8 Hal Kecil Penunda Rasa Lapar Saat Puasa

oleh Adi Nugroho
03:10 AM on Jun 29, 2015

Bulan Puasa selalu datang dengan suasana yang greget banget. Serius, kita bakalan excited banget di detik-detik menuju bulan puasa. Bahkan rela mantengin TV selama berjam-jam nunggu sidang Isbat buat nentuin puasa pertama. Kalau masih jaman anak-anak, pastilah bingung cari warung yang jual mercon. Habis maghrib, jedar-jeder di depan mesjid, lalu diomelin Pak Kiyai.

Tapi, tapi, tapi. Serius puasa seheboh itu? Gimana kalau pas puasa kita malah K.O. Nggak kuat nahan laper. Belum magrib sudah bingung saja nyari makanan. Sembunyi-sembunyi pula. Pas Maghrib, eh ikut buka puasa lagi. Nih, ada tips biar bisa kuat banget nahan laper pas lagi puas. Simak, yuk!

Baca Juga
Inilah 4 Fakta Meikarta, Kota Baru yang Katanya Bakal Menyaingi Ibukota
Inilah 4 Jasa Tak Terlupakan yang Dilakukan Malaysia Kepada Bumi Pertiwi

1. Turunin Semua Jam Dari Dinding, Bila Perlu Matiin Jam Tangan

Jam adalah musuh utama saat kita lagi puasa. Seriusan, nggak bohong! Jam akan bikin kita cuma bisa bengong. Tik.tok.tik.tok. Mata ikut berputar searah jarum jam. Menghitung satu detik, satu menit, lalu sejam. Nggak juga-juga jarum pendek di angka enam. Frustrasi kan? Lama-lama perut tambah berkerut.

Jam Dinding [image source]
Jam Dinding [image source]
Hindari kepala menoleh ke jam di dinding. Bila perlu copot semua jam di dinding. Matiin jam tangan. Jangan ngintip jam di hape. Ngitungin waktu malah bikin kita nggak konsen puasa. Jadi males-malesan. Puasa kan sejatinya nggak cuma nahan lapar saja, guys! Emosi dan nafsu juga kan. Terutama nafsu pengen cepet buka puasa. Haish, percuma puasanya!

2. Sahur Jangan Kayak Orang Kalap, Kita Nggak Lagi di Medan Perang

Waktu sahur usahakan makan dengan woles. Seadanya nggak apa-apa, yang penting perut keisi biar kuat seharian. Nggak usah beli makanan yang banyak. Pesen ayam goreng, pizza, kue cubit hingga buat matcha. Kalau makan kalap kayak gitu yang ada perut jadi begah. Bikin kita melilit sendiri paginya. Dampaknya, kita malah sakit. Kalau udah sakit, alesan deh buat batalin puasa.

Jangan Terlalu Banyak Makan Saat Sahur [image source]
Jangan Terlalu Banyak Makan Saat Sahur [image source]
Kita nggak lagi perang, bro! Makan yang santai. Dikunyah sampe lembut. Kalau mepet imsyak yang minum air putih atau susu. Puasa kan kita niatnya menahan diri. Bukan jadi rakus. Kalau rakus kita bakalan lapar belum sebelum tengah hari. Buktiin sendiri kalau nggak percaya!

3. Jangan Sering-Sering di Dapur Atau Ruangan di Sekitarnya, Bahaya!

Siang-siang yang panas membara. Perut sudah kukuruyuk hingga dangdutan, tenggorokan rasanya kayak padang pasir. Lalu mendadak ada bau-bauan yang… menggoda iman. Kita bakalan tambah laper. Nggak ketulungan malah. Bawaannya pengen ngintip saja. Atau pura-pura bantu-bantu ibu. Padahal sih niatnya pengen incip-incip.

Dapur [image source]
Dapur [image source]
Serius, berada di sekitar dapur saat siang di bulan puasa itu bahaya. Karena bau-bauan yang tak tahu diri bisa membuat kita jadi ikut-ikutan tak tahu diri. Jauhi saja dapur. Kita bisa pergi ke halaman rumah. Kalau baunya tetep saja kurang ajar, pergi ke sawah, cari kesegaran. Kita harus menyelamatkan puasa, apapun keadaanya!

4. Jangan Buka Medsos Yang Isinya Foto “Seram” Kelezatan Makanan

Zaman internet yang tanpa batas kayak sekarang, media sosial sudah kayak tempat pembuangan. Sedikit-sedikit foto makanan diposting. Dikasih tag: “sahur tadi makan ini” atau “Buka pengen ginian deh, cari di mana ya?” Kalau kita buka media sosial sering-sering terus muncul gambar serem makanan yang lezatnya terbayang hingga kita ngiler. Apa ya nggak tambah lapar?

Media Sosial
Media Sosial

Makanya, biar kuat puasa hingga magrib datang menjelang. Tutup rapat-rapat media sosial. Gunakan waktu buat hal lain yang lebih bermanfaat. Ngaji mungkin? Media sosial akan membuat kita tambah lemes. Nggak kuat puasa. Bawaannya mikirin makanan terus akhirnya ngiler deh, batal deh, karena diam-diam menyusup ke dapur.

5. Sapu Tangan Ajaib Yang Mengusir Bau-Bauan Jahat Pergi

Cara ini paling pas digunakan bagi yang males keluar rumah, tapi masih pengen kuat puasa. Ambil sapu tangan agak tebal atau bila perlu tisu. Kalau bau-bauan jahat muncul dari dapur saat ibu masak, gunakan untuk menutup hidung. Bila tembus, coba olesi pakai kayu putih atau parfum. Dijamin bau makanan tidak akan pernah nempel.

Sapu Tangan [image source]
Sapu Tangan [image source]
Bau-bauan jahat dari makanan emang epic banget buat kita jadi tambah lapar. Kalau energi baunya lagi kuat, misal bau masakan opor ayam atau semur  daging, kita bisa khilaf. Sapu tangan adalah alat paling ajaib yang bisa kita gunakan di kala lapar melanda tiada tara. Pokoknya harus kuat. Maghrib nggak lama kok asal bau-bau masakan yang jahat itu hilang.

6. Mainlah Games Islami Yang Mendidik Moral Kita

Ingin menghabiskan waktu di saat puasa dan nggak keroncongan sepanjang hari. Mainlah games. Apa saja, yang penting nggak bikin kita batal. Atau yang lebih bagus banget ya main game yang Islami banget. Misal game tentang sejarah Islam atau yang lainnya.

Main Game [image source]
Main Game [image source]
Game akan buat kita jadi nggak mikir makanan. Serius, kalau sudah asyik, tahu-tahu sudah maghrib. Tahu-tahu ibu sudah nyuruh kita ke meja makan. Tapi inget, game yang dimainkan yang baik ya. Jangan game aneh-aneh. Karena yang ada kita batal puasa walau perut nggak rusuh lagi. Ya sama saja bohong!

7. Nonton Drama Series Yang Bikin Kita Lupa Lapar

Agak opsional sebenarnya bagian ini. Kalau kita sudah lelah melakukan beberapa tips sebelumnya. Yuk, boleh dicoba ini. Tontonlah drama yang lagi-lagi kalau bisa berkonten islami. Tapi kayaknya sudah jarang cari drama kayak gitu sekarang. Yasudah, carilah drama yang nggak bikin kita batal tapi bikin lupa lapar.

Nonton Drama [image source]
Nonton Drama [image source]
Tapi, kalau nonton drama harus inget waktu. Jangan lupa sama sholat. Ntar keasikan nonton drama melow-melow malah gak kedenger adzan. Dosa tambah menumpuk. Drama ini direkomendasiin kalau kita lagi bener-bener jenuh. Pokoknya sudah bosen ngapain. Anggap drama sebagai alat penunda rasa lapar, kayak iklan di TV itu loh.

8. Jangan Mikirin Mantan atau Gebetan Yang Telah Menghilang Entah Kemana

Mikirin gebetan atau mantan saat puasa bener-bener menguras energi. Kita bakalan lemes fisik dan hati. Dampaknya kita tambah laper. Bawaannya pengen makan mantan, eh makan beneran. Atau kalaupun enggak, kita jadi emosian. Apalagi mikirin mantan yang kelakuannya kelewat batas. Pengen mites saja kalau kepikiran.

Nggak Mikirin Mantan [image source]
Nggak Mikirin Mantan [image source]
Emosi gara-gara mikirin mantan adalah dampak lain dari gagal move on. Emosi bikin nafsu makan kita naik. Hasilnya lapar semakin datang, bahkan berlipat-lipat. Daripada batal puasa mending kita mikirin hal-hal yang enak. Misal mikirin baju lebaran atau THR yang akan dikasih bos. Buanglah mantan pada tempatnya. Sudah jangan dipungut lagi. Puasa yang penting jangan dikorbanin gara-gara mantan. Setuju?

Tips di atas tidak akan ada yang berguna kalau kita enggak niat beneran buat puasa. Kalau udah niat, apapun godaannya pasti nggak ngaruh. Puasa datang setahun sekali. Harus kita manfaatkan dengan sebaik-baiknya! Perut keroncongan? Hajar!

Next
BERITA TERKAIT
BACA JUGA