4 Larangan Jadi Orang Miskin di Indonesia

oleh Tetalogi
15:30 PM on Sep 18, 2015

Jadi orang miskin itu ternyata eksklusif, lho. Meski susah, ternyata yang menjadi miskin itu tambah banyak. Apa nggak keren itu namanya? Karena biasanya kan kalau lagi tren, pasti pengikutnya tambah banyak. Nah, jangan-jangan jadi miskin juga lagi tren?

Jangan dikira jadi orang miskin itu repot. Nggak sama sekali, kok. Malah dengan miskin kita jadi nggak perlu ngeluarin banyak orang karena ada beberapa hal tertentu yang kita nggak boleh melakukannya. Berikut ini, misalnya.

Baca Juga
5 Sepeda Balap Termahal di Dunia yang Harganya Bisa Bikin Kamu Miskin dalam Sekejap
Inilah 4 Negara yang Dulunya Kaya Raya namun Sekarang Terluntah Akibat Korupsi

1. Dilarang Liburan

Hari libur ya sudah, di rumah saja duduk diam. Baca koran atau cari hiburan yang perlu keluar biaya. Ada teman atau tetangga yang liburan ke tempat wisata, luar kota, atau bahkan ke luar negeri? Ada artis kemana-mana naik mobil atau jet pribadi? Ya sudah, biarkan saja dan jangan ikut gatel pengen liburan.

[Image Source]
Hari libur bagi orang miskin ya artinya duduk diam di rumah saja [Image Source]
Orang miskin itu dilarang liburan yang aneh-aneh seperti itu. Percuma juga mau liburan ala-ala mereka yang punya banyak duit. Kok pakai acara liburan segala, mending cari uang buat makan esok hari. Atau bayar listrik dari pada waktu malam hari harus tidur gelap-gelapan karena belum bayar.

2. Dilarang Punya Anak Banyak

Kata siapa banyak anak banyak rezeki? Kalau sedang miskin, jangan sekali-kali punya banyak anak. Yang boleh punya banyak anak itu cuma mereka yang punya duit banyak. Kok mau punya banyak anak, cari makan buat diri sendiri kadang susah. Bagaimana mau ngasi makan banyak anak?

[Image Source]
Banyak anak belum tentu banyak rejeki [Image Source]
Punya banyak anak itu nggak cuma mikir soal bagaimana memberi makan, tapi juga harus dipikir bagaimana dengan pakaian mereka sehari-hari. Kebutuhan sehari-hari anak kecil juga tidak sedikit, mereka butuh popok, susu, dan seiring dengan ia yang semakin besar, maka anak tersebut suatu saat juga butuh sekolah. Oh, lupa, sekolah juga dilarang bagi orang miskin.

3. Dilarang Sekolah

Lanjut dari poin sebelumnya, orang miskin juga dilarang sekolah. Sekolah itu perlu keluar biaya yang banyak. Ada uang SPP, uang gedung, beli buku paket, beli LKS, belum lagi biaya angkot kalau sekolahnya jauh atau kalau si anak minta uang jajan. Nah kan?

[Image Source]
Karena sekolah mahal, akibatnya anak-anak ikut bekerja [Image Source]
Ya sudah lah, anak-anak nggak usah sekolah dan ribut mikirin pelajaran. Di rumah saja, bantu ayah dan ibunya kerja cari uang untuk makan sehari-hari. Percuma juga berangkat sekolah, nanti juga dapat masalah gara-gara kurang uang untuk urusan pendidikan.

4. Dilarang Sakit

Nggak ada yang mau sakit, tapi setidaknya kalau orang kaya yang sakit, bisa lebih cepet sembuh dan dapat pelayanan yang lebih keren. Bisa milih ruangan ber-AC yang sudah dilengkapi televisi. Ada kamar mandi yang tidak perlu campur dengan orang lain, kadang juga ada tempat tidur tambahan buat anggota keluarga yang menunggu pasien. Ya kalaupun sakit masih lebih enak lah.

[Image Source]
Jangan sampai sakit kalau miskin [Image Source]
Kalau orang miskin? Wah, jangan harap. Orang miskin itu dilarang sakit. Coba saja lihat berita tentang pasien BPJS, masih ada kok pasien miskin dengan BPJS yang akhirnya nggak mendapatkan perawatan maksimal. Masih ingat kabar tentang seorang kakek yang diturunkan dari ambulan juga kan? Nah, jadi orang miskin ya jangan sampai sakit.

Nah, begitulah jadi orang miskin di Indonesia. Gampang kan? Nggak keluar banyak uang, bisa fokus bekerja buat cari makan sehari-hari. Tapi ya itu semua adalah gambaran ironi menjadi orang miskin di negara ini.

Ya begitulah jadi orang miskin di Indonesia. Kita tahu nggak ada yang mau menjadi orang miskin. Tapi menyelesaikan masalah seperti ini juga cukup kompleks. Antara pemerintah yang harus tanggap, namun penduduknya juga harus mau kerja sama untuk mengentaskan kemiskinan. Yah, semoga saja suatu saat nanti tidak perlu lagi ada orang yang dilarang liburan, dilarang sekolah, atau dilarang sakit. Entah kapan, tapi ya semoga saja secepatnya.

Next
BERITA TERKAIT
BACA JUGA