Seperti Ini Kehidupan Miris Parah Buruh Qatar yang Jadi ‘Tumbal’ Pembangunan Stadion Piala Dunia

alih-alih kemakmuran yang ada malah kemlaratan

oleh Arief Dian
10:00 AM on Sep 3, 2017

Bagi sebuah negara menjadi ajang olah raga merupakan sebuah kehormatan besar. Ya, dengan datangnya para kontingen yang berasal dari luar negeri dapat menarik minat orang asing yang ingin berkunjung ke negaranya. Selain itu juga bisa membuktikan kalau negara itu rupanya juga punya pamor di mata dunia.

Namun di balik semua itu, rupanya kadang ada cerita miris yang mengikuti. Ya, sempat heboh beberapa waktu yang lalu mengenai nasib miris para migran yang dikirim ke Qatar untuk dijadikan buruh stadion piala dunia. Alih-alih kemakmuran, yang ada malah perlakukan yang tidak manusiawi.  Berikut adalah nasib miris para buruh itu.

Baca Juga
Mulai Bentuk Pocong Hingga Kuyang, Inilah 4 Fakta Bantal Guling Model Hantu yang Viral di Thailand
Fenomena Harga Tiket Wisata yang Harganya Jadi Berkali-kali Lipat untuk Wisatawan Asing, Pantaskah?

Banyak buruh yang diangkut hanya di iming-imingi janji palsu

Bisa dibilang janji manis yang pernah dilontarkan Qatar pada setiap pekerja buruh yang datang ke negaranya hanya sebuah kebohongan semata. Alih-alih mendapatkan kekayaan dan kemakmuran seperti yang dijanjikan, para buruh ini malah diperlakukan dengan tidak karuan.

janji palsu [image source]
Ya, sebuah sistem bernama kefala yang membuat para buruh ini jadi sangat terlantar. Bayangkan saja, mereka hanya di bayar Rp 20 ribu setiap jamnya untuk melakukan pekerjaan berat. Dunia mungkin memang telah melakukan protes, namun sayang keadaannya sama saja. Lagi-lagi nasib para buruh yang sudah terlanjut ke Qatar ini ada di tangan para majikannya.

Sebuah neraka dunia yang berkedok surga

Sebagai seorang pekerja yang sengaja didatangkan dari luar negeri, rupanya kehidupan yang mereka jalani di sana tak ubahnya seperti sebuah neraka. Ya, bayangkan, para migran ini setiap harinya harus bekerja tidak tahu waktu.

Hanya Kebohongan [image source]
Selain itu penjagaan yang ada di sana rupanya tidak karuan ketatnya, bisa dibilang sudah mirip dengan sebuah penjara. Ya, mereka harus tetap mengalami penderitaan seperti itu hingga stadion berhasil dibangun. Jangan harap bisa lari, di negara orang, mau kemana mereka meminta bantuan. Bukan hal yang aneh kalau banyak yang terserang penyakit dan bahkan harus meregang nyawanya.

Tempat tinggal tidak lebih dari sebuah jeruji penjara

Pernah berkunjung ke penjara? Atau mungkin melihatnya di film-film hollywood? Ya, rupanya keadaan para buruh ini sudah sangat mirip dengan sebuah gambaran penjara. Alih-alih dapat fasilitas, yang ada malah mereka ditelantarkan layaknya para tahanan. Tanpa jendela dan kamar yang sempit, di sanalah para migran ini harus menghabiskan malam mereka.

Tempat tinggal miris [image source]
Belum lagi keadaan kamar yang berdesak-desakan sangat tidak layak disebut sebuah hunian. Bayangkan sendiri, dalam satu ruangan harus diisi sampai empat hingga enam orang. Jadi bukan hal yang aneh kalau kondisi mereka seperti tidak terawat sama sekali. Sudah banyak pihak yang mencoba menolong mereka namun sayang sampai sekarang masih seperti itu pemandangannya.

Sudah ada lebih dari seribu nyawa yang melayang

Asal kalian tahu faktanya, berdasarkan perhitungan dari ITUC, sebuah konfederasi perdagangan internasional sudah ada seribu orang yang meninggal sejak Qatar sedang semangat-semangatnya membangun stadion piala dunia hingga 2015. Mungkin saja jumlahnya bertambah setiap tahunnya.

Banyak menderita [image source]
Lagi-lagi karena alasan yang sama, sistem kafala yang membuat para majikannya dapat harga murah dan para buruh menderita. Alhasil dari data ITUC pula hampir sekitar dua ribuan masuk ke rumah sakit tiap harinya. Ya, bisa dibayangkan sendiri dari ribuan orang tersebut pastinya kebanyakan dari pasien tersebut adalah para buruh migran pembangunan stadion.

Kalau seperti ini jadi bingung siapa yang harus disalahkan. Sudah banyak yang melakukan protes, namun masih saja terjadi hal serupa. Ini pelajaran buat Indonesia ke depannya tidak hanya mengedepankan pamor negara tapi juga nasib para pekerjanya.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
Seperti Ini Nasib Para Pemain Film Esek-Esek Setelah Pensiun, Dijamin Kaget Kamu Lihatnya 25 Foto Selfie Fail Abis yang Bikin Kamu Ketawa Ngakak Sampe Perut Mules Inilah Mongrel Mob, Gangster Selandia Baru yang Namanya Mulai Jadi Pembicaraan di Dunia 5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu Miris! Bukan Kebahagiaan, Pengantin Ini Malah Dibuat Malu oleh Wedding Organizer Kisah John Kei, Preman Gahar Sang 'Godfather of Jakarta' yang Kini Menempuh Jalan Kebenaran Kocak, Obrolan Orang Mesum PDKT Ngajak Chatting Endingnya Malah Bikin Ngakak Ternyata Segini Gaji Pemain Film "Dewasa", Penderitaan Tidak Sebanding dengan Penghasilan
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA