8 Penjara Bawah Tanah Yang Paling Mengerikan ini Ternyata Ada di Indonesia

oleh Anas Anas
07:00 AM on Apr 6, 2016

Penjara merupakan tempat di mana para pelanggar hukum akan ditempatkan. Mereka yang telah terbukti bersalah akan menghabiskan masa hukuman di dalamnya. Penjara yang paling menakutkan bagi siapapun adalah penjara bawah tanah. Selain tempatnya yang gelap, berbagai penyiksaan juga kerap dialami oleh mereka yang mendekam di dalamnya.

Nah, di Indonesia ada beberapa penjara bawah tanah yang paling mengerikan sepanjang sejarah. Kebanyakan penjara ini digunakan pada masa penjajahan untuk menahan para pejuang kemerdekaan Indonesia. Selain tempatnya yang tak manusiawi, penjara ini menjadi saksi bisu bagaimana pejuang-pejuang kemerdekaan harus kehilangan nyawa. Berikut kami sajikan ulasan 8 penjara bawah tanah yang paling mengerikan tersebut. Check this out!

Baca Juga
4 Aksi Greget yang Dilakukan Barisan Patah Hati di Pernikahan Mantan, Dijamin Bikin Geleng Kepala
Disebut Perompak oleh Mantan PM Malaysia, Justru Inilah Fakta Suku Bugis Seorang Pelaut Handal

1. Penjara Museum Fatahillah, Jakarta

Museum Fatahillah atau yang juga dikenal sebagai Museum Jakarta atau Museum Batavia merupakan sebuah museum yang terletak di Jalan Taman Fatahillah No. 2, Jakarta Barat. Gedung ini dulunya adalah Stadhuis atau Balai Kota yang dibangun dengan menempati area lebih dari 1.300 meter persegi. Gedung ini dibangun atas perintah Gubernur Jendral Johan Van Hoorn pada tahun 1707-1710.

IMG_0540
Penjara Museum Fatahillah [ Image Source ]
Bangunan dibuat terdiri dari bangunan utama, ruang pengadilan, dan ruang bawah tanah yang dipakai sebagai penjara. Orang-orang yang tidak bisa melunasi hutang, tahanan politik, dan beberapa pahlawan nasional seperti Untung Suropati dan Pangeran Diponegoro pernah mendekam di dalam tahanan ini. Penjara di sini tidak manusiawi dengan hanya bertinggikan 1 meter untuk ruang tahanan wanita dan tinggi 1,7 meter untuk ruang tahanan pria.

2. Penjara Bawah Tanah Benteng Malborough, Bengkulu

Benteng Malborough merupakan benteng peninggalan Inggris yang didirikan The British East India Company mulai tahun 1713 dan selesei pada tahun 1719. Benteng ini terletak di Kelurahan Kampung Cina, Kecamatan Teluk Segara, Kota Bengkulu. Benteng ini mempunyai bentuk segi-empat dengan ukuran panjang 240 meter dan lebar 170 meter.

benteng_marlborough_by_geraldinefakhmiakbar-d3kjtts
Penjara Bawah Tanah Benteng Malborough [ Image Source ]
Benteng Malborough dibangun dengan pasangan batu kali, batu karang, dan batu bata dengan perekat campuran kapur, pasir, dan tepung bata. Di bagian barat daya terdapat lorong benteng. Di sebelah kiri terdapat 7 buah ruangan, yang salah satunya merupakan ruangan penjara bawah tanah yang terdiri dari tiga ruangan yang kondisinya sangat gelap gulita.

3. Penjara Bawah Tanah Benteng Rotterdam, Makassar

Benteng Rotterdam adalah peninggalan Kerajaan Gowa yang dibangun pada tahun 1545 oleh raja Gowa ke-9 yang bernama Karaeng Lakiung Tumapa’risi Kallona. Benteng ini pernah jatuh ke tangan Belanda akibat adanya Perjanjian Bungayya yang salah satu pasalnya mewajibkan Kerajaan Gowa untuk menyerahkan BRotterdam kepada penjajah Belanda. Benteng ini kemudian dijadikan Belanda sebagai pusat penampungan rempah-rempah di Indonesia bagian timur.

11737972_898826350205044_3147346014223449458_n
Penjara Bawah Tanah Benteng Rotterdam [ Image Source ]
Benteng Rotterdam berlokasi di pinggir pantai, sebelah barat Kota Makassar. Sampai saat ini bangunan Benteng Rotterdam masih terawat sangat baik. Di sini terdapat penjara bawah tanah di mana Pangeran Diponegoro pernah dipenjara di dalamnya. Di dekat pintu masuk terdapat patung salah satu Raja Gowa yang terkenal, Sutan Hassanudin.

