Ngerinya Jadi Tersangka Kejahatan di Jepang, Tak Bersalah pun Dipaksa Mengaku Sebagai Pelaku!

oleh Tetalogi
07:00 AM on Aug 7, 2016

Mengungkap kejahatan dan membuat para tersangkanya mengaku memang sudah menjadi tugas dan kewajiban para penegak hukum. Tujuannya tentu agar keadilan bisa ditegakkan dan pelaku kejahatan bertanggung jawab atas apa yang diperbuatnya.

Umumnya, seseorang baru bisa mendapatkan hukuman jika ia benar-benar bersalah dengan bukti-bukti nyata yang mendukung. Tapi di Jepang, tanpa bukti lengkap pun seseorang yang dinyatakan tersangka bisa diadili hanya berdasarkan pengakuannya saja. Meski pengakuan tersebut juga dibuat di bawah tekanan.

Baca Juga
4 Bukti Gregetnya Orang Indonesia Kalau Ada Bahaya, Kayak Sudah Hilang Urat Takutnya
Menengok Gaji dan Tunjangan Gubernur dan Wagub DKI, Kalau Dijumlah Bisa Beli Kerupuk 3 Kontainer

Jepang Memiliki Tingkat Vonis Bersalah yang Sangat Tinggi

Diperkirakan di Jepang setiap tahunnya ratusan orang dihukum dengan semena-mena untuk kejahatan yang sebenarnya tidak pernah mereka lakukan. Negeri sakura tersebut membanggakan tingginya tingkat vonis bersalah dengan angka 99,8% dibandingkan dengan Amerika yang hanya 88%. Hanya saja, kamu tidak akan percaya dengan apa yang dilakukan Jepang untuk menjaga agar angka ini tetap tinggi.

Jepang [Image Source]
Jepang [Image Source]
Meskipun Jepang adalah salah satu tempat teraman di dunia dan negara terkaya ketiga di dunia, tapi sistem peradilannya penuh dengan korupsi dan penyiksaan psikologis. Tersangka secara rutin dihadapkan pada sesi pertanyaan yang tidak manusiawi dan memaksa mereka untuk mengakui kejahatan yang belum tentu mereka lakukan hanya agar tingkat vonis bersalah tetap berada di tempat tertinggi.

Pengakuan Dianggap Sebagai Bukti Paling Kuat

Di Jepang, pengakuan dari terdakwa dipercaya sebagai bukti yang paling kuat bahwa ia memang bersalah. Sementara di negara lainnya, umumnya lebih bergantung pada bukti nyata untuk membangun sebuah kasus, jadi juri bisa mengambil keputusan.

Sistem Peradilan Jepang [Image Source]
Sistem Peradilan Jepang [Image Source]
Sayangnya, pengadilan di Jepang tidak memiliki juri. Jadi, takdir terdakwa ditentukan oleh sekelompok jaksa. Tentu saja putusan hakimnya akhirnya hampir selalu bersalah karena para petugas interogasi melakukan segala yang diperlukan agar mendapatkan pengakuan bersalah dari tersangka sebelum dibawa ke pengadilan. Tidak peduli mereka benar-benar melakukan kejahatan tersebut atau tidak.

Metode yang Dilakukan Oleh Kepolisian Jepang

Polisi Jepang diketahui banyak melakukan metode yang aneh untuk mendapatkan pengakuan tersangka. Di kebanyakan negara lain seperti Inggris dan Amerika, polisi hanya bisa menahan tersangka selama 24 jam setelah penangkapan. Tapi, di Jepang, polisi bisa menahan tersangka sampai 23 hari tanpa bukti.

Polisi Jepang [Image Source]
Polisi Jepang [Image Source]
Saat sedang ditahan inilah, tersangka tidak boleh mendapatkan kontak dari dunia luar dan mereka bahkan tidak akan mendapatkan akses ke pengacara sampai polisi selesai melakukan interogasi. Budaya Jepang menempatkan kehormatan keluarga di posisi tertinggi. Petugas interogasi memanfaatkan ini untuk keuntungan mereka dalam kasus pembunuhan tahun 2013.

