5 Perbedaan Nasib Petani Indonesia Dengan Negara Maju

oleh titi
14:30 PM on Apr 10, 2015

Nasib Petani Indonesia boleh dibilang tidak berbanding lurus dengan hasil tani mereka. Indonesia merupakan Negara yang mendapat julukan Negara Agraris. Julukan ini mengacu pada kenyataan bahwa lahan pertanian Indonesia sendiri sangat luas, dengan sebagian besar mata pencaharian penduduk kita sebagai petani. Bahkan hampir semua orang di negeri ini memakan nasi.

Baca Juga : Makanan Bahaya Yang Sering Dikonsumsi Orang Indonesia

Baca Juga
Fakta Silat Marunda, Warisan Maut Si Pitung yang Bikin VOC Terkencing-kencing Tak Berdaya
Blunder! 9 Pejabat Ini Pernah Salah Ucap Ketika Sedang Menyampaikan Pidato Penting

Meskipun negara kita merupakan penghasil beras peringkat 3 di dunia menurut Farm and Ranch Guide mengalahkan Thailand dan Vietnam, tapi kenapa nasib petani di indonesia masih sungguh ironis? Berikut 5 perbedaan petani di Indonesia dengan petani di negara maju.

1. Pendidikan

Petani di Indonesia dengan petani di Jepang sangat berbeda. Dari segi pendidikan petani di Indonesia tak jarang mereka hanya lulus di pendidikan sekolah dasar, bahkan ada yang sama sekali tak berpendidikan hingga kebanyakan mereka sekedar menjadi buruh tani.

Pendidikan (c) asiaexplorers
Pendidikan (c) asiaexplorers

Namun berbeda petani di negara Jepang. Pemeritah Jepang fokus untuk mengembangkan petaninya dari skill dan penghasilan, sehingga negara Jepang mempunyai standard pendidikan dalam keahlian bertani.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA