Daripada Disentuh Pria Asing yang ‘Bukan Muhrim’, Ayah Lebih Rela Putrinya Mati Tenggelam

oleh Rizal
13:37 PM on Aug 13, 2015

Islam sudah menetapkan aturan yang jelas dan tidak boleh dilanggar para penganutnya. Termasuk untuk urusan interaksi lawan jenis. Agama ini benar-benar sangat menjaga agar tidak seorang pun wanita tersentuh lawan jenisnya atau sebaliknya. Namun, apakah ketentuan ini harus tetap ditegakkan ketika terjadi keadaan yang darurat? Pertanyaan ini akan memenuhi kepalamu begitu mendengar kisah miris sekaligus membingungkan berikut.

Beberapa hari yang lalu diketahui seorang ayah tega membiarkan putrinya mati tenggelam di sebuah pantai di Dubai gara-gara ia menghalangi para petugas lifeguard ketika hendak menyelamatkan anaknya. Alasannya, ia tidak ingin putrinya tersentuh laki-laki dan lebih memilih anaknya tersebut mati daripada hal tersebut terjadi.

Baca Juga
Bukan Tanpa Tujuan, Ini Loh Alasan Kenapa Teh Itu Baiknya Dipetik di Pagi Hari
Mirisnya Tata Krama Murid Sekarang, Guru Mendidik Sepenuh Hati Malah Dibuat Candaan

Salah satu pemandangan pantai di Dubai [Image Source]
Salah satu pemandangan pantai di Dubai [Image Source]
Kronologinya dimulai ketika si ayah ini mengajak keluarganya untuk berlibur di sebuah pantai di Dubai. Tak lama setelah itu, anak-anak pun langsung bermain. Hingga akhirnya salah satu putrinya yang berusia 20 tahunan ini berteriak minta tolong agak jauh dari bibir pantai.

Petugas yang melihat hal ini pun segera bergegas untuk menyelamatkan gadis ini. Alangkah terkejutnya ketika sang ayah ini malah menghardik petugas. Bersikap menghalang-halangi seolah tidak ingin putrinya ditolong.

Salah satu petugas pantai yang bertugas saat itu, Burqibah, mengatakan kalau sang ayah melakukan tindakan preventif ketika petugas berlarian ke arah si gadis. Ayah ini tetap bersikukuh dengan keputusannya sambil terus berdebat dengan para petugas. Padahal dari kejauhan nampak lambaian tangan gadis muda tersebut.

“Aku lebih rela anakku mati daripada tersentuh laki-laki,” begitu ungkap sang ayah menurut Burqibah. Ayah tersebut juga sempat menjelaskan kalau sang putri yang masih suci itu akan ternoda jika sampai tersentuh pria asing yang bukan keluarganya. “Gadis itu meninggal sia-sia, padahal dia punya peluang untuk hidup jika mendapatkan pertolongan,” ujar Burqiah.

Ilustrasi mati tenggelam [Image Source]
Ilustrasi mati tenggelam [Image Source]
Sang gadis ini pun akhirnya memang meninggal dunia tenggelam di pantai Dubai tanpa sempat ditolong. Sang ayah sendiri akhirnya ditangkap petugas kepolisian Dubai lantaran menghalangi upaya petugas untuk menyelamatkan nyawa seseorang yang berakibat kematian.

Jika dipikir-pikir, apakah memang benar yang dilakukan sang ayah ini? Ada begitu banyak tanggapan yang beredar dan mayoritas mengecam perbuatan si ayah tersebut. Memang Islam mengharamkan laki-laki dan perempuan bersentuhan kulit apa pun alasannya baik lantaran nafsu atau tidak. Namun untuk keadaan darurat, aturan ini jadi lebih fleksibel.

Salah satu contoh yang paling nyata adalah ketika pada zaman Nabi SAW dulu para wanita ikut berperang sebagai tenaga medis. Mereka bertugas untuk merawat para lelaki yang berperang dan secara tidak langsung pasti akan terjadi kontak fisik. Dan Rasul membolehkan hal tersebut lantaran darurat. Perlakuan yang sama juga harusnya berlaku terhadap kasus gadis ini.

Satu lagi pertanyaan besar yang mungkin tersirat dari kisah miris di atas adalah meskipun tidak membolehkan para petugas untuk menyelamatkan putrinya, kenapa tidak si ayah ini sendiri yang menerjang ombak dan menyelamatkan putrinya? Aneh memang, ia begitu taat kepada hukum syariah tapi tidak melakukan upaya sendiri untuk menyelamatkan sang putri. Jadi, bagaimana menurutmu?

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA