Inilah 5 Alasan Kenapa Tagar #100HappyDays Itu Sebenarnya Nggak Penting

oleh Rahma Muliani
19:53 PM on Dec 20, 2015

Dalam beberapa bulan belakangan, sosial media marak dengan penggunaan sebuah tagar bertajuk #100HAPPYDAYS di Instagram atau beberapa jejaring sosial lain. Tagar #100HAPPYDAYS yang kini masih menjadi trending topik ini merupakan sebuah tantangan, di mana kita mengupload sebuah foto dengan sesuatu yang dapat membuat kita senang. Hal itu dilakukan setiap harinya dalam waktu 100 hari ke depan.

Apakah tantangan ini wajib diikuti oleh semua pengguna sosial media? Sebenarnya tantangan ini tidaklah terlalu penting untuk diikuti. Kenapa? Inilah beberapa alasan di antaranya.

Baca Juga
5 Jasa Chairul Huda Semasa Hidup yang Membuat Dirinya Jadi Sosok Tak Tergantikan
Misnadi Abdullah, Ketua Aliran Baru Penyembah Matahari yang Bikin Netizen Geram

1. Banyak Hal Yang Bisa Bikin Bahagia Lebih Dari 100 Hari

Salah satu tujuan diadakannya tantangan #100HAPPYDAYS adalah untuk menyadari pengikutnya, bahwa dalam 100 hari kebahagiaan bisa didapatkan. Padahal, kebahagiaan itu bukan didapatkan begitu saja, tetapi kitalah yang harus peka mendapatkannya.

Kebahagiaan bukan Hanya 100 Hari [Image Source]
Kebahagiaan bukan Hanya 100 Hari [image source]
Jika kita mau lebih peka lagi terhadap hal-hal disekitar kita, kita bisa merasakan kebahagiaan dengan mudah. Kebahagiaan itu bisa kita rasakan tidak hanya dalam waktu 100 hari. Seribu hari, sejuta hari bahkan setiap hari dan setiap detik kebahagiaan itu bisa kita rasakan.

2. Kebahagiaan Itu Dirasakan, Bukan Dipamerkan

Kebanyakan orang yang mengikuti tren ini, menganggap kebahagiaan itu penting diumumkan ke seluruh dunia. Misalnya, ada yang foto dengan geng, liburan ke tempat eksotis yang banyak diulas di TV, atau pasang banyak hashtag agar fotonya makin banyak dilihat orang.

Kebahagiaan tidak untuk dipamerkan [image source]
Kebahagiaan tidak untuk dipamerkan [image source]
Kalau udah kayak begitu, jatuhnya malah terkesan pamer. Pamer akan kebahagiaannya. Padahal, kebahagiaan itu bukanlah untuk dipamerkan, melainkan untuk dirasakan. Belum tentu apa yang dipamerkan itu mendatangkan kebahagiaan. Katanya bahagia itu sederhana kan?

3. Itu Cuma Tren, Kebahagiaan Sebenarnya Bukan di Sana

Alasan ketiga kenapa tantangan #100HAPPYDAYS itu tidaklah penting, adalah karena ini hanyalah sebuah tren semata. Namanya juga tren, paling-paling sebentar lagi juga redup dan orang-orang pun meninggalkan tren ini.

Kebahagiaan Itu Adanya di Hati [image source]
Kebahagiaan Itu Adanya di Hati [image source]
Lagipula, kebahagiaan yang sebenarnya itu bukan di sana. Kebahagiaan itu ada di sini, di dalam hati kita, karena hati kita yang merasakan. Belum tentu juga kan dengan mengupload foto kita jadi benar-benar bahagia. Malah terkadang justru terkesan memaksa karena terpaut akan waktu tantangan yang hanya 100 hari tersebut. Di foto kita mungkin terlihat ketawa, tapi di hati? Ah, hanya kita yang tau.

4. Senang Dan Sedih Selalu Berdampingan

Kebahagiaan itu bukan berarti kita tidak boleh bersedih. Justru sebelum bahagia, terkadang kita harus merasakan kepedihan dan kesedihan terlebih dahulu. Masih ingat sebuah peribahasa yang berbunyi “bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian”?

Senang Dan Sedih Selalu Berdampingan [image source]
Senang Dan Sedih Selalu Berdampingan [image source]
Hidup itu tidak melulu soal kebahagiaan, tetapi hidup itu adalah pembelajaran. Dengan bersedih kita bisa belajar akan kehidupan yang sebenarnya. Kalau 100 hari atau selamanya bahagia terus, kapan mau belajarnya? Hidup ini keras bro!

5. Pada akhirnya, Kebahagiaan Itu Datang Dari Diri Sendiri

Pada akhirnya, kebahagiaan itu akan datang dari diri sendiri. Kita yang ingin merasakan maka kita jugalah yang harus mencari kebahagiaan itu sendiri. Walaupun saat mencarinya kita harus merasakan dukanya terlebih dahulu.

Bahagia itu Datang dari Diri Sendiri [image source]
Bahagia itu Datang dari Diri Sendiri [image source]
Jika kita berhasil melalui pahit dan getirnya kehidupan ini, kita akan mendapatkan pencapaian yang sungguh luar biasa. Akan ada kebahagiaan tersendiri saat kita mendapatkan sesuatu dengan usaha yang cukup menguras hati.

Itulah tadi beberapa alasan mengapa tantangan #100HAPPYDAYS itu tidaklah terlalu penting untuk diikuti. Itu hanyalah salah satu tren dan cara untuk memotivasi kita berpikir positif setiap hari. Tapi ingat, jujurlah pada hatimu sendiri, karena kebahagiaan belum tentu muncul dalam 10 hari berturut-turut. Jadi, apa arti kebahagiaan menurut readers sendiri? Lalu, masihkah tertarik untuk mengikuti tagar yang sedang menjadi trending topic ini?

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Artis Cilik Zaman Dulu yang Penampilannya Sekarang Bikin Kita Mangap Gak Percaya Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo Sempat Jadi Terkenal Secara Instan, Seperti Ini Nasib 4 Artis Dadakan yang Karirnya “Terjun Bebas” 7 Wanita Tercantik di Jepang ini Bikin Dengkul Lemes Orang-orang yang Dulunya Terkenal Ini Kini Nasibnya Berputar 180 Derajat Pria Menikahi Boneka yang Ceritanya Menuai Kontroversi, Ternyata Kenyataannya Bikin Nyesek Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis 15 Meme FTV Ini Bikin Kamu Nyadar, Bahwa Hidup Nggak Semanis Adegan Film di TV Bukan So Sweet, 10 Foto Prewedding Ini Malah Punya Konsep Kocak Abis, Pasti Ketawa Liatnya Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA