Wah Kabupaten Ciamis Sebentar Lagi Akan Melakukan Pergantian Nama, Kira-Kira Kenapa Ya?

Bila memang nama Galuh sudah begitu terpatri dalam hati masyarakat, sepertinya proses pergantian nama bisa dilanjutkan

oleh Faradina
15:00 PM on May 19, 2017

Ada beberapa wilayah di Indonesia yang memiliki keunikan sendiri dalam penamaan daerah di dalamnya. Satu yang paling terkenal diantaranya adalah Provinsi Jawa Barat dengan banyaknya jumlah daerah memiliki nama berawalan ‘Ci-‘. Mulai dari Cianjur, Cimahi, Ciamis, dan lainnya yang konon katanya awalan tersebut memiliki sejarah atau nilai folosofis sangat kental di sana. Namun baru-baru ini beredar kabar mengenai salah satu kabupaten di sana ingin melakukan pergantian nama, yaitu Kabupaten Ciamis.

Bagi orang luar berita ini mungkin sedikit mengejutkan ya, karena seperti tidak ada angin tidak ada hujan tiba-tiba muncul wacana tersebut. Namun bagi masyarakat Ciamis sendiri ternyata hal tersebut sudah lama lho dibicarakan. Tapi kira-kira kenapa ya mereka harus mengganti nama yang notabenenya sudah melekat selama ini?

Baca Juga
6 Alasan Kenapa One Piece Nggak Pernah Bikin Penggemar Bosen Meski Sudah 20 Tahun
Inilah 4 Alasan Mengapa Profesi TKI Bisa Bikin Seseorang Jadi Kaya Mendadak

Wacana ini sudah ada sejak tahun 90-an lalu

Perlu diketahui bahwa di lingkungan masyarakat Ciamis sendiri ternyata perubahan nama ini memang sudah menjadi pembicaraan sejak lama. Menurut Godi Suwarna, seorang sastrawan, usul perubahan nama Ciamis menjadi Galuh sudah ada sejak tahun 1994. Namun perjalanan mereka mengalami pasang surut sampai akhirnya di tahun ini kembali mendapatkan optimisme untuk pergantian nama.

Kabupaten Ciamis [image source]
Nama Galuh sendiri sebenarnya bukan hal yang baru bagi warga Ciamis. Pasalnya jauh sebelum daerah itu dinamakan Ciamis, Galuh lah yang menjadi namanya. Hingga pada tahun 1916 Pemerintah Hindia Belanda meresmikan pergantian nama dari Galuh menjadi Ciamis. Saat itu alasan pemerintah mengganti namanya dengan Ciamis adalah karena tidak ingin disangkutpautkan dengan Bupati Karawang yang bernama Galuh. Padahal seharusnya memang tidak ada hubungannya sama sekali karena hanya sekedar kemiripan nama yang tak sengaja.

Nama Ciamis memiliki makna negatif

Masyarakat Ciamis sendiri sebenarnya sudah sering mengadakan diskusi terkait wacana pergantian nama ini bersama sejumlah tokoh intelektual. Yang mana dari pertemuan itu kita bisa tahu bahwa sebenarnya bila ditinjau dari aspek filosofis nama, Ciamis tidak memiliki kejelasan dalam aspek argumentasi ilmiah. Selain itu nama Ciamis ini ternyata memiliki dampak negatif untuk sisi psikologis masyarakatnya.

Ciamis jadi Galuh [image source]
Siapa sangka bahwa menurut sejarah Ciamis berasal dari olok-olokan kolonial Belanda. Saat masa penjajahan, ada satu daerah Ciamis yang bernama Ciancang digunakan sebagai tempat berperang. Karena itu kemudian lokasi tersebut dibanjiri oleh darah yang membuat baunya menjadi amis. Itulah kemudian saat kota baru didirikan, nama Ciamis lah yang diberikan. Dan tentu saja perubahan nama ini sama sekali tidak ditunggangi oleh kepentingan politik dan murni keinginan rakyat melalui hasil diskusi-diskusi yang dilakukan sebelumnya.

Nama Galuh juga sudah terpatri di Masyarakat

Pergantian nama Ciamis menjadi Galuh ini tentu saja bukan perkara sulit bila dilihat dari segi sosialisasi pada masyarakat. Pasalnya istilah Galuh sendiri rasa-rasanya memang sudah tertanam dalam hati warga. Seperti yang disampaikan oleh Prof Sobana Hardjasaputra MA, Guru Besar Sejarah Universitas Padjajaran. Bahwa setiap ada penamaan di Kabupaten Ciamis, mereka lebih banyak menggunakan nama Galuh.

Kabupaten Galuh [image source]
Misalnya saja Stadion Galuh, Universitas Galuh, sampai-sampai tim Persatuan Sepak Bola Galuh Ciamis (PSGC). Dan bila ditinjau dari segi arti, Galuh sendiri bermakna sebagai permata. Sementara secara filosofis nama Galuh identik dengan Galeuh yang tak lain adalah bagian kayu yang paling keras dan juga galih yang maknanya kalbu atau hati. Jadi di sini sebenarnya nama Galuh sendiri sudah mengakar dalam pikiran masyarakat Ciamis.

Perubahan ini bisa saja dilakukan dengan beberapa syarat dan mekanisme

Pergantian nama Ciamis menjadi Galuh harusnya bukan perkara yang begitu sulit. Pasalnya dari segi persetujuan saja pemerintah setempat sudah mengantonginya dari seluruh elemen masyarakat. Namun menurut Sekda Provinsi Daerah Jawa Barat, Iwa Karniwa, penggantiannya tetap harus sesuai dengan ketentuan serta dilakukan kajian mendalam dari segala aspek. Hal ini dikarenakan bila nama sudah diganti otomatis ada beberapa perubahan yang mengikuti seperti misalnya peraturan, lambang, logo, alamat, cap, dan lainnya.

Ciamis manis [image source]
Selain itu, menurut Ketua DPRD Ciamis, Nanang Permana, tidak perlu membentuk pansus dalam proses pergantian nama ini. Cukup langsung memerintahkan Komisi 4 untuk menindaklanjuti dengan menyertakan alasan pergantian dan melakukan kajian ilmiah. Nanang menilai bahwa pansus tidak perlu dibentuk agar hasil bisa lebih cepat didapatkan serta akan terasa lebih efektif dan efisien.

Ciamis sebenarnya bukan satu-satunya daerah di Indonesia yang mengalami perubahan nama. Sebelumnya mungkin kalian ingat tentang perubahan Ujungpandang menjadi Makassar ya. Hal tersebut sebenarnya lumrah saja dilakukan asal ada landasan serta persetujuan dari pihak-pihak yang memang terkait. Wacana Ciamis menjadi Galuh memang sudah lama dicetuskan, dan sekarang nampaknya wacana ini akan segera terwujud.

 

Next
BERITA TERKAIT
BACA JUGA