Mengenal Sosrokartono, Si Jenius yang Menginspirasi R.A. Kartini

oleh Tetalogi
14:16 PM on Feb 23, 2016

Indonesia sebenarnya memiliki banyak pemikir besar dan jenius. Namun hanya beberapa yang tercatat dalam sejarah atau buku tentang tokoh-tokoh Indonesia. Kalau ingin menelusuri lebih jauh, kita sebenarnya bisa menemukan lebih banyak lagi orang hebat yang ada di Indonesia.

Salah satu contoh jenius di Indonesia adalah Sosrokartono. Namanya memang jarang terdengar, namun tanpanya, R.A. Kartini mungkin tidak akan pernah menjadi sosok pejuang emansipasi wanita. Siapakah dia?

Baca Juga
Bukan Kegembiraan, 4 Lomba Agustusan Ini Justru Berakhir dengan Tragedi
Tak Melulu Miris, Ini Cerita dari Para Veteran yang Akhirnya Diperhatikan oleh Pemerintah

Kakak Kandung R.A. Kartini yang Cerdas

R.M.P. Sosrokartono adalah kakak kandung dari R.A. Kartini dan merupakan sosok yang cerdas sejak kecil. Setelah lulus dari Eropesche Lagere School di Jepara dan H.B.S. di Semarang, ia melanjutkan sekolahnya di Belanda. Awalnya ia belajar di Sekolah Teknik Tinggi di Leiden, namun karena tidak cocok, Sosrokartono pindah ke Jurusan Bahasa dan Kesusastraan Timur.

R.A. Kartini [Image Source]
R.A. Kartini [Image Source]
Dengan berangkatnya ia ke Belanda untuk menuntut ilmu, maka Sosrokartono adalah mahasiswa Indonesia pertama yang sekolah di Belanda. Setelah lulus dari Universitas Leiden, ia mulai berkelana ke berbagai negara di Eropa dan mencoba macam-macam pekerjaan.

Karir Gemilang di Surat Kabar

Sosrokartono bekerja di sebuah koran Amerika yaitu The New York Herald Tribune yang ada di kota Wina, Austria sebagai seorang wartawan perang. Salah satu tes yang harus dilakukan saat itu adalah menyingkat tapi padatkan sebuah berita berbahasa Perancis yang panjangnya 1 kolom agar menjadi berita singkat sepanjang kurang lebih 30 kata. Berita singkat tersebut juga harus ditulis dalam bahasa Inggris, Spanyol, Rusia dan Perancis.

R.M.P Sosrokartono [Image Source]
R.M.P Sosrokartono [Image Source]
Sebagai seorang yang bisa menguasai 24 bahasa asing dan 10 bahasa daerah yang digunakan di Nusantara, Sosrokartono sebelumnya juga pernah bekerja sebagai penerjemah di Wina. Karena kecerdasannya ia dijuluki sebagai si jenius dari Timur. Karirnya yang bagus membuatnya mendapatkan gaji yang terbilang besar sehingga ia bisa hidup mewah di Eropa. Namun, ia tidak lupa mengirimi buku-buku dan buletin untuk adiknya, Kartini serta mendorongnya untuk mendobrak tradisi dan mendukung emansipasi.

Tulisannya yang menggemparkan Amerika dan Eropa adalah ketika ia menulis berita tentang perundingan perdamaian rahasia di hutan Campaigne, Perancis Selatan. Tulisannya dimuat di koran The New York Herald Tribun dan dengan penulis ‘anonim’. Satu-satunya pengenal adalah kode bintang tiga yang diantara para wartawan perang dikenal sebagai kode RMP Sosrokartono. Tentu saja hal ini kemudian menjadi pertanyaan besar bagaimana Sosrokartono berhasil mendapatkan perundingan rahasia tersebut.

Karir di Liga Bangsa-Bangsa

Tahun 1919, Liga Bangsa-Bangsa sebagai hasil dari Perjanjian Perdamaian Paris yang mengakhiri Perang Dunia I. Liga Bangsa-Bangsa inilah yang menjadi cikal-bakal berdirinya PBB. Pada tahun 1921, nama Liga Bangsa-Bangsa (League of Nations) diganti menjadi Perserikatan Bangsa-Bangsa (United Nations).

R.M.P. Sosrokartono dalam pakaian Eropa [Image Source]
R.M.P. Sosrokartono dalam pakaian Eropa [Image Source]
Dalam organisasi tersebut, Sosrokartono mendapatkan kedudukan sebagai kepala penerjemah untuk semua bahasa yang digunakan di Liga Bangsa-Bangsa dari tahun 1919 sampai 1921. Ia berhasil mengalahkan beberapa poliglot (orang yang mampu menggunakan beberapa bahasa) lain dari Eropa dan Amerika.

Pulang ke Indonesia

Sosrokartono sebenarnya sempat seolah kembali di Paris untuk belajar Psychometrie dan Psychotecniek. Tapi karena ia lulusan Bahasa dan Sastra, ia hanya diterima sebagai toehoorder lantaran yang bisa diterima di sekolah tersebut hanya lulusan medis saja. Kepulangannya ke Indonesia adalah karena kecewa hanya mendapatkan perkuliahan yang sangat terbatas dan tidak sesuai dengan keinginannya.

Ki Hajar Dewantara [Image Source]
Ki Hajar Dewantara [Image Source]
Setelah pulang di Indonesia, menetap di Bandung dan berusaha mendirikan sekolah serta perpustakaan seperti yang dicita-citakan adiknya. Namun setibanya di Indonesia, ia malah dianggap sebagai komunis oleh pemerintah jajahan. Dalam suratnya kepada Nyonya Abendanon, Sosrokartono mengungkapkan bahwa dirinya tidak pernah menganut paham komunis dan hanya ingin bekerja untuk pendidikan mental bangsa.

Dengan menggalang dukungan dari kelompok pergerakan Indonesia dan setelah menemui Ki Hajar Dewantara, barulah Kartono membangun perpustakaan di gedung Taman Siswa Bandung. Ia kemudian juga diangkat menjadi kepala sekolah tersebut.

Namaa RMP Sosrokartono memang tidak banyak terdengar di Indonesia, namun kecerdasannya jelas merupakan sesuatu yang harusnya bisa menginspirasi kita. Tidak ada kata terlambat untuk belajar dan memang sebaiknya dalam hidup kita terus menambah pengetahuan dan mempelajari hal yang baru agar kita tidak diam di tempat.

Next
BERITA TERKAIT
BACA JUGA