Maraknya Fenomena Orang Dewasa Nangis Gulung-Gulung di Tengah Keramaian

oleh Tetalogi
07:00 AM on Aug 22, 2015

Biasanya sih kalau sedang berada di tempat umum, yang paling sering ditemui menangis sampai gulung-gulung itu anak kecil. Entah karena tidak dibelikan kue atau mainan, terkadang bisa juga karena sudah terlalu capek jalan-jalan. Eh, tapi kalau kamu beruntung (atau sial ya?) kamu akan bertemu dengan orang-orang dewasa yang sedang tantrum alias ngambek dan marah-marah yang biasanya diikuti dengan cara gulung-gulung, atau juga menghentak-hentakkan kaki layaknya anak kecil yang sedang marah.

Beberapa waktu terakhir ini, sering ada berita tentang orang dewasa yang ngambek di keramaian. Ada yang telentang di tengah jalan, gulung-gulung di toko perhiasan, atau menghentak-hentakkan kaki di pelabuhan. Pokoknya selalu ada tempat untuk protes dan ngambek di tempat umum.

Baca Juga
Lolicon, Sindrom Ketertarikan Pada Gadis di Bawah Umur yang Ternyata ‘Berbeda’ dengan Pedophilia
Matoa, Buah Langka Asal Papua yang Super Lezat dan Harganya Bikin Dompet Meringis

Beberapa waktu lalu, seorang wanita marah dan nangis gulung-gulung gara-gara diputus lewat chat. Menurutnya ia sudah menjalin hubungan selama 26 tahun, meski menurut identitasnya ia masih berusia 24 tahun. Sepertinya kalau yang ini sih kita nggak perlu bingung kenapa ia mengekspresikan rasa sedihnya dengan gulung-gulung di keramaian.

Orang-orang yang berusaha menolongnya tidak ia hiraukan [Image Source]
Gulung-gulung di tengah jalan gara-gara putus [Image Source]
Ada juga seorang ayah yang mengamuk di toko perhiasan gara-gara anaknya dilamar seorang pria Jepang. Ini lebih aneh lagi, yang melamar si pria Jepang kok marahnya ke toko perhiasan. Di berita yang lain, seorang wanita berusia 20 tahun telentang di tengah jalan gara-gara ayahnya tidak membelikannya smartphone yang mahal. Sudah dewasa kok nggak mau kerja sendiri dan beli smartphone sendiri.

Melihat beberapa fenomena ini, tentu membuat kita berpikir, kenapa sih orang-orang dewasa ini sampai gulung-gulung di tengah jalan? Atau jangan-jangan kamu juga sering marah sampai gulung-gulung? Nah, ternyata ada beberapa penjelasan yang memunculkan perilaku seperti ini, lho. Jadi, tantrum orang dewasa seperti ini tidak jauh berbeda dengan tantrum yang dilakukan anak-anak.

Sama seperti tantrum pada anak-anak, tantrum yang dilakukan orang dewasa sebenarnya juga berhubungan dengan masalah mengontrol emosi. Merasa marah atau sedih adalah hal yang wajar, namun sebagai orang dewasa, mengontrol emosi adalah hal yang penting.

Telentang di tengah jalan karena tidak dibelikan smartphone [Image Source]
Telentang di tengah jalan karena tidak dibelikan smartphone [Image Source]
Perilaku seperti ini biasanya muncul karena pasangan atau orang tua mereka membiarkan kebiasaan seperti ini baik secara disengaja atau tidak. Orang yang selalu melepaskan tantrum seperti ini merasa ia bisa dan boleh melepaskan tantrum dan merasa orang lain menoleransi perilaku seperti ini. Mereka merasa peraturan atau urusan orang lain tidak ada hubungannya dengan dengan dirinya. Padahal bagi orang lain, sikap seperti ini justru bisa sangat menyebalkan.

Saat anggota keluargamu ada yang sedang melepaskan tantrum, sebaiknya menyingkir terlebih dahulu agar ia tenang. Saat sudah tenang, barulah ajak dia bicara dan katakan bahwa perilaku seperti ini tidak bisa ditoleransi. Katakan dengan tegas, tapi tetap tenang. Jangan ikutan membentak dengan nada tinggi, karena hal ini justru membuatnya emosi kembali.

Nah, dengan penjelasan tersebut, kamu bisa mengenali apa sih yang bikin seseorang marah sampai guling-guling, menghentak-hentakkan kaki, atau teriak-teriak. Jadi, jangan langsung menuduh orang yang lagi tantrum sebagai PMS ya. Jangan-jangan kamu atau orang di sekitarmu sendiri yang menimbulkan sikap seperti ini?

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
BERITA LAINNYA
BERITA PILIHAN
BERITA TERKAIT
BACA JUGA