Menguak Sejarah Hashahsin, Pasukan Elit Kelompok Syiah Abad Pertengahan

oleh Tetalogi
08:30 AM on Dec 9, 2015

Sejak zaman dahulu, pasukan khusus atau pasukan elit yang bergerak secara rahasia untuk melakukan tindakan espionase sudah pernah ada. Jika di Jepang ada yang disebut dengan ninja, maka di daerah Timur Tengah ada Hashashin.

Perpustakaan dan benteng milik Hashashin telah dihancurkan, sehingga informasi tentang kelompok ini hanya berasal dari lawan mereka dan bukan dari kelompok itu sendiri.

Baca Juga
6 Alasan Kenapa One Piece Nggak Pernah Bikin Penggemar Bosen Meski Sudah 20 Tahun
Inilah 4 Alasan Mengapa Profesi TKI Bisa Bikin Seseorang Jadi Kaya Mendadak

1. Awal Mula Berdirinya Hashashin

Istilah Hashasin atau Assassin sendiri digunakan untuk menyebut kelompok Nizari Ismailis abad pertengahan yang menganut Syiah terutama di daerah Persia dan Syria. Pendirinya adalah seorang pemuka agama yang bernama Hasan-i Sabbah.

Hasan-i Sabbah [Image Source]
Hasan-i Sabbah [Image Source]
Dengan menggunakan ketenarannya diantara kaum Ismaili, Sabbah mendirikan Order of the Assassins. Tidak diketahui apa motif utamanya membentuk pasukan elit atau orde ini, namun beberapa orang berpendapat bahwa tujuannya adalah untuk mendapatkan kekuatan politik serta membalas musuh-musuhnya termasuk pasukan Perang Salib.

Kelompok ini berdiri pada akhir abad 11 dan bertahan selama 150 tahun. Runtuhnya kelompok Hashashin adalah ketika kastil di pinggir tebing milik mereka ternyata berhasil ditembus oleh pasukan Mongol.

2. Tingkatan Pasukan Assassin

Setelah berhasil merebut kastil Alamut tanpa pertumpahan darah dan menggulingkan raja yang berkuasa di sana, Sabbah mengembangkan pasukan rahasia dan mematikan yang telah ia bentuk. Pasukan tersebut ia susun dalam sebuah struktur.

Lukisan perkelahian antara Hashashin dan tentara Perang Salib [Image Source]
Lukisan perkelahian antara Hashashin dan tentara Perang Salib [Image Source]
Di bawah Sabbah, ada Grand Headmaster of the Order atau kepala orde yang berperan sebagai tokoh propaganda besar. Di bawahnya lagi, ada propaganda normal, kemudian diikuti dengan Rafiq (rekan), dan Lasiq (penganut). Mereka yang ada dalam status Lasiq dilatih menjadi seorang assassin yang paling ditakuti.

Dengan senjata terbarunya ini, Sabbah mulai memerintahkan pembunuhan mulai dari politisi dan jenderal besar yang dianggap menyimpang. Meski begitu, Assassin tidak pernah menyerang masyarakat biasa dan tidak pernah bertindak kejam ataupun kasar pada mereka.

3. Latihan Para Lasiq Assassin

Meskipun Lasiq adalah peringkat terendah dalam urutan yang dibuat Sabbah dan hanya digunakan untuk merencanakan rencana yang lebih besar, ia menghabiskan banyak waktu dan biaya untuk melatih mereka. Para Assasin ini umumnya dipilih dari mereka yang masih berusia muda karena mereka memiliki kekuatan dan stamina yang dibutuhkan untuk menjalankan misi.

Lukisan yang menggambarkan usaha pembunuhan oleh Hashashin [Image Source]
Lukisan yang menggambarkan usaha pembunuhan oleh Hashashin [Image Source]
Tapi tidak hanya kekuatan fisik saja yang menjadi perhatian utama untuk menjadi seorang Lasiq, mereka harus punya kesabaran tinggi, dingin, dan penuh perhitungan. Mereka rata-rata memiliki kecerdasan tinggi karena mereka tidak hanya harus mengetahui seluk beluk musuh mereka, tapi juga budaya dan bahasa asli lawan.

Mereka dilatih menyamar dan menyusup ke wilayah musuh untuk melakukan pembunuhan. Jadi bukan dengan menyerang secara terang-terangan. Mereka juga akan dilatih menggunakan pisau serta pedang.

4. Taktik Militer

Para assassin adalah ahli dalam menyamar dan menyusup. Mereka juga sering menyamar sebagai tentara atau pelayan dan bekerja keras agar sampai di posisi dimana mereka menjadi orang kepercayaan. Tentu saja untuk mencapai posisi ini akan memakan waktu lama, bisa bulanan, bahkan tahunan. Begitu sampai di posisi ini, barulah mereka bisa membunuh korbannya dengan mudah.

Ilustrasi senjata Hashashin [Image Source]
Ilustrasi senjata Hashashin [Image Source]
Hampir setiap pembunuhan yang mereka lakukan dijalankan dengan senjata pisau. Mereka tidak suka dengan racun atau senjata yang bisa digunakan dari jauh karena dianggap sebagai tindakan pengecut.

Para assassin percaya mereka membantu masyarakat biasa yang ditekan oleh pemimpin mereka. Namun cara-cara kejam yang dilakukan justru membuat orang-orang tidak menyukai mereka. Tidak hanya itu saja, tindakan ini juga membuat banyak Ismaili yang tidak tahu apa-apa ditangkap dan disiksa karena dicurigai sebagai assassin.

5. Jatuhnya Assassin

Tahun 1219, pemimpin Khwarezem membunuh sekelompok pedagang Mongol di kotanya. hal ini membuat Genghis Khan marah dan memimpin pasukannya untuk menyerang Khwarezm. Saat itu, Assassin menjalin hubungan dengan Mongol dan mereka bebas bergerak pada masa Mongol yang berkuasa di Kwarezm. Mongol fokus pada daerah lain dan memimpin dengan ringan sehingga tidak menimbulkan masalah atau perpecahan bagi Assassin.

Reruntuhan benteng Alamut [Image Source]
Reruntuhan benteng Alamut [Image Source]
Namun, cucu Genghis Khan, Mongke Khan bersikeras untuk menaklukan tanah Muslim dengan mengambil alih Baghdad yang menjadi pusak kekalifahan. Karena itulah pemimpin Assassin kemudian mengirim sebuah tim untuk membunuh Mongke. Namun rencana ini gagal sehingga Mongke semakin yakin untuk memusnahkan Assassin.

Hulagu, saudara Mongke Khan, dikirim untuk menyerang Alamut dan Assassin sekarang dipimpin oleh seorang pemimpin yang lemah. Mongol mengerahkan seluruh pasukannya untuk menyerang Alamut, namun juga menawarkan pengampunan jika pemimpin Assassin menyerah.

Lukisan Genghis Khan [Image Source]
Lukisan Genghis Khan [Image Source]
19 November 1256, pemimpin Assasin menyerah dan Mongol kemudian menghancurkan kastil Alamut dan tempat lainnya agar Assassin tidak bisa berlindung atau membentuk kembali kelompok mereka. Keturunan Hasan-i Sabbah dibunuh dan Assassin yang selamat kabur ke Syria.

Pasukan elit tidaklah khas ada di era modern saja. Sejak zaman dahulu, pasukan elit atau pasukan khusus memang digunakan untuk menjalankan operasi yang lebih sulit dan berbahaya. Meski begitu, pembunuhan tentu tetap saja merupakan hal yang sebenarnya sulit dibenarkan. Apalagi jika untuk kepentingan politik.

Next
BERITA TERKAIT
BACA JUGA