Ted Bundy, Psikopat Ganteng yang Koleksi Penggalan Kepala Wanita-Wanita Cantik

oleh Aini Boom
08:00 AM on Feb 21, 2017

Dikarunia paras tampan dan pendidikan tinggi seyogyanya membuat seseorang bersyukur dan menjalani hidupnya dengan baik. Namun, tidak begitu yang terjadi pada Ted Bundy. Psikolog ganteng yang digemari banyak perempuan ini justru memanfaatkan kelebihannya untuk hal yang mengerikan dan tidak masuk akal.

Bayangkan saja, pria yang merupakan psikolog Amerika Serikat itu justru menjelma psikopat yang menewaskan puluhan orang untuk memenuhi keinginan gilanya. Tidak sekedar membunuh, ia justru menjadikan kepala-kepala manusia sebagai koleksi yang disayanginya.

Baca Juga
6 Efek Mengerikan Akibat Penggunaan Steroid untuk Membesarkan Otot, Cowok-Cowok Buka Mata Deh!
5 Alasan Mengapa Cewek Lebih Bahagia dengan Pria Bertampang Pas-Pasan, Alhamdulilah

Ted Bundy Lahir Tanpa Ayah

Bundy kecil dinamai Theodore Robert Cowel, ia dilahirkan oleh seorang ibu tunggal. Karena dilahirkan di luar nikah, kakek dan neneknya mengaku bahwa Bundy adalah anak mereka dan ibunya dikenalkan sebagai kakaknya. Dan saat ibunya menikah denan Johnnie Bundy, barulah ia mengetahui kenyataan sesungguhnya. Setelah itu, Ted kemudian memakai nama belakang ayah tirinya.

Ted Bundy [image: source]
Mengetahui wanita yang diyakini sebagai kakak perempuan ternyata ibu kandungnya, Bundy mulai mengalami mental breakdown. Bundy mulai berubah menjadi pendiam dan mengisolasi diri. Upaya ayah tirinya untuk mendekatkan Bundy dengan keluarganya dimentahkan. Bundy kecil tidak sudi bermain dengan saudara-saudaranya dan memilih sendiri. Besar dalam kebohongan membuat mentalnya benar-benar jatuh.

Terobsesi Cinta Pertama

Meski lebih sering terlihat diam, Bundy terlihat menonjol karena kecerdasan otaknya. Karenanya mudah saja bagi Bundy meraih sarjana psikologi di Universitas Washington pada 1972. Di universitas Bundy jatuh cinta pada gadis populer dan kaya bernama Stephanie Brooks. Dan sayangnya, Bundy dibuat kecewa lantaran perempuan itu mengakhiri hubungannya secara tiba-tiba dan menghilang begitu saja.

Korban Ted Bundy [image: source]
Bundy yang kecewa terobsesi untuk kaya dan membuat Brooks serta keluarganya menyesal. Akhirnya Bundy lebih giat kuliah dan mengambil pascasarjana di bidang hukum. Setelahnya, ia terjun ke dunia politik dan menjadi juru kampanye kharismatik untuk Partai Republik. Dan ketika kekayaan sudah dicapai, Bundy untuk kedua kalinya berkesempatan bertemu dengan Brooks dan menjalin cinta. Brooks pun yakin untuk menikah dengan Bundy. Namun di saat seperti itu, Bundy dengan sengaja meninggalkan Brooks seperti yang dilakukan wanita itu kepadanya.

Mengoleksi Penggalan Kepala Wanita yang Mirip Cinta Pertamanya

Balas dendam atas patah hati yang dilakukan Bundy terhadap Brooks memang melegakan untuk sementara waktu. Namun kemudian, ia merasakan amarah yang dilampiaskan pada perempuan-perempuan yang memiliki ciri-ciri fisik yang sama dengan Brooks. Sebanyak 30 pembunuhan yang diakui oleh Bundy, sebelum dibunuh semua korbannya dilecehkan dan diperkosa terlebih dulu.

Peralatan kejahatan [image: source]
Tidak hanya itu kondisi yang dialami korban, beberapa di antaranya sengaja dipenggal untuk diambil kepalanya. Penggalan kepala itu disimpan Bundy sebagai kenang-kenangan. Total ada sekitar 12 kepala wanita dalam pendingin yang ada di apartemen Bundy.

Beberapa Kali Kecoh Polisi dengan Sifat Ramah dan Kharismatik

Kasus perkosaan dan pembunuhan berantai yang dilakuan Bundy cukup lama terungkap. Sebenarnya, sudah ada saksi mata yang mencurigai sosok Bundy sebagai pelakunya. Namun ketika itu polisi menghubungi dan menemui Bundy, mereka terkecoh oleh pesona ramah dan ketampanan Bundy. Polisi menganggap tidak mungkin sosok berlatarbelakang pendidikan psikologi menjadi tersangka pembunuhan berantai yang mengerikan.

Ted Bundy [image: source]
Kharismati dan ketampanan Bundy jugalah yang membuatnya mudah saja memperdaya korban. Namun akhirnya identitas Bundy terungkap setelah ada seorang korban yang berhasil lolos dari tikamannya. Dan pada akhirnya, Bundy meninggal di atas kursi listrik di Penjara Raiford Florida.

Memang sulit dipercaya, namun kenyataannya ada manusia yang bisa bahagia dengan menikmati penderitaan orang lain macam Bundy. Namun yang perlu diketahui, kamu tidak akan pernah menemukan akhir bahagia dengan menyakiti orang lain. Ini berlaku dalam hal apapun.

Next
BERITA TERKAIT
BACA JUGA