anda akan menyusuri slope yang curam sepanjang 15 meter. Kemudian baru menuruni goa lewat seutas tali tunggal sepanjang 20 meter. Jalur lainnya bervariasi, mulai dari 40 meter, 60 meter, hingga 80 meter jaraknya dari bibir goa hingga bagian dasar.

Setelah semua perlengkapan siap terpasang, anda akan segera menuruni tali yang menggantung sepanjang 20 meter. Sensasinya seperti melayang di udara dengan jantung berdebar lebih cepat, cukup menegangkan. Namun hal ini akan sebanding dengan apa yang akan anda dapatkan saat sampai di dasar gua. Saat kaki menjejak tanah kembali, anda akan disuguhi pemandangan dasar gua yang amat memesona. Beragam jenis lumut, semak belukar, paku-pakuan, dan pohon-pohon besar berpadu menyajikan pemandangan hutan hijau yang subur. Dan hutan inilah yang disebut hutan purba, suatu pesona alami yang membuat anda melupakan ketegangan saat menuruni goa ini.

4. Pesona The Ray of Light

Tak berhenti di situ, pemandu akan mengajak kita melanjutkan perjalanan ke Goa Grubug yang masih satu paket dengan Jomblang. Dua goa ini dihubungkan oleh sebuah lorong yang panjangnya mencapai 300 meter. Di lorong, mata anda akan dipenuhi rupa-rupa ornament cantik serupa batu kristal, stalaktit, dan stalagmit yang tersebar di berbagai sudut.

The Ray of Light [image source]
The Ray of Light [image source]
Tak hanya itu, gemericik aliran sungai berpadu dengan seberkas cahaya benderang yang menerangi kegelapan gua. Cahaya itu bersumber dari kilauan matahari yang menembus masuk dari Goa Grubug setinggi 90 meter. Membentuk siluet serupa tiang cahaya, membuat bebatuan gua berkilat-kilat indah. Sungguh sketsa keindahan alami karya Tuhan. Dan saking indahnya, fenomena inilah yang disebut Ray of Light atau cahaya surgawi.

Info Tambahan Untuk Mengunjungi Goa Jomblang

  • Pastikan kondisi tubuh anda benar-benar fit. Dan selama perjalanan, jangan lupa membawa suplemen untuk menunjang kondisi badan agar tetap prima. Karena, medan yang ditempuh untuk menuju Goa Jombang cukup ekstrim.
  • Agar tidak terlewat untuk melihat “cahaya surgawi”, datanglah pada musim panas. Dan waktu terbaik untuk menangkap keindahan pilar cahaya yang indah adalah pukul 10.00-12.00
  • Untuk keselamatan, usahakan jangan datang di musim hujan, karena aliran sungai sangat deras. Pun lagi, bebatuan licin membahayakan anda.
  • Bagi pengunjung yang pertama kali datang ke goa, sebaiknya terlebih dahulu menghubungi tim pemandu Goa Jomblang. Tim ini bisa juga menjemput anda di pinggiran jalan Wonosari. Sehingga, perjalanan anda akan lebih terarah.
  • Tarif untuk memasuki Goa Jomblang relatif mahal, yaitu 450.000 rupiah per orang. Harga yang sesuai untuk menikmati fenomena cahaya surgawi dan beragam fasilitas yang menunjang penelusuran ke dalam gua.
  • Maksimal pengunjung yang boleh memasuki Goa Jomblang dalam satu waktu hanya 25 orang saja.

Ternyata nggak perlu ke luar negeri untuk bisa menikmati wisata yang eksotis di dalam gua seperti ini. Nah, bagaimana Boombers? Sanggupkah menaklukkan The Ray of Light?

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA