Mengulik Sejarah Kota Malang di Era Kolonial

oleh Tetalogi
07:00 AM on Oct 14, 2015

Kota Malang merupakan kota terbesar kedua di propinsi Jawa Timur. Kota ini telah lama berdiri yaitu sejak zaman kolonial Belanda. Karena itulah di kota ini masih banyak terdapat bangunan-bangunan bernuansa kuno yang merupakan peninggalan masa pemerintahan kolonial Belanda.

Baca Juga : Legenda dan Cerita di Balik Tempat Wisata di Kota Malang

Baca Juga
Mengintip Keindahan Pantai ‘Perawan’ Sidoasri, Lokasi Alami yang Jarang Terjamah
Mengintip Kemakmuran Majasari di Indramayu, Desa dengan Predikat Terbaik di Indonesia

Tidak hanya bentuk bangunannya yang indah, tata kota di wilayah pusat kota Malang juga rapi. Nah, ada alasan tersendiri mengapa kota Malang ditata seperti ini. Untuk mengetahui lebih jauh, yuk kita membahas bagaimana kota Malang pada zaman dahulu.

1. Masa Sebelum Diduduki Oleh Penjajah Belanda

Sebelum mulai dibangun, Malang adalah daerah pegunungan liar yang masih jarang penduduknya. Namun beberapa orang yang tidak suka dengan VOC dan Mataram lari dan mendiami daerah ini. Nama Malang sudah dikenal sejak tahun 1710 yang berarti “melintang”. Kerajaan Mataram sendiri tidak pernah bisa memerintah wilayah ini karena banyaknya oposisi dan kerajaan yang semakin lemah karena perpecahan.

Jalan Ijen tahun 1950 [Image Source]
Jalan Ijen [Image Source]
Banyaknya pemberontak yang bersembunyi di Malang tentu akhirnya membuat VOC geram. Akhirnya dengan pasukan gabungan dari VOC dan sekutunya, menyerang Malang. Sejak tahun 1716, VOC kemudian menguasai Belanda dan kemudian mendirikan benteng di wilayah yang sekarang telah menjadi rumah sakit Celaket atau Rumah Sakit Saiful Anwar.

Next
BERITA TERKAIT
BACA JUGA