4. Penjara Bawah Tanah Benteng Vastenburg, Solo

Benteng megah di tengah Kota Solo ini sekarang tinggal seonggok bangunan yang tak terawat. Dulunya Benteng Vastenburg memiliki peranan penting sebagai pusat hubungan Solo-Semarang. Puncaknya saat Solo menjadi pusat perdagangan dan ditandai dengan perkembangan kota kolonial dalam periode abad ke 18-19.

benteng-Vastenburg
Penjara Bawah Tanah Benteng Vastenburg [ Image Source ]
Konon, dulunya kekuatan Belanda banyak dipusatkan di Benteng Vastenburg. Di bawahnya dipercaya ada semacam bungker bawah tanah yang cukup luas untuk digunakan sebagai sebuah penjara bagi para tawanan. Hal inlah yang membuat Benteng Vastenburg tak dimungkinkan jika dijadikan bangunan bertingkat.

5. Penjara Bawah Tanah Benteng Pendem, Cilacap

Di kota kecil seperti Cilacap, Jawa Tengah ternyata menyimpan peninggalan bersejarah benteng Belanda. Benteng itu bernama Benteng Pendem (Kusbatterij Op De Lantong Te Tjilatjap) yang dulunya dijadikan benteng pertahanan tentara Hindia Belanda saat menghadapi perlawanan Bangsa Indonesia pada tahun 1861.

penjara
Penjara Bawah Tanah Benteng Pendem [ Image Source ]
Benteng yang terletang di pesisir Pantai Teluk Penyu ini menempati area seluas 6,5 hektar. Benteng tua ini memiliki beragam fasilitas dari terowongan, landasan meriam, barak, ruang dapur, ruang senjata, gardu pos yang berisi peta strategi Belanda, kolam pemancingan, tempat istirahat, gazebo, sejumlah patung dinosaurus, ayunan, dan juga tentunya penjara bawah tanah.

6. Penjara Kalisosok, Surabaya

Kalisosok merupakan sebuah daerah di Surabaya Utara, dekat dengan daerah Kembang Jepun dan Rajawali. Di Kalisosok terdapat penjara bawah tanah yang berdiri di era penjajahan Belanda dan kerap digunakan untuk menyiksa para pejuang kemerdekaan Indonesia. Tercatat sejumlah tokoh kemerdekaan pernah mendekam di dalam penjara ini seperti Soekarno, W.R. Soepratman, dan Kiai Haji Mas Mansur.

DSCF8493_zpsyvjnysst
Penjara Kalisosok [ Image Source ]
Selepas masa kemerdekaan, pamor dari penjara Kalisosok mulai memudar. Di era panasnya situasi politik pemerintahan Republik Indonesia tahun 1960-1970an, penjara bawah tanah Kalisosok banyak digunakan untuk menampung narapidana politik dan kelas berat. Kalisosok untuk sekarang sudah tidak digunakan lagi sebagai lembaga pemasyarakatan.

7. Penjara Sukamiskin, Bandung

Penjara Sukamiskin merupakan penjara peninggalan pemerintah Belanda yang dibangun pada tahun 1918 dan berfungsi pada tahun 1924. Bangunan ini memiliki 552 sel tahanan dan terdapat ruang bawah tanah yang digunakan untuk menahan penjahat berbahaya. Sampai saat ini, arsitektur bangunan khas Belanda masih kental terlihat di Penjara Sukamiskin.

batin-soekarno-sempat-terpenjara-di-lapas-sukamiskin1
Penjara Sukamiskin [ Image Source ]
Penjara bawah tanah yang masih ada di penjara ini masih dirawat oleh petugas. Sayangnya, penjara bawah tanah ini tertutup untuk umum. Sejak tahun 1945 penjara bawah tanah Sukamiskin sudah tidak digunakan lagi sebagai sel tahanan dan kini sudah beralih fungsi menjadi gudang penyimpanan.

8. Gedung Lawang Sewu Semarang

Gedung Lawang Sewu sangat terkenal keangkerannya. Gedung ini terletak di Kota Semarang dan dulunya merupakan kantor dari Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij atau NIS. Gedung ini dibangun pada tahun 1904 dan selesei di tahun1907. Gedung ini berlokasi di Bundran Tugu Muda yang dulunya disebut sebagai Wihelmina Plein.

semarang267
Gedung Lawang Sewu [ Image Source ]
Pada masa penjajahan Jepang, ruangan bawah tanah gedung ini dirubah menjadi penjara bawah tanah atau dikenal sebagai Penjara Jongkok. Hal ini dikarenakan penjara ini memiliki luas bangunan yang sempit dengan atap yang rendah. Dulunya penjara ini dijadikan sebagai tempat eksekusi para pemuda yang melakukan perlawanan terhadap Jepang. Jasad-jasad mereka kemudian dibuang ke kali yang terletak di sebelah gedung ini.

Nah, itu tadi 8 penjara yang paling mengerikan di Indonesia. Penjajah Belanda dan Jepang dengan kejamnya pernah mengurung dan membunuh banyak pejuang di dalam penjara-penjara bawah tanah tersebut. Meski tak dikenal namanya, pejuang-pejuang itu layak untuk mendapatkan lantunan do’a dari kita semua, terutama generasi penerus bangsa Indonesia.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA