5 Kelakuan Orang Indonesia Ketika Pamer Ibadah Saat Ramadan yang Justru Bikin Pahala Hangus

Akan lebih baik kalau ibadah hanya hurusan diri dan Ilahi saja

oleh Arief Dian
15:00 PM on Jun 5, 2017

Media sosial sepertinya sudah menjadi suatu hal yang penting dalam kehidupan manusia saat ini. Setiap momen yang dilalui, selalu tidak lepas untuk diposting dan diunggah ke dunia maya. Baik anak muda hingga orang tua, kegiatan seperti ini seolah menjadi hal yang biasa di kehidupan sehari-hari. Tujuannya hanya satu, agar orang-orang menyukai atau berkomentar baik akan hal itu.

Saat bulan ramadan tiba, ternyata hal tersebut juga masih sering dilakukan oleh netizen. Sayangnya, update media sosial dilakukan saat beribadah. Padahal yang namanya ibadah, seharusnya tidak ditunjuk-tunjukkan pada khalayak umum atau nantinya bakal berakhir sia-sia. Jadi seperti apa kelakuan pengguna medsos saat pamer aktivitas ibadahnya? Simak ulasan berikut.

Baca Juga
5 Fakta Gahar Pesawat Buatan Anak Bangsa N219 yang Bakal Bikin Negara Tetangga Iri
Deretan 10 Paskibraka Cantik Pembawa Bendera Pusaka Di Upacara Istana Kepresidenan yang juga Pantas Membawa Hatimu

Tipikal selfie dulu sebelum ibadah

Para pengguna media sosial yang satu ini sering sekali ditemukan di media sosial. Dalam ibadah apapun baik itu sholat, tadarus hingga  berdizikir, masih menyempatkan diri untuk selfie. Niatnya sih agar eksis di dunia maya, namun sayang kalau hal itu dilakukan, bakal hilang semua amal-amalnya. Mirisnya hal seperti ini tidak hanya di alami oleh anak muda, orang tua pun sudah mulai kerajingan selfie saat ibadah.

Selfie dulu

Lebih miris lagi, hal seperti ini paling banyak ditemui di kalangan para orang terkenal. Sebagai public figure, mereka bukan mencontohkan hal yang baik, justru perilaku buruk yang dilakukan. Akibatnya, selfie saat ibadah ini menjadi tren pula di masyarakat.

Bedoa di media sosial

Memang yang namanya berdoa itu adalah antara hamba dan Tuhannya saja yang tahu. Namun akhir-akhir ini, semenjak media sosial menjadi populer di masyarakat, muncul lagi tren berdoa di media sosial. Cukup aneh memang, karena seharusnya berdoa dilakukan di tempat ibadah atau dalam keadaan sunyi dan hening, ini malah di status media sosial.

Berdoa di medsos [image source]
Belum lagi, sebaiknya berdoa merupakan rahasia diri dan Tuhan, ini malah di umbar-umbar. Tidak apa-apa jika memang ingin minta bantuan orang lain untuk mendoakan, sayangnya kebanyakan malah hanya ingin penderitaannya diketahui oleh orang lain. Miris memang melihat kelakuan para pengguna media sosial ini.

Foto dulu sebelum berbuka

Sepertinya memang tidak ada yang aneh dengan yang satu ini, namun ternyata beberapa ulama menyarankan agar hal ini dihindari saja. Pasalnya dengan memamerkan menu buka puasa di media sosial dapat memicu perasaan riya’ di hati. Selain itu juga bisa membuat iri orang lain yang berbuka puasa dengan menu seadanya.

Pamer makan [image source]
Bahkan di Arab Saudi, hal ini sangat dilarang keras. Namun justru kebalikannya di Indonesia, perilaku seperti ini makin banyak saja di setiap tahunnya. Mungkin hal itu juga dipengaruhi perilaku para pengguna media sosial yang mulai terbiasa dengan tren memotret makanan.

Ibadah biar ganteng

Terutama saat akan melakukan ibadah sholat, semboyan inilah yang sering terucap di para pengguna media sosial. “Sholat Jumat dulu biar lebih ganteng” atau “Tadarus dulu biar gantengnya tambah”, apapun itu merupakan perilaku yang salah kaprah.

Biar ganteng katanya [image source]
Selain mengandung unsur riya’ karena pamer sedang ibadah, kesimpulan bahwa akan menjadi lebih cakep fisik saat beribadah terkesan agak tidak etis dibuatnya. Kalau mungkin iman dan hatinya sih pasti, namun kalau hanya bentuk fisik, terkesan agak bagaimana gitu. Sayangnya sampai saat ini, hal serupa masih sering viral di dunia maya.

Ujug-ujug pakai hijab

Menjelang bulan puasa tiba, banyak para kaum perempuan yang dengan tiba-tiba mengubah penampilannya dengan menutup aurat. Itu memang hal sangat bagus, namun yang patut disayangkan adalah keadaan seperti itu kebanyakan tidak bertahan lama.

Hanya edisi Ramdhan [image source]
Ya, memang hal yang disayangkan ketika perempuan sudah mulai berhijab saat ramadan, namun melepas hijabnya ketika bulan puasa usai. Bakal lebih baik kalau kebiasaan berhijab ini bisa diteruskan bahkan setelah ramadan telah usai. Namun mau bagaimana lagi, pasalnya beberapa perempuan tersebut berhijab karena sedang momen bulan suci. Satu hal yang dapat kita lakukan adalah berdoa agar perempuan yang berhijab saat ramadan itu dapat hidayah dan istiqomah menjalankannya.

Ya, memang seperti itulah kelakuan yang sebaiknya tidak ditiru para pengguna media sosial. Yang namanya ibadah bakal lebih baik dirahasiakan, ketimbang nantinya hanya bakal berakhir sia-sia. Memang seharusnya perkembangan teknologi mesti diimbangi pula dengan ilmu agama yang kuat.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
BERITA LAINNYA
BERITA PILIHAN
Seperti Ini Nasib Para Pemain Film Esek-Esek Setelah Pensiun, Dijamin Kaget Kamu Lihatnya 25 Foto Selfie Fail Abis yang Bikin Kamu Ketawa Ngakak Sampe Perut Mules 15 Potret Nona Berlian, Pemeran Ronaldowati yang Kini Cantiknya Tak Kalah dari Gadis Korea Tak Hanya Fenomena Gancet, Ternyata ‘Cupang’ Juga Bisa Membuat Orang Meninggal 7 Fakta Tentang Dunia Esek-Esek Jepang yang Bakal Membuatmu Tercengang Kabar Terbaru Dicky Haryadi, Kontestan AFI 1 yang Dulu Pernah Bikin Para Cewek Meleleh Ternyata Segini Gaji Pemain Film "Dewasa", Penderitaan Tidak Sebanding dengan Penghasilan Cantik dan Soleha, Putri Sulung Almarhum Uje ini Bikin Cowok Rela Ngantri Jadi Imamnya 5 Bercandaan Presiden Soekarno yang Lebih Kocak Dari Stand Up Comedy Wanita Ini Bikin Geger Gara-Gara Mengaku Sebagai Nabi Terakhir dan Punya Kitabnya Sendiri
BERITA TERKAIT
BACA JUGA