Seorang Pria yang Dipaksa Mengakui Kasus Pembunuhan

Satu orang tersangka mengatakan bahwa polisi terus menerus mengatakan padanya bahwa ibunya memintanya untuk mengakui pembunuhan tersebut. Namun, ia sendiri tidak bisa menghubungi ibunya untuk bertanya apakah benar apa yang dikatakan para polisi tersebut. Pada akhirnya, ia mengakui pembunuhan tersebut.

Polisi dan penduduk [Image Source]
Polisi dan penduduk [Image Source]
Tersangka tersebut kemudian berkata bahwa ia diinterogasi tanpa henti selama 5 hari berturut-turut, siang dan malam. Ia harus menghabiskan waktu 29 tahun di penjara untuk kejahatan yang sebenarnya tidak pernah ia lakukan. Meski mengakui pembunuhan tersebut, ia akhirnya berhasil membuktikan bahwa dirinya tidak bersalah dalam persidangan ulang selanjutnya.

Para Orang Jompo yang Dipaksa Mengaku Melakukan Kecurangan Pemilu

Pada tahun 2007 di sebuah kota kecil di Barat Jepang, 13 tersanga dituduh melakukan kecurangan dalam sebuah pemilu dengan cara membeli suara. Semua tersangkanya berusia antara 50-80 tahun. Mereka diinterogasi selama berbulan-bulan sampai tiba waktunya untuk diadili.

Sebagian orang yang dipaksa mengaku membeli suara [Image Source]
Sebagian orang yang dipaksa mengaku membeli suara [Image Source]
6 orang diantaranya akhirnya menyerah dan menandatangi pengakuan tertulis yang menyebutkan bahwa mereka mengaku membeli suara dengan minuman keras dan uang. Satu orang meninggal dunia daalam proses peradilan karena tertekan sementara pria lainnya mencoba bunuh diri bersama istrinya dua kali tapi polisi menghentikan mereka dan ditagkap lagi untuk lebih banyak interogasi.

Semua tersangka yang masih hidup akhirnya dinyatakan bersalah di pengadilan meskipun polisi tidak punya bukti apapun kecuali selembar kertas pengakuan mereka. Tapi, semua tuduhan akhirnya dibatalkan dan pengadilan menemukan bahwa pengakuan mereka ternyata semua dipalsukan. Para jaksa juga mengatakan bahwa tersangka memberikan pengakuan karena putus asa akibat interogasi yang tidak ada hentinya. Meski begitu, pihak kepolisian tidak mendapatkan sanksi apapun atas tuduhan tidak berdasar mereka.

Sistem peradilan di Jepang banyak mendapatkan kritikan tajam oleh organisasi HAM seperti United Nations Human Rights Committee. Namun sedikit demi sedikit keadaan juga mulai maju karena di beberapa area, Jepang telah memperkenalkan sistem peradilan ala Amerika dengan adanya juri.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Artis Cilik Zaman Dulu yang Penampilannya Sekarang Bikin Kita Mangap Gak Percaya Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 7 Wanita Tercantik di Jepang ini Bikin Dengkul Lemes Orang-orang yang Dulunya Terkenal Ini Kini Nasibnya Berputar 180 Derajat Pria Menikahi Boneka yang Ceritanya Menuai Kontroversi, Ternyata Kenyataannya Bikin Nyesek Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis Bukan So Sweet, 10 Foto Prewedding Ini Malah Punya Konsep Kocak Abis, Pasti Ketawa Liatnya 28 Potret ini Akan Membuatmu Tahu Rupa Asli Korea Utara yang Sebenarnya Sempat Jadi Terkenal Secara Instan, Seperti Ini Nasib 4 Artis Dadakan yang Karirnya “Terjun Bebas” Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA