Metode Jadul Kirim Pesan Ketika Belum Ada Telepon

oleh Tetalogi
13:46 PM on Sep 21, 2015

Kita sekarang sudah tinggal di jaman yang jauh lebih praktis jika dibandingkan dengan ratusan tahun yang lalu. Ada banyak aplikasi yang bisa kita gunakan untuk mengirim pesan ke tempat-tempat yang jauh. Ada SMS, Whatssap, LINE, BBM, dan masih banyak lagi. Kalau mau cepat ya bisa langsung telepon. Praktis ya!

Nah, kalau jaman dulu jangan harap bisa sepraktis itu. Mengirim pesan di jaman dulu cukup merepotkan dan bahkan juga melelahkan. Berikut ini beberapa metode mengirim pesan di jaman dulu ketika belum ada telepon.

Baca Juga
Bukan Tanpa Tujuan, Ini Loh Alasan Kenapa Teh Itu Baiknya Dipetik di Pagi Hari
Mirisnya Tata Krama Murid Sekarang, Guru Mendidik Sepenuh Hati Malah Dibuat Candaan

1. Mengirim Pesan dengan Sinyal Asap dan Gendang

Sebelum tulisan ditemukan, masyarakat sudah menemukan cara untuk mengirimkan pesan jarak jauh. Beberapa suku ada yang menggunakan sinyal asap, sinyal drum, atau sinyal terompet untuk memberitahukan peringatan adanya bahaya, pesan penting, atau untuk mengumpulkan orang di tempat tertentu. Suku asli di Amerika Utara adalah salah satu suku yang menggunakan sinyal asap untuk berkomunikasi jarak jauh. Masing-masing suku memiliki sistem dan pemahaman sinyal mereka yang berbeda-beda. Jadi, biarpun musuh melihat sinyal tersebut, mereka tidak akan mengetahui maksudnya.

Lukisan yang menggambarkan sinyal asap [Image Source]
Lukisan yang menggambarkan sinyal asap [Image Source]
Sementara itu suku di Afrika, Papua Nugini atau daerah tropis di Amerika menggunakan gendang untuk berkomunikasi jarak jauh. Salah satu yang paling terkenal dari drum untuk komunikasi ini adalah yang dilakukan oleh orang-orang di Afrika Barat yang sekarang menjadi Nigeria dan Ghana. Cara berkomunikasi ini muncul dan menyebar hingga Amerika dan Karibia selama perdagangan budak. Hal ini kemudian dilarang karena komunikasi ini digunakan oleh para budak untuk berkomunikasi jarak jauh satu sama lain dengan kode yang tidak dimengerti oleh para majikannya.

2. Maraton Pertama

Bangsa Yunani kuno memanfaatkan seseorang yang khusus sebagai pengatar pesan untuk mengantarkan informasi penting dalam Peperangan Marathon atau Battle of Marathon. Dalam peperangan tersebut, bangsa Yunani berhasil mengalahkan pasukan Persia, namun mereka khawatir musuh yang mundur ke laut akan pergi menuju Athena dan melakukan serangan kembali.

Patung Phidippides [Image Source]
Patung Phidippides [Image Source]
Bangsa Yunani harus mengirimkan pesan ke Athena untuk memberitahu mereka tentang berita kemenangan dan juga peringatan. Untuk itu Phidippides diutus untuk mengirimkan berita tersebut dan ia harus berlari sejauh 40 km agar sampai ke Athena. Phidippides berlari ke Athena selama 3 jam dan berhasil mengirimkan pesan tersebut. Namun ia akhirnya begitu kelelahan hingga akhirnya meninggal dunia.

3. Pengirim Surat di China

Ketika Marco Polo mengunjungi China pada abad ke-13, ia menemukan sistem estafet yang digunakan untuk berkomunikasi jarak jauh. Dalam sistem ini, pengirim surat memberikan suratnya kepada pengirim pesan yang akan mengoperkannya ke pengirim pesan kedua. Dengan naik kuda, para pengirim pesan ini mampu membawa berita hingga sejauh 400 km sehari.

Pengirim surat China zaman dulu [Image Source]
Pengirim surat China zaman dulu [Image Source]
Ada juga pembawa surat yang berlari estafet dengan membawa pesan sejauh 5 km sekali berlari. Para pelari ini memiliki lonceng kecil di pakaiannya untuk memberi tanda pada pelari berikutnya untuk bersiap siap. Pelari pertama akan memberikan surat kepada pelari berikutnya, dan pelari berikutnya membawa suratnya ke orang selanjutnya sampai surat itu tiba di tempat yang dituju.

4. Pengiriman Pesan di Romawi Kuno

Romawi Kuno adalah kerajaan besar dengan wilayah yang begitu luas. Para pemimpin Romawi Kuno memerlukan cara komunikasi yang cepat dan efisien untuk mengirimkan pesan mereka. Untuk itu, bangsa Romawi menggunakan cara yang mirip dengan yang ada di China dan menamakannya cursus publicus.

Tukang Pos Romawi [Image Source]
Tukang Pos Romawi [Image Source]
Cursus publicus yang berarti jasa pelari wilayah mengirimkan pesan dengan sistem estafet sama seperti yang ada di China. Disediakan sebuah rumah istirahat yang terletak 12 kilometer dari masing-masing rumah istirahat. Di sini, para pembawa pesan menukar kuda mereka yang sudah lelah dan naik kuda yang baru. Kuda-kuda yang dipakai selalu dalam kondisi segar dan sehat sehingga pesan selalu dikirimkan dengan cepat.

5. Merpati Pos

Burung merpati digunakan untuk mengirimkan pesan sejak ribuan tahun yang lalu dan bahkan mampu mengirimkan surat lebih cepat dari pada manusia. Sejarah mengirimkan surat lewat merpati pos sudah ada bahkan sejak zaman firaun di Mesir Kuno. Merpati dipercaya sebagai pengirim surat karena mereka selalu tahu jalan untuk pulang.

Merpati Pos [Image Source]
Merpati Pos [Image Source]
Pada Perang Dunia II, para tentara menggunakan merpati untuk saling mengirimkan pesan. Pasukan yang berada di medan perang akan mengikat pesan mereka di kaki merpati dan mereka yakin bahwa merpati tersebut akan pulang ke pangkalan militer. Merpati sangat bermanfaat di masa peperangan karena mereka mampu terbang tinggi di atas medan perang dan melewati asap.

Nah, itulah tadi beberapa cara yang biasa dilakukan untuk mengirimkan pesan ketika telepon belum ditemukan. Beruntunglah kita yang sekarang tinggal di era modern, tidak perlu repot-repot berlari ke sana kemari demi mengirimkan surat atau kabar penting.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Artis Cilik Zaman Dulu yang Penampilannya Sekarang Bikin Kita Mangap Gak Percaya Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 7 Wanita Tercantik di Jepang ini Bikin Dengkul Lemes Orang-orang yang Dulunya Terkenal Ini Kini Nasibnya Berputar 180 Derajat Pria Menikahi Boneka yang Ceritanya Menuai Kontroversi, Ternyata Kenyataannya Bikin Nyesek Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis Bukan So Sweet, 10 Foto Prewedding Ini Malah Punya Konsep Kocak Abis, Pasti Ketawa Liatnya Sempat Jadi Terkenal Secara Instan, Seperti Ini Nasib 4 Artis Dadakan yang Karirnya “Terjun Bebas” Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya 16 Foto Ini Jadi Bukti Kalau Orang Indonesia Kreatifnya Bukan Main
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA