Tanpa Kedua Lengan, Pria Ini Sanggup Merawat Ibunya Bahkan Membangunkan Rumah

oleh Rizal
15:00 PM on Aug 13, 2015

Sampai kapan pun kita tidak akan pernah bisa membalas jasa kedua orangtua. Meskipun kita membelikan apartemen bermiliar harganya atau menghajikan mereka puluhan kali, tetap tidak secuil pun jasa mereka untuk kita terbalaskan. Lalu bagaimana caranya agar bisa dianggap membalas jasa? Tidak ada! Selain kita tetap berbakti serta menjaga mereka sepenuh hati.

Kisah orangtua beruntung kebanyakan digambarkan dengan kesuksesan anaknya yang punya usaha dan juga banyak properti. Apakah harus seperti ini? Hmm, tidak juga. Ketika melihat seorang anak berbakti kepada orangtuanya dengan segala kekurangan, kita bisa menyebut ayah dan ibu si anak itu beruntung sekali. Seperti kisah pria bernama Zhang Jianlo ini yang mungkin akan membuat kita malu setengah mati.

Baca Juga
4 Bukti Gregetnya Orang Indonesia Kalau Ada Bahaya, Kayak Sudah Hilang Urat Takutnya
Menengok Gaji dan Tunjangan Gubernur dan Wagub DKI, Kalau Dijumlah Bisa Beli Kerupuk 3 Kontainer

Kehilangan kedua tangan tidak membuat Zhang berhenti berbakti [Image Source]
Kehilangan kedua tangan tidak membuat Zhang berhenti berbakti [Image Source]
Pria ini kehilangan kedua lengannya, namun masih sanggup merawat kedua orang tuanya yang renta. Bahkan ia sanggup memberikan hunian yang layak meskipun ia tidak memiliki dua buah tangan untuk menyusun bata-batanya dengan apik. Ya, memang tidak akan ada seorang pun yang bisa membalas jasa orangtua, namun kita pasti setuju kalau yang paling mendekati hal tersebut adalah pria ini.

Kehidupan Zhang kecil sama menyenangkannya seperti bocah pada umumnya. Ia bermain dengan tawa riangnya dan juga kadang menangis ketika ada teman sebaya yang menjahilinya. Ketika berumur 11, awal mula bencana bagi Zhang pun ditakdirkan. Suatu ketika ia mengalami insiden tersengat listrik yang hampir membunuhnya.

Zhang  masih sangat bersyukur dengan keadaannya yang seperti itu [Image Source]
Zhang masih sangat bersyukur dengan keadaannya yang seperti itu [Image Source]
Kondisi fisik tubuhnya sebagian besar baik-baik saja, namun tidak demikian dengan kedua belah tangannya. Bagian tubuh ini mengalami kerusakan parah dan tidak ada tindakan medis lain yang bisa dilakukan selain mengamputasi keduanya. Tidak punya pilihan, orangtua Zhang pun memilih memotong kedua tangan putranya ini agar ia bisa tetap hidup walaupun kali ini tidak akan semudah sebelumnya.

Benar sekali, hidup jadi jauh lebih sulit untuk Zhang. Hidup tanpa kedua lengan mungkin tidak terbayangkan untuknya, namun kini jadi rutinitas yang mau tidak mau harus dijalani di sisa umurnya. Kini Zhang sudah berumur 43 tahun dan nampak sudah tidak mengalami masalah sehari-hari seperti ketika awal-awal kedua tangannya menjadi hampa.

Selain bekerja, Zhang juga bertanggung jawab melakukan pekerjaan rumah tangga [Image Source]
Selain bekerja, Zhang juga bertanggung jawab melakukan pekerjaan rumah tangga [Image Source]
Zhang bekerja sebagai buruh tani untuk menghidupi kedua orangtuanya. Berhubung keduanya sudah cukup renta, Zhang pula yang merawat mereka berdua. Termasuk pula urusan mengelola pekerjaan rumah. Semua ditanganinya dengan cekatan.

Mengurus orangtua dengan kedua tangan lengkap saja mungkin jadi beban berat bagi kebanyakan orang. Namun hal tersebut sama sekali tidak terlihat menghiasi wajah Zhang meskipun ia hidup tanpa lengan. Kondisi menyenangkan baginya yang mungkin terlihat menyedihkan untuk orang lain ini bertahan lama, hingga akhirnya satu lagi bencana berat mendatanginya.

Tujuh tahun lalu, sang ayah meninggal dunia. Membuat hidup jauh lebih berat lagi. Dulu ia cukup sering dibantu sang ayah, kini sudah tidak ada lagi yang akan membantunya menjaga sang ibu ketika bekerja atau sekedar menggantikan pekerjaan mengurus rumah di kala Zhang masih mengurusi hal yang lain. Ia benar-benar sendiri sekarang.

Dengan segala kekurangan Zhang berhasil membangunkan sebuah rumah [Image Source]
Dengan segala kekurangan Zhang berhasil membangunkan sebuah rumah [Image Source]
Tuhan memang maha adil, justru di situasi serba susah seperti itu, Zhang malah mampu membangunkan ibunya sebuah rumah yang layak. Rumah yang dibangunnya dari hasil keringatnya sendiri selama bertahun-tahun ini adalah hal yang sudah disiapkannya cukup lama untuk bisa dinikmati keluarganya.

Ketika ditanya, kenapa sih Zhang bisa melakukan semua hal menakjubkan ini? Tanpa tangan tapi bisa menjaga kedua orangtua bahkan bisa membangunkan sebuah rumah yang layak. Jawabannya ternyata sangat indah. “Ini adalah sesuatu yang sudah seharusnya dilakukan anak kepada orangtuanya. Ibu mengasuhku sejak kecil. Sekarang mereka sudah tua dan kini giliranku merawatnya,” ungkap Zhang tulus.

Hal menakjubkan apa yang sudah kita lakukan untuk orangtua? Apakah kita sudah menjaga mereka dengan baik? Atau bahkan memberikan rumah yang layak dengan kedua belah tangan kita yang masih sempurna ini? Pertanyaan-pertanyaan ini memang sudah semestinya kita terus pertanyakan kepada diri sendiri. Apalagi setelah mengetahui jika ada orang seperti Zhang yang bahkan benar-benar mampu membahagiakan orangtuanya meskipun ia sendiri sangat kesulitan untuk menyisir rambutnya sendiri. Salut!

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Artis Cilik Zaman Dulu yang Penampilannya Sekarang Bikin Kita Mangap Gak Percaya Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 7 Wanita Tercantik di Jepang ini Bikin Dengkul Lemes Orang-orang yang Dulunya Terkenal Ini Kini Nasibnya Berputar 180 Derajat Pria Menikahi Boneka yang Ceritanya Menuai Kontroversi, Ternyata Kenyataannya Bikin Nyesek Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis Bukan So Sweet, 10 Foto Prewedding Ini Malah Punya Konsep Kocak Abis, Pasti Ketawa Liatnya 28 Potret ini Akan Membuatmu Tahu Rupa Asli Korea Utara yang Sebenarnya Sempat Jadi Terkenal Secara Instan, Seperti Ini Nasib 4 Artis Dadakan yang Karirnya “Terjun Bebas” Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA