Hal-Hal Paling Ngangenin Dari Rental PS yang Pernah Dialamin Sama Anak Generasi 90-an

Masih beredar anggapan keliru di kalangan orang tua bahwa bermain game dapat mendegradasi intelegensi anak-anak. Padahal kan… bisa jadi.

oleh Faisal Bosnia Ahmad
10:00 AM on Mar 24, 2017

Rental PlayStation. Ah, ketika mendengar tempat itu pasti muncul sekelebat memori indah dan tak akan terlupakan yang pernah kita alamin di sana. Sebagai pemuda tanggung yang lahir di tahun 90-an, rental PS emang udah melekat sama identitas kita.

Itu wajar. Zaman dulu smartphone canggih murah-meriah belum ada. Warnet? Sejam harganya bisa nyampe 5000 perak. Maka, rental PS lah yang menjadi sarana hiburan sekaligus tempat pelarian kita dari berbagai pelik dan polemik kehidupan yang tengah menerpa (maklum, dulu belum ada istilah update status kalo lagi galau). Nah, di bawah ini ada hal-hal yang mungkin aja ngangenin mungkin juga ngeselin buat kamu anak rental PS sejati, mau tahu apa aja? Yuk simak sama-sama!

Baca Juga
Lolicon, Sindrom Ketertarikan Pada Gadis di Bawah Umur yang Ternyata ‘Berbeda’ dengan Pedophilia
Matoa, Buah Langka Asal Papua yang Super Lezat dan Harganya Bikin Dompet Meringis

Minta bantuan temen buat nyelesein stage atau boss yang susah

Ilustrasi rental PS. [Image Source].
Namanya gamer juga manusia biasa kan. Pada dasarnya, kita merupakan entitas lemah yang memang perlu uluran tangan dari gamer lain ketika tengah menghadapi kesulitan.

Nah, situasi sulit yang dimaksud adalah ketika kita sedang menyelesaikan stage atau bos yang susah buat dikalahin. Kalau sudah begitu, daripada kitanya keburu bertelur di stage tersebut, mendingan kita minta bantuan temen atau si abang rental buat coba bantu nyelesein.

Nyetel timer “independen”

Wuihh ada gamer cewe bro! [Image Source].
Hayoo, ngaku siapa aja di antara kamu yang sering melakukan hal biadab seperti ini? Biasanya hal ini baru bisa dilakukan apabila timer bisa diatur lewat tombol yang tersemat di tv (tak hanya lewat remote).

Tapi hal kayak gini gak sembarang bisa dilakuin. Syaratnya kamu harus pastiin kalau timer bisa diatur lewat TV, liat kiri-kanan aman atau enggak, kalau ruangan lagi kosong (gak semua abang rental ngawasin terus di ruangan) baru deh lancarkan modus operandi. Ingat, cukup lebihkan 10 hingga 15 menit saja, kalau lebih dari itu, si abang bisa curiga.

Karena “trik” ini cukup populer, banyak yang ikut-ikutan dan kebablasan sampe ketahuan si abang rental. Akhirnya, tombol yang ada di TV ditutup lakban ama mereka. Kalau sudah begini bagaimana? Gampang, cari aja tukang rental PS yang laen buat melancarkan aksi. Ya Allah ampunilah dosa-dosa hamba di masa lalu…

Penonton abadi

Namun, semua berubah ketika bocah menyerang. [Image Source].
Penonton abadi di sini biasanya bocah yang masih SD atau TK. Mereka dateng cuma buat liatin yang lagi maen. Mereka sebenernya emang pengen maen juga. Tapi orang tuanya gak ngasih duit. Sekalinya maen, paling cuma setengah jam. Itu juga hasil malak anak laen. Kasian emang, tapi ngeselin. Orang laen jadi ngira kalau kita lagi ngasuh adek, padahal kan …. Kadang-kadang iya sih.

Satu Memory Card untuk semua

Ilustrasi rental PS. [Image Source].
Zaman sekarang memory card PS 1 berapaan sih? Sepuluh ribu perak juga dapet kan ya. Kalau zaman dulu memory card itu mahal banget. Harganya puluhan ribu baru dapet. Apalagi kalau MC PS 2, bisa tembus seratus ribu. Solusinya? Numpang kuota save di rental.

Nah, karena si abang rental juga kebetulan gak banyak modal (TV ama PSnya aja kredit), didapatlah satu MC untuk semua bocah-bocah yang datang ke tempat rentalnya. Mengingat terbatasnya kuota MC yang ada, jelas saja komoditi ini jadi rebutan.

Makanya, jangan heran dan pura-pura kaget kalau data saving game yang udah atau nyaris kamu tamatin tiba-tiba ilang atau diganti sama data saving anak yang laen. Kalau udah kayak gitu, kebayang kan keselnya kayak gimana? Sebel, sbl, ZBL!

Sebel itu ketika udah nunggu lama, eh yang lagi maen malah nambah

Ilustrasi rental PS. [Image Source].
Selain memory card, ternyata kepekaan juga jadi barang mewah saat itu. Gimana enggak, pas kita udah cape-cape nungguin buat maen, eh tuh anak yang lagi maen minta nambah ma si abang rental. Masih mending kalo cuma setengah jam, lah kalau sejam atau dua jam? Sialan kan?

Mana kita ngebet banget buat namatin Master di Winning Eleven atau pengen ketawa-ketiwi seru-seruan maen Bishi-Bashi. Kalau udah kayak gitu, kita hanya bisa pasrah kembali menunggu atau melengos pulang menerima kekalahan. Hiks.. hiks..

Pinjem buku cheat atau walkthrough

Buku-buku Walkthrough. [Image Source].
Jangankan Youtube, internet aja susah kalau dulu mah. Ga kayak zaman sekarang, kalau kamu lagi terjebak atau tersendat di suatu level, tinggal buka youtube dan masukkan kata kunci game yang sedang kamu mainkan. Taraaa! Keluar deh video gamer lain yang nunjukkin “tutorial” cara nyelesein level tersebut.

Dulu, satu-satunya cara buat namatin game favorit kita ya secara otodidak ampe botak atau minta bantuan teman kayak poin di atas. Kalau memang ada cheat atau kode yang ingin kamu masukkan supaya permainan lebih berwarna, jalan pintasnya mungkin pake game shark. Itu juga kalau tukang rentalnya punya.

Nah, buku cheat dan buku walkthrough suatu game jadi barang penting kala itu. Misalkan yang paling populer adalah walkthrough game Harvest Moon. Kalau kamu kebetulan punya, siap-siap aja jadi rebutan dipinjem temen kala itu.

Yakin deh pasti ada temen kalian yang saking rajinnya, sampe punya buku tulis khusus cheat-cheat game yang ada. Cheatnya gak jauh dari game GTA San Andreas, atau CTR, atau Megaman, kayak gitu lah. Masih inget KMZWAY87AA cheat buat game apa?

Tanggung dan Korupsi waktu

Ilustrasi rental PS. [Image Source].
Hampir sama seperti poin di atas, tapi cara yang satu ini legal kok. Tapi, tetep aja sebagian besar anak rental melakukannya secara biadab. Singkatnya, ketika timer sudah menunjukkan indikator waktu di layar, biasanya 5 menit atau 1 menit, kita boleh minta ke abang rental buat nyelesein satu game itu. Biasanya game yang paling sering dipake alibi adalah Winning Eleven.

Masalah (atau kecerdikan) timbul di sini. Kita sebagai anak rental sejati biasanya gak rela kalau Cuma namatin satu pertandingan aja atau waktu main PS berakhir begitu aja (mana uang SPP ama duit celengan udah abis lagi). Sehingga, ketika timer udah muncul di layar, kita buru-buru kembali ke menu awal.

Kemudian, waktu pertandingan yang biasanya hanya 10 menit kita bikin lama menjadi 15 hingga 20 menit. Jadi kita bisa maen lebih lama lagi. Dosa memang, tapi lebih berdosa lagi abang-abang yang udah gede yang kadang bisa nyampe 30 menit korupsi waktunya. Jahanam, kan?

Disamperin emak

Bocah-bocah calon disamperin emak. [Image Source].
Hal paling ngeselin udah. Bayangin aja, kamu lagi asyik-asyiknya maen ma temen-temen tiba-tiba emak kamu dateng buat ngejemput. Biasanya karena udah mau maghrib atau mau sekolah agama.

Lah, kalo ngejemput secara harfiah sih gak masalah. Ini mah mereka ngejemput PLUS ngejewer atau ngomelin kita. Bayangin kalau tuh kejadian pas rental lagi penuh, kan malu setengah mampus jadinya. Tapi tetep, sebagai anak rental sejati, hal itu gak bakal menyurutkan kita untuk kembali ke tempat yang sama. Wajar bro, namanya anak-anak belum punya urat malu.

Sebetulnya, zaman sekarang rental PS masih ada kok dan semakin menjamur pula. Namun, sensasi dan pengalaman yang dirasakan ketika rental masih menyewakan PS 1 dan PS 2 jelas sudah sangat jauh berbeda. Maka dari itu, beruntunglah kalian wahai bocah-bocah generasi 90-an.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
BERITA LAINNYA
BERITA PILIHAN
Seperti Ini Nasib Para Pemain Film Esek-Esek Setelah Pensiun, Dijamin Kaget Kamu Lihatnya 25 Foto Selfie Fail Abis yang Bikin Kamu Ketawa Ngakak Sampe Perut Mules 15 Potret Nona Berlian, Pemeran Ronaldowati yang Kini Cantiknya Tak Kalah dari Gadis Korea Tak Hanya Fenomena Gancet, Ternyata ‘Cupang’ Juga Bisa Membuat Orang Meninggal 7 Fakta Tentang Dunia Esek-Esek Jepang yang Bakal Membuatmu Tercengang Kabar Terbaru Dicky Haryadi, Kontestan AFI 1 yang Dulu Pernah Bikin Para Cewek Meleleh Ternyata Segini Gaji Pemain Film "Dewasa", Penderitaan Tidak Sebanding dengan Penghasilan Cantik dan Soleha, Putri Sulung Almarhum Uje ini Bikin Cowok Rela Ngantri Jadi Imamnya 5 Bercandaan Presiden Soekarno yang Lebih Kocak Dari Stand Up Comedy Wanita Ini Bikin Geger Gara-Gara Mengaku Sebagai Nabi Terakhir dan Punya Kitabnya Sendiri
BERITA TERKAIT
BACA JUGA