4 Alasan Kenapa di Indonesia Nggak Butuh Trotoar, Zebra Cross, Apalagi Jembatan Penyeberangan

oleh Tetalogi
11:00 AM on Sep 8, 2015

Di Indonesia, memang sudah banyak jumlah orang yang memiliki kendaraan sendiri baik itu mobil ataupun motor. Meski begitu, jumlah pejalan kaki juga masih cukup banyak. Coba saja lihat di trotoar-trotoar pejalan kaki, atau di jalan raya, masih banyak kok orang-orang yang berjalan kaki.

Pemerintah setempat cukup baik hati dengan membangun trotoar, zebra cross, serta jembatan penyeberangan untuk melindungi pejalan kaki. Tapi, apa mereka membutuhkan fasilitas-fasilitas ini? Nggak. Inilah alasannya.

Baca Juga
Bukan Tanpa Tujuan, Ini Loh Alasan Kenapa Teh Itu Baiknya Dipetik di Pagi Hari
Mirisnya Tata Krama Murid Sekarang, Guru Mendidik Sepenuh Hati Malah Dibuat Candaan

1. Pejalan Kaki Nyeberang di Manapun Mereka Mau

Pejalan kaki itu adalah makhluk yang selalu terburu-buru. Sepertinya mereka memiliki kesibukan super padat sehingga nggak ada waktu untuk sekedar melangkahkan kakinya beberapa langkah lagi ke zebra cross, apalagi ke jembatan penyeberangan.

[Image Source]
Setiap lahan adalah jalan mereka [Image Source]
Karena setiap langkah itu berarti, pejalan kaki yang seperti ini akhirnya menyeberang di manapun mereka bisa. Kalau memang sudah di seberang tempat tujuan, ya langsung nyeberang saja. Ngapain nambah jalan beberapa langkah buat ke zebra cross.

2. Trotoar Itu Jalan Tambahan Untuk Motor, Tempat Pot Super Gede, Atau Tempat Berjajar Tiang-tiang

Kabarnya, trotoar itu adalah lahan untuk pejalan kaki. Tapi nggak usah. Nggak perlu, pejalan kaki bisa berjalan di manapun mereka mau. Kalau perlu juga jalan di pembatas jalan yang ada di tengah jalan raya itu.

[Image Source]
Trotoar pun digasak [Image Source]
Lagi pula, trotoar adalah lahan tambahan untuk motor ketika jalanan macet atau saat mau parkir. Kadang, trotoar juga penting sebagai tempat pot-pot gede atau tiang-tiang rambu lalu lintas. Kalau bukan di trotoar, mau ditaruh di mana pot-pot dan tiang ini?

3. Pejalan Kaki Lebih Takut Capek Daripada Ketabrak Motor/Mobil

Jalan kaki itu melelahkan, jadi jangan coba-coba menyuruh pejalan kaki menyeberang jalan di jembatan penyeberangan. Bayangkan, pejalan kaki harus menaiki tangga yang cukup tinggi, naik turun. Bayangkan capeknya!

[Image Source]
Lebih takut capek daripada kecelakaan [Image Source]
Lagi pula, penyeberang jalan nggak takut ketabrak motor ataupun mobil kok. Penyeberang jalan sudah biasa berlari-lari mencari kesempatan untuk nyeberang jalan di antara mobil, bis, dan motor yang melaju dengan kencang. Capek karena jalan kaki itu lebih mengerikan dari cedera karena tertabrak mobil.

4. Pengendara Nggak Ngerti Artinya Zebra Cross

Zebra cross itu nggak dibutuhkan. Pengendara kendaraan itu nggak ngerti artinya garis putih hitam di jalan raya. Itu cuma hiasan bagi mereka, jadi nggak perlu lah membuat rambu-rambu yang nggak dipahami artinya oleh pengendara kendaraan.

Para pengendara kendaraan itu juga termasuk orang super sibuk. Mereka terburu-buru di jalan raya. Nggak ada waktu untuk berhenti sejenak demi memberikan kesempatan bagi pejalan kaki untuk menyeberang.

Tulisan ini tentu bermaksud menyindir pengguna fasilitas umum. Masalahnya, pemerintah setempat sudah menyediakan fasilitas yang sebenarnya cukup memadai, namun justru para pengguna jalan ini yang tidak memanfaatkannya dengan baik.

Pengendara kendaraan menyalahkan pejalan kaki yang asal nyelonong, pejalan kaki menyalahkan pengendara yang nggak mau memberi jalan. Nggak akan ada habisnya jika semua pihak saling menyalahkan. Jadi, mari memperbaiki lalu lintas dimulai dari diri sendiri dengan mulai mengikuti tata tertib lalu lintas.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Artis Cilik Zaman Dulu yang Penampilannya Sekarang Bikin Kita Mangap Gak Percaya Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 7 Wanita Tercantik di Jepang ini Bikin Dengkul Lemes Sempat Jadi Terkenal Secara Instan, Seperti Ini Nasib 4 Artis Dadakan yang Karirnya “Terjun Bebas” Orang-orang yang Dulunya Terkenal Ini Kini Nasibnya Berputar 180 Derajat Pria Menikahi Boneka yang Ceritanya Menuai Kontroversi, Ternyata Kenyataannya Bikin Nyesek Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis 15 Meme FTV Ini Bikin Kamu Nyadar, Bahwa Hidup Nggak Semanis Adegan Film di TV Bukan So Sweet, 10 Foto Prewedding Ini Malah Punya Konsep Kocak Abis, Pasti Ketawa Liatnya Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA