Mengenang Pak Raden, Sosok Berjasa yang Pernah Terlupa!

oleh Adi Nugroho
10:10 AM on Oct 31, 2015

Indonesia kembali kehilangan salah satu seniman terbaiknya. Maestro dongeng yang tak akan pernah tergantikan sampai kapan pun: Pak Raden! Ya, sosok berkumis yang sering memenuhi layar kaca di era 80-90-an ini kini telah tiada. Beliau dipanggil Yang Maha Kuasa kemarin malam (30/10) akibat infeksi yang menggerogoti paru-paru kanannya. Ia akhirnya menghembuskan napas terakhirnya setelah berjuang melawan penyakit selama bertahun-tahun.

Pak Raden yang memiliki nama asli Drs. Suyadi ini selama beberapa tahun hanya mampu bergerak dengan kursi roda. Kakinya sakit dan tidak bisa digunakan untuk berjalan. Setiap hari ia harus dibantu oleh asistennya untuk melakukan banyak hal. Meski demikian, semangatnya tetap berkobar meski usianya tak lagi muda. Ia meninggalkan kita untuk selamanya saat usianya mencapai 82 tahun.

Baca Juga
Mirisnya Tata Krama Murid Sekarang, Guru Mendidik Sepenuh Hati Malah Dibuat Candaan
Ditilang karena Melanggar, Pejabat Ini Berdalih Seribu Alasan Serta Bawa Nama Kekuasaan

Saat ini jenazah Pak Raden yang merupakan karakter antagonis dalam serial Unyil masih disemayamkan di Rumah Sakit Pelni, Petamburan, Jakarta Barat. Dengan hati yang penuh duka mari sejenak mengenang beliau. Mengingat kehebatan beliau yang sangat besar untuk negeri ini. Untuk Indonesia yang hebat di masa depan.

Perjuangan Untuk Anak-anak Indonesia

Perjuangan Pak Raden bagi Indonesia sangatlah besar. Ia adalah seorang maestro dongeng. Bercerita kepada anak-anak adalah hal paling membahagiakan. Sudah puluhan buku dongeng yang ia buat untuk hiburan anak yang mendidik. Selain lihai dalam mendongeng, Pak Raden juga pandai menggambar. Ia sering membuat buku komik sendiri dengan tokoh-tokoh lokal Indonesia.

Perjuangan Pak Raden [image source]
Perjuangan Pak Raden [image source]
Bakat menggambar dan berdongeng dari Pak Raden telah ada saat ia lahir. Seiring berkembangnya waktu hingga berkuliah di jurusan Seni Rupa ITB, bakat Pak Raden kian cemerlang. Konsep-konsepnya selalu brilian hingga terus dikenang sampai sekarang. Salah satunya adalah boneka tangan Unyil yang melegenda sampai sekarang.

Perjuangan Pak raden Bagi Indonesia [image source]
Perjuangan Pak raden Bagi Indonesia [image source]
Unyil pertama kali hadir di awal tahun 90-an. Pak Raden membuat boneka ini untuk menghibur dan mendidik anak di seluruh Indonesia. Karakter Unyil sempat padam namun dihidupkan lagi oleh stasiun TV swasta. Saat ini generasi 2000-an ke atas jadi bisa menyaksikan keunikan unyil meski tak semua menyukainya. Gadget yang kian canggih membuat anak mencari sesuatu yang dianggap lebih menarik.

Pak raden dan Unyil [image source]
Pak raden dan Unyil [image source]
Di usianya yang telah senja, Pak Raden tetap aktif menjalankan misinya. Ia tetap menggambar, membuat cerita dengan banyak keterbatasan. Baginya, hidup akan berharga jika banyak anak menyukai ceritanya. Lalu berkembang menjadi generasi yang baik, dan berkarakter kuat!

Pak Raden yang Terlupa Meski Banyak Berjasa

Jasa Pak Raden tidak dapat ditakar dengan apa pun di dunia ini. Keinginannya mendidik anak jadi individu yang bermartabat benar-benar layak menjulukinya seorang guru bangsa. Namun Pak Raden adalah sosok terlupa. Ia tak lagi dikenal setelah kehebatannya tergeser tayangan televisi yang lain. Hidup Pak Raden lambat laun jadi menderita karena ia juga mulai sakit-sakitan di usianya yang telah renta.

Pak Raden di Kursi Roda [image source]
Pak Raden di Kursi Roda [image source]
Semasa hidup, Pak Raden memilih membujang. Hidupnya hanya ia dedikasikan untuk dunia anak. Dongeng, gambar, boneka, bahkan wayang ia geluti. Bahkan karakter Pak Raden selalu melekat dan menjadi ciri khasnya.

Pak Raden pandai membat gambar [image source]
Pak Raden pandai membat gambar [image source]
Pernah suatu ketika Pak Raden ingin menjual lukisannya pada Jokowi. Ia mengatakan jika lukisannya terjual, maka uang akan digunakan untuk berobat. Untuk biaya hidup yang terus menghimpitnya. Bahkan rumah yang ditempat ole Pak Raden sejatinya milik saudaranya. Ia hanya menumpang untuk tinggal hingga akhirnya berpulang.

Berjuang sampai akhir hayat [image source]
Berjuang sampai akhir hayat [image source]
Sehari sebelum meninggal, Pak Raden mendapatkan penghargaan dari stasiun TV Swasta. Hadiahnya tak main-main: rumah! Ya, sesuatu yang ia inginkan sejak lama. Dan saat Pak Raden bisa bahagia, ia pun berpulang.

Selamat jalan Pak Raden, master dongeng Indonesia! Semoga kau mendapatkan jalan yang mudah dan kebahagiaan di alam keabadian! Kami akan selalu mengingat semua jasa yang engkau berikan pada kami hingga kita semua jadi generasi yang bahagia. Dengan dongeng dan ceritamu yang memukau!

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Artis Cilik Zaman Dulu yang Penampilannya Sekarang Bikin Kita Mangap Gak Percaya Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo Sempat Jadi Terkenal Secara Instan, Seperti Ini Nasib 4 Artis Dadakan yang Karirnya “Terjun Bebas” 7 Wanita Tercantik di Jepang ini Bikin Dengkul Lemes Orang-orang yang Dulunya Terkenal Ini Kini Nasibnya Berputar 180 Derajat Pria Menikahi Boneka yang Ceritanya Menuai Kontroversi, Ternyata Kenyataannya Bikin Nyesek Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis 15 Meme FTV Ini Bikin Kamu Nyadar, Bahwa Hidup Nggak Semanis Adegan Film di TV Bukan So Sweet, 10 Foto Prewedding Ini Malah Punya Konsep Kocak Abis, Pasti Ketawa Liatnya Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA