Mau Jadi Seorang Wartawan Perang? Syaratnya hanya Satu, Urat Takutmu Sudah Putus

Jadi wartawan perang prestisenya lain, tapi nyawa jadi taruhannya. Sebab dalam perang peluru tak punya mata.

oleh Agus Supriyatna
08:03 AM on Mar 20, 2017

Kamu mau jadi wartawan? Atau sedang jadi jurnalis? Bagaimana kalau kemudian koran atau media tempatmu bekerja mengirimmu ke wilayah yang sedang dilanda konflik atau perang?

Pasti yang pertama terpikir adalah takut untuk meliput. Rasa ngeri yang akan muncul. Bayangan akan jadi korban konflik pun akan langsung tercetak dibenak. Apalagi yang masih jomblo dan belum sempat nikah, atau yang orang tuanya berat untuk melepas, aaah.. Kalau mikirnya seperti itu sudah jangan pernah bayangkan jadi jurnalis perang.

Baca Juga
Mulai Bentuk Pocong Hingga Kuyang, Inilah 4 Fakta Bantal Guling Model Hantu yang Viral di Thailand
Fenomena Harga Tiket Wisata yang Harganya Jadi Berkali-kali Lipat untuk Wisatawan Asing, Pantaskah?

Ya, tugas di wilayah konflik atau yang sedang dilanda perang bukan perkara mudah. Justru tugas yang sangat berat. Mau dia tentara atau wartawan, resikonya sama, nyawa jadi taruhannya. Sebab dalam perang peluru tak punya mata.

Peluru tak punya mata di medan perang [image source]
Meski sudah ada konvensi internasional dalam perang wartawan tak boleh jadi sasaran yang sedang bertikai, tetap saja selalu ada wartawan yang jadi korban. Di Suriah misalnya  atau di Irak, kelompok ISIS pernah mengeksekusi wartawan yang sedang bertugas meliput di sana. Cara eksekusinya pun sangat sadis, dengan cara dipenggal. Jadi, sangat berat jadi wartawan di medan perang. Butuh nyali besar. Jika tak punya nyali, pertama datang ke medan liputan, lalu terjebak oleh sebuah pertempuran, mungkin akan terkencing-kencing.

Resiko wartawan perang sampai disandera [image source]
Tapi, banyak yang mengatakan, jadi wartawan perang prestisenya lain. Lebih gagah dan terhormat. Wartawan yang pernah bertugas di arena perang, lebih dihormati. Bahkan banyak yang dapat penghargaan. Thomas L Friedman, John Kifner, dan Sydney Schanberg adalah beberapa nama wartawan hebat yang pernah bertugas di medan konflik. Ketiganya wartawan dari koran terbesar di Amerika Serikat, New York Times.

Nah soal nyali wartawan di Medan perang, ada sebuah kisah yang menarik dari Sydney Schanberg, Wartawan New York Times. Ketika itu, Sydney Schanberg ditugaskan jadi koresponden di Kamboja. Entah harus dibilang apes atau beruntung, saat itu negeri tersebut sedang bergolak. Salah satu pergolakan paling sengit dan berbahaya dalam sejarah.

Kelompok Khmer Merah tengah menggeliat. Perang pun pecah antara kelompok yang disokong Amerika dengan kelompok Khmer Merah. Situasi pun jadi serba tak pasti. Bahkan mencekam. Kelompok Khmer Merah banyak melakukan tindakan brutal. Melakukan pembunuhan demi pembunuhan dengan cara diluar akal sehat manusia.

Sydney Schanberg [image source]
Siapa pun yang dicurigai antek pemerintah Kamboja langsung disikat, disiksa bagai binatang. Korban pun berjatuhan jadi tumbal kekejaman Khmer Merah. Karena situasi sudah tak pasti, dan kelompok Khmer Merah diatas angin, Sydney pun oleh kantornya diminta segera keluar dari Kamboja. Tapi apa jawaban Sydney?

Sydney Schanberg sempat disandra pasukan Khmer. Kisahnya sampai dijadikan film [image source]
Mungkin, kalau dia bernyali tempe, akan langsung terbang keluar dari Kamboja daripada jadi korban kebrutalan kelompok Khmer Merah. Tapi Sydney menolak perintah untuk pulang kandang. Ia memilih untuk bertahan di Kamboja. Dan yang dikhawatirkan pun terjadi, Sydney ditahan oleh kelompok Khmer Merah. Bersama sandera lain, ia di bawa ke wilayah perbatasan Thailand. Untungnya Sydney di bebaskan. Setelah itu Sydeny membuat laporan jurnalistiknya yang sangat mengagumkan tentang Kamboja.

Dan laporannya diganjar Pulitzer. Coba kalau urat nyali Sydney tak putus, dan lebih memilih pulang ketika diperintahkan keluar dari Kamboja, namanya tentu tak akan tercatat dalam sejarah jurnalisme Amerika. Dia tak akan dapat Pulitzer. Jadi mau jadi wartawan perang itu, syaratnya​ hanya satu, urat takut sudah putus.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
Seperti Ini Nasib Para Pemain Film Esek-Esek Setelah Pensiun, Dijamin Kaget Kamu Lihatnya 25 Foto Selfie Fail Abis yang Bikin Kamu Ketawa Ngakak Sampe Perut Mules Inilah Mongrel Mob, Gangster Selandia Baru yang Namanya Mulai Jadi Pembicaraan di Dunia 5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! Miris! Bukan Kebahagiaan, Pengantin Ini Malah Dibuat Malu oleh Wedding Organizer 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu Kisah John Kei, Preman Gahar Sang 'Godfather of Jakarta' yang Kini Menempuh Jalan Kebenaran Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo Kocak, Obrolan Orang Mesum PDKT Ngajak Chatting Endingnya Malah Bikin Ngakak Ternyata Segini Gaji Pemain Film "Dewasa", Penderitaan Tidak Sebanding dengan Penghasilan
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA