PPDB Online Kota Bogor Kacau

oleh Adys Disty
06:18 AM on Jun 30, 2015
PPDB Online Kota Bogor Kacau via tempo
PPDB Online Kota Bogor Kacau via tempo

Hari pertama pelaksanaan Pendaftaran Peserta Didik Baru (PPDB) secara online untuk SMA dan SMK negeri di Kota Bogor mengalami gangguan, Senin (29/6). Situs PPDB Kota Bogor, sebagai alat satu-satunya pendaftaran siswa baru tidak dapat diakses oleh para orang tua dan para siswa SMP yang baru lulus untuk mendaftar ke SMA dan SMK negeri di Kota Bogor.

Beberapa orang tua murid yang ingin mendaftarkan anaknya pun mengaku kecewa karena terpaksa harus mengantre selama berjam-jam. Mereka terpaksa mengantre karena sistem PPDB online sedang mengalami gangguan. Ratusan orang tua murid pun mendatangi Kantor Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Bogor untuk melakukan pendaftaran melalui petugas Disdik Kota Bogor.

Baca Juga
Bukan Tanpa Tujuan, Ini Loh Alasan Kenapa Teh Itu Baiknya Dipetik di Pagi Hari
Mirisnya Tata Krama Murid Sekarang, Guru Mendidik Sepenuh Hati Malah Dibuat Candaan

Salah satu orang tua murid, Linda mengaku tidak bisa mengakses website PPDB Kota Bogor sejak pagi. Dia juga mengaku kecewa dengan sistem online ini karena dinilai ribet dibanding dengan sistem manual sebelumnya. “Dari rumah saya sudah tidak bisa membuka website, ternyata di sini juga tidak bisa,” katanya Linda di kantor Dinas Pendidikan Kota Bogor, Jalan Pajajaran, Bogor Utara, Kota Bogor, Senin (29/6).

Orang tua murid lainnya, Tati Gultom juga merasa kecewa dengan sistem PPDB online ini. Dia menyayangkan sistem operasi server PPDB online yang tidak berjalan maksimal. “Saya sudah coba dirumah, ketika mau login masukin nomor UN dan PIN tapi yang keluar malah invalid password dan PIN. Kemudian, saya ke sekolah anak saya di tapi sama sekali tidak bisa login,” ucapnya.

Sementara itu, Sekretaris Dinas Pendidikan (Sekdisdik) Kota Bogor Fahrudin mengaku bahwa ┬ásistem PPDB online untuk hari pertama ini mengalami kekacauan. “Sekarang server sedang ditangani oleh Pustekom. Untuk server memang masih digunakan secara bersama dari 27 kota dan kabupaten. Mungkin karena kebanyakan pendaftaran jadinya error. Tapi mudah-mudahan ini hanya terjadi di hari pertama saja,” tuturnya.

Sebagai informasi, pada tahun 2015 kuota penerimaan sebanyak 2.880 siswa dengan total 10 SMA negeri. Namun, yang melewati jalur online sebanyak 2.428 siswa atau sebesar 84 persen dari total daya tampung. Sedangkan untuk SMK, yakni disediakan kuota penerimaan sebanyak 1836 siswa di 4 SMK.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA