Hanya Punya Satu Kaki, Pria Ini “Menjaga” Sholat Berjamaah di Masjid, Kisahnya Dijamin Bikin Nangis

Berbeda dengan Ardhi, kita yang sempurna fisik malah sering menyepelekan Sholat

oleh Arief Dian
15:00 PM on Jul 31, 2017

Sholat memang ibadah wajib bagi setiap muslim, setiap lima kali sehari kita mesti menghadap pada yang maha pencipta menunaikan perintahnya. Enteng memang, namun sayang sering tersepelekan. Lantaran banyak pekerjaan yang tak kunjung kelar, dengan mudahnya kita bilang nanti-nanti. Alhasil kita menganggap remeh perintah Tuhan dengan sholat di akhir waktu, tak jarang juga kewajiban itu dilupakan.

Sebuah kisah yang diunggah seorang netizen ini bakal lumayan menampar kita. Bagaimana tidak, hanya dengan satu kaki, seorang pemuda di Balikpapan ini tetap berdiri tegap berbaris dalam shaf. Cerita ini seharusnya bikin malu kita yang sempurna dengan kaki dan tangan.  Dan pastinya, ada banyak pelajaran berharga yang bisa kita ambil. Simak ulasan berikut ini.

Baca Juga
4 Aksi Greget yang Dilakukan Barisan Patah Hati di Pernikahan Mantan, Dijamin Bikin Geleng Kepala
Disebut Perompak oleh Mantan PM Malaysia, Justru Inilah Fakta Suku Bugis Seorang Pelaut Handal

Sebuah kisah menyentuh Mengenai perjuangan sholat

Bukan lagi sebuah batasan, pria bernama Ardhi ini menunjukkan sesuatu yang tidak bisa kita lakukan. Masalah sholat mungkin sepele bagi sebagian orang, namun untuk pria ini, lain lagi ceritanya. Ardhi bukanlah orang yang sempurna fisik seperti kita. Kakinya terpaksa diamputasi karena terjadi kecelakaan beberapa tahun yang lalu. Akhirnya, pria ini memutuskan hijrah ke Balikpapan untuk mencari penghidupan dengan kondisinya yang seperti itu.

Namun apa yang dia dapat? Ardhi malah kena tipu orang yang mengajaknya merantau dan meninggalkannya  sebatang kara. Meskipun banyak beban berat yang dia hadapi, namun Ardhi tetap tegar dan tidak akan pernah meninggalkan kewajiban sholat meski keadaan seperti itu. Secara tidak langsung, Ardhi mengajarkan kita berapa nilai penting dalam kehidupan yang telah dilupakan.

Sholat bukanlah perkara sepele, itu janji kita dengan Allah SWT

Memang menjadi sebuah kewajiban seorang muslim untuk menjalankan sholat dalam keadaan apapun. Namun sayang, dengan ribuan dalih kita dengan mudah menyepelekannya. Kita mesti malu dengan apa yang dilakukan Ardhi, meskipun tidak punya kaki, pria ini terus berusaha usaha untuk dapat sholat tepat waktu di Masjid.

Sholat [image source]
Lalu bagaimana dengan kita? Dengan alasan malas lah, masih sibuk lah, sakit lah, sholat menjadi nomor yang kesekian. Sering lupa bahwa Allah juga yang memberikan kesehatan, pekerjaan dan umur.  Beruntung kasih sayang-Nya lebih besar dari pada murka-Nya. Mungkin hanya segelintir orang yang sadar akan hal itu, salah satunya Ardhi ini.

Ketidakmampuan bukan sebuah batas

Kita lebih sering memandang apa yang tidak dimiliki adalah batasan dalam diri. Ketika tidak bisa melakukan sesuatu hal, dan di sanalah kita berhenti berusaha, seolah sudah tak ada jalan lagi untuk melanjutkannya.  Hal seperti inilah yang sering membutakan mata kita.

Ardhi Banyuwangi [image source]
Kita terpaku pada ketidakmampuan, dan menutup mata akan potensi diri. Sejatinya, memang kita tidak bisa melakukan semunya, namun  bukan berarti tidak mampu melakukan sesuatu. Tanpa kaki, Ardhi tetap datang saat panggilan adzan berkumandang, meskipun harus menggunakan alat bantu, bahkan jika harus merangkak sekalipun.

Satu hal yang pasti, tidak menyerah

Sudah terkena kecelakaan dan merenggut salah satu kaki, dia juga terkena tipu temannya, namun bukan berarti hidupnya telah usai. Semua Ardhi kembalikan pada yang maha kuasa, dan dia tidak menyerah. Kalau mau dibandingkan, sama sekali ujian kita sepertinya tidak sebanding dengan apa yang dimiliki Ardhi. Namun nyatanya, justru dia tetap berdiri dan tidak mau mengeluh.

Putus Asa [image source]
Hal inilah yang sering hilang dalam diri kita. Mungkin dirinya juga sadar bahwa saat dia menyerah, di saat itulah Ardhi akan benar-benar kalah. Kita mungkin lengkap secara fisik, namun bukan berarti sempurna mental seperti Ardhi, begitu pula sebaliknya.

Usaha memang tidak akan mengkhianati hasil, seperti itu pula yang terjadi pada Ardhi. Setelah berhari-hari mencari pekerjaan dan bermunajat kepada Allah, kini bantuan telah datang. Pria berumur 23 tahun itu sekarang telah mendapat pekerjaan yang layak untuknya di Balikpapan.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA