Cocos, Pulau Kecil Milik Australia yang Mayoritas Muslim dan Berpenduduk Orang Indonesia

oleh Rizal
13:52 PM on Nov 8, 2016

Cocos, Pulau satu ini bisa dibilang sangat asing bagi orang-orang Indonesia. Jangankan bagaimana dalamannya, letaknya saja kemungkinan banyak yang tidak tahu. Ketidaktahuan seperti ini sebenarnya sangat disayangkan banget. Pasalnya, Cocos bisa dianggap sebagai salah satu bagian dari kita, Indonesia.

Ya, kita dan Pulau Cocos memang memiliki semacam keterkaitan. Terutama karena penduduknya yang rata-rata berdarah Indonesia, serta memiliki kemiripan bahasa dan juga bahasa. Belum lagi soal agama, di sana ternyata juga mayoritas memeluk Islam serta mempunyai kemiripan budaya keagamaan sama seperti di Indonesia. Sayangnya, Cocos sendiri adalah milik Australia meskipun jaraknya sebenarnya lebih condong ke Indonesia.

Baca Juga
4 Aksi Greget yang Dilakukan Barisan Patah Hati di Pernikahan Mantan, Dijamin Bikin Geleng Kepala
Disebut Perompak oleh Mantan PM Malaysia, Justru Inilah Fakta Suku Bugis Seorang Pelaut Handal

Tentang kesamaan di atas, kamu mungkin bertanya-tanya kenapa bisa begitu. Ya, ternyata ada sebuah sejarah yang terjadi di masa lalu sehingga pada akhirnya menciptakan hal unik tersebut. Selengkapnya, berikut adalah seluk-beluk Pulau Cocos yang mungkin belum kamu ketahui.

Mayoritas Penduduknya Orang Melayu Indonesia

Dilihat dari teritorialnya, Pulau Cocos bukanlah wilayah Indonesia. Tapi, ketika kita pergi ke sana, rasanya seperti tak ke mana-mana. Alasannya tak lain karena orang-orang sana yang tipikal fisiknya sama dengan kita. Ya, memang, pulau Cocos ini dihuni oleh orang-orang Melayu. Lebih tepatnya Melayu Indonesia.

Penduduk Pulau Cocos [Image Source]
Penduduk Pulau Cocos [Image Source]
Akan dijelaskan nanti kenapa banyak orang Melayu di sini, namun yang jelas eksistensi saudara satu ras ini jadi mayoritas di Pulau Cocos. Menurut data nih, daerah ini 70 persennya adalah orang-orang Melayu, sedangkan sisanya adalah mereka yang berasal dari Eropa. Uniknya, para penduduk beda ras ini menempati wilayah yang tak sama. Untuk mereka yang Melayu menempati wilayah bernama Home, sedangkan masyarakat Eropanya tinggal di West Island.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA