Mau Jadi Seorang Wartawan Perang? Syaratnya hanya Satu, Urat Takutmu Sudah Putus

Jadi wartawan perang prestisenya lain, tapi nyawa jadi taruhannya. Sebab dalam perang peluru tak punya mata.

oleh Agus Supriyatna
08:03 AM on Mar 20, 2017

Kamu mau jadi wartawan? Atau sedang jadi jurnalis? Bagaimana kalau kemudian koran atau media tempatmu bekerja mengirimmu ke wilayah yang sedang dilanda konflik atau perang?

Pasti yang pertama terpikir adalah takut untuk meliput. Rasa ngeri yang akan muncul. Bayangan akan jadi korban konflik pun akan langsung tercetak dibenak. Apalagi yang masih jomblo dan belum sempat nikah, atau yang orang tuanya berat untuk melepas, aaah.. Kalau mikirnya seperti itu sudah jangan pernah bayangkan jadi jurnalis perang.

Baca Juga
Perawat Ini Main Hape di Tengah Operasi, Keselamatan Pasien Jadi Nomor Dua
Murka Karena Hutang Tak Kunjung Dibayar, Ijazah Dibakar Sebagai Gantinya

Ya, tugas di wilayah konflik atau yang sedang dilanda perang bukan perkara mudah. Justru tugas yang sangat berat. Mau dia tentara atau wartawan, resikonya sama, nyawa jadi taruhannya. Sebab dalam perang peluru tak punya mata.

Peluru tak punya mata di medan perang [image source]
Meski sudah ada konvensi internasional dalam perang wartawan tak boleh jadi sasaran yang sedang bertikai, tetap saja selalu ada wartawan yang jadi korban. Di Suriah misalnya  atau di Irak, kelompok ISIS pernah mengeksekusi wartawan yang sedang bertugas meliput di sana. Cara eksekusinya pun sangat sadis, dengan cara dipenggal. Jadi, sangat berat jadi wartawan di medan perang. Butuh nyali besar. Jika tak punya nyali, pertama datang ke medan liputan, lalu terjebak oleh sebuah pertempuran, mungkin akan terkencing-kencing.

Resiko wartawan perang sampai disandera [image source]
Tapi, banyak yang mengatakan, jadi wartawan perang prestisenya lain. Lebih gagah dan terhormat. Wartawan yang pernah bertugas di arena perang, lebih dihormati. Bahkan banyak yang dapat penghargaan. Thomas L Friedman, John Kifner, dan Sydney Schanberg adalah beberapa nama wartawan hebat yang pernah bertugas di medan konflik. Ketiganya wartawan dari koran terbesar di Amerika Serikat, New York Times.

Nah soal nyali wartawan di Medan perang, ada sebuah kisah yang menarik dari Sydney Schanberg, Wartawan New York Times. Ketika itu, Sydney Schanberg ditugaskan jadi koresponden di Kamboja. Entah harus dibilang apes atau beruntung, saat itu negeri tersebut sedang bergolak. Salah satu pergolakan paling sengit dan berbahaya dalam sejarah.

Kelompok Khmer Merah tengah menggeliat. Perang pun pecah antara kelompok yang disokong Amerika dengan kelompok Khmer Merah. Situasi pun jadi serba tak pasti. Bahkan mencekam. Kelompok Khmer Merah banyak melakukan tindakan brutal. Melakukan pembunuhan demi pembunuhan dengan cara diluar akal sehat manusia.

Sydney Schanberg [image source]
Siapa pun yang dicurigai antek pemerintah Kamboja langsung disikat, disiksa bagai binatang. Korban pun berjatuhan jadi tumbal kekejaman Khmer Merah. Karena situasi sudah tak pasti, dan kelompok Khmer Merah diatas angin, Sydney pun oleh kantornya diminta segera keluar dari Kamboja. Tapi apa jawaban Sydney?

Sydney Schanberg sempat disandra pasukan Khmer. Kisahnya sampai dijadikan film [image source]
Mungkin, kalau dia bernyali tempe, akan langsung terbang keluar dari Kamboja daripada jadi korban kebrutalan kelompok Khmer Merah. Tapi Sydney menolak perintah untuk pulang kandang. Ia memilih untuk bertahan di Kamboja. Dan yang dikhawatirkan pun terjadi, Sydney ditahan oleh kelompok Khmer Merah. Bersama sandera lain, ia di bawa ke wilayah perbatasan Thailand. Untungnya Sydney di bebaskan. Setelah itu Sydeny membuat laporan jurnalistiknya yang sangat mengagumkan tentang Kamboja.

Dan laporannya diganjar Pulitzer. Coba kalau urat nyali Sydney tak putus, dan lebih memilih pulang ketika diperintahkan keluar dari Kamboja, namanya tentu tak akan tercatat dalam sejarah jurnalisme Amerika. Dia tak akan dapat Pulitzer. Jadi mau jadi wartawan perang itu, syaratnya​ hanya satu, urat takut sudah putus.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
7 Artis Ini Pantang Makan Nasi Putih, Perubahannya Bikin Kamu Teriak ‘WOW’ Mulai dari Begal Hingga Ojek, Inilah Nasib 5 Pemain Timnas yang Tak Berjaya Lagi Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 6 Tokoh-tokoh Terkenal Tanah Air yang Moksa atau Menghilang Tanpa Bekas Inilah Kabar Pemeran Nyi Pelet, si Cantik yang Dulu Pernah Bikin Kaum Adam Kepincut 5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu Inilah 4 Putri Super Cantik Faisal Harris dan Sarita, Korban Kehancuran Keluarga Akibat ‘Pelakor’ Beginilah Perbedaan Kekuatan Militer Indonesia dan Malaysia, Bagai Bumi dan Langit! Inilah 6 Artis Indonesia yang Bikin ‘Superstar’ Luar Negeri Tergila-gila, Ada yang Sampai Baper Loh Cowo Wajib Tau: Ini Nih 7 Tipe Sneakerhead, Kamu Termasuk yang Mana? Inilah 5 Negara yang Cinta Mati dengan Teh Indonesia 12 Kelakuan Pengguna Medsos “Kelewat Awam” Ini Dijamin Bikin Kamu Ngakak Jengkulitan Sering Diejek, Perubahan Drastis 13 Wanita Ini Jadi Bukti Kalau Tak Ada yang Mustahil, No. 5 Jadi Artis Loh Tuhan Maha Adil, Begini Nasib Terkini Pasangan Tangerang yang Diarak karena Dituduh Mesum 8 Anak Artis Ini Nggak Kalah Cantik dari Ibunya, Bikin Para Cowok Rela Antri untuk Mendapatkannya 10 Meme Plesetan Kata Bijak “Berpikir Positif” Malah Buat Hidup Berantakan, Awas Ngakak Inilah Perbandingan Kekayaan Beberapa Pengacara Kondang, Ada yang Bisa Buat Makan 3 Kampung loh Sempat Jadi Tontonan Wajib Anak 90an, Begini Nasib Pemain Shaolin Soccer Sekarang Inilah Tontaipur, Pasukan Spesial Angkatan Darat Indonesia yang Kemampuannya Luar Biasa
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA