Inilah Masalembo, Wilayah Misterius Segitiga Bermudanya Indonesia

oleh Tetalogi
07:00 AM on Dec 29, 2015

Kebanyakan orang tentu sudah pernah dengar misteri seputar Segitiga Bermuda. Berbagai spekulasi yang berusaha menjelaskan fenomena rusak atau hilangnya pesawat dan kapal di wilayah tersebut bermunculan. Namun hingga kini misterinya belum juga terpecahkan.

Misteri semacam itu ternyata tidak hanya ada di kawasan Segitiga Bermuda. Di Indonesia, terdapat pula wilayah yang sama misteriusnya dengan Segitiga Bermuda, yaitu perairan Masalembo.

Baca Juga
Dinobatkan Jadi Atlet Tercantik dan Terseksi SEA Games 2017, Ini Lho Pesona Lindswell Kwok Yang Bikin Indonesia Bangga
Inilah 4 Bukti Kalau Pengguna Medsos yang Ada di Indonesia Polosnya Bukan Main

1. Segitiga Bermudanya Indonesia

Segitiga Masalembo adalah sebuah garis khayal yang menghubungkan antara Pulau Bawean, Kota Majene, dan Kepulauan Tengah yang berada di Laut Jawa dan termasuk wilayah perairan Masalembo.

Garis khayal Segitiga Masalembo
Garis khayal Segitiga Masalembo

Kepulauan Masalembo sendiri sebenarnya terdiri dari tiga pulau kecil yang berpenduduk kurang lebih seribu hingga tiga ribu jiwa. Kepulauan ini masih termasuk dalam wilayah kecamatan Masalembo, Kabupaten Sumenep.

2. Berbagai Kecelakaan dan Tragedi di Perairan Masalembo

Pada 27 Januari 1981 silam, pernah terjadi sebuah tragedi mengenaskan yaitu tenggelamnya KMP Tampomas II. Perahu tersebut terbakar sebelum akhirnya tenggelam dan menelan ratusan nyawa. Hari itu menjadi sejarah hitam maritim Indonesia.

Detik-detik tenggelamnya Tampomas II [Image Source]
Detik-detik tenggelamnya Tampomas II [Image Source]
Beberapa tahun kemudian, berbagai kecelakaan juga terjadi di wilayah perairan tersebut. Seperti kapal Senopati Nusantara yang tenggelam pada 29 Desember 2006, hilangnya pesawat Adam Air pada 1 Januari 2007, tenggelamnya KM Mutiara Indah pada 19 Juli 2007, KM Fajar Mas pada 27 Juli 2007, KM Sumber Awal pada 16 Agustus 2007, dan KM Teratai Prima pada 11 Januari 2009. Rentetan kecelakaan ini tentu akhirnya menjadi misteri tersendiri.

3. Mitos Seputar Masalembo

Banyak mitos yang berkembang di seputar wilayah Masalembo, salah satunya adalah bahwa konon wilayah perairan tersebut adalah kerajaannya para makhluk halus. Kabarnya mereka yang melewati daerah tersebut harus memberi salam dan sesaji atau tumbal agar tidak menjadi korban kecelakaan nahas. Bahkan menurut beberapa orang yang berhasil melewati laut tersebut dengan selamat mengatakan bahwa mereka melihat penampakan aneh dan misterius seperti burung besar, ular laut raksasa, naga, dan sejenisnya.

Ilustrasi misteri laut [Image Source]
Ilustrasi misteri laut [Image Source]
Mitos lain menyebutkan bahwa jika terlihat gelombang dengan garis putih, maka jangan pernah menerjangnya. Konon kabarnya garis tersebut adalah lintasan sakral dari daerah Ratu Malaka, ibu dari Suku Laut. Jika melihat tanda tersebut, maka nelayan Masalembo tidak akan pergi melaut.

4. Penjelasan Ilmiah

Di setiap misteri yang ada, sebenarnya ada penjelasan ilmiah di baliknya. Sama halnya dengan misteri yang meliputi Masalembo. Kawasan ini memiliki arus sangat kencang yang berasal dari barat dan terus memanjang ke laut Jawa. Selanjutnya, dari selat Makassar terdapat arus utara yang terjadi akibat perbedaan suhu. Dua arus yang berbeda ini kemudian bertemu di Segitiga Masalembo dengan membawa materi lain termasuk sedimen laut. Itulah mengapa musibah yang terjadi antara kurun waktu Desember-Januari atau Juli-Agustus.

Arus laut di perairan Indonesia [Image Source]
Arus laut di perairan Indonesia [Image Source]
Selain itu, kawasan ini diceritakan juga memiliki kantung udara (Air Pocket), yaitu sebuah ruangan berisi udara yang mengalir dengan kecepatan tinggi, sehingga mampu menyedot pesawat, kapal, atau benda lain di sekitarnya. Jika pesawat terbang rendah di wilayah ini, maka pesawat tersebut bisa tiba-tiba tersedot menghantam bumi atau terlontar ke atas.

Tidak hanya di perairan yang konon kabarnya mengandung misteri saja, kecelakaan bisa terjadi di mana saja. Untuk itu, kehati-hatian dan ketelitian selalu harus menjadi faktor utama yang diperhatikan setiap saat. Jangan hanya fokus di daerah yang dianggap rawan saja dan akhirnya menjadi lengah di wilayah lain. Karena kita tidak pernah tahu bahaya seperti apa yang mengancam sewaktu-waktu.

Next
BERITA TERKAIT
BACA JUGA