Diberitahu Untuk Tidak ‘Makan’ Hak Pejalan Kaki, Ojek Ini Malah Ngamuk Berdalih Seribu Alasan

Secara hukum di Indonesia, trotoar adalah hak dari pejalan kaki

oleh Arief Dian
15:00 PM on Jul 15, 2017

Seperti yang kamu ketahui, masih banyak pemotor yang sering mengambil hak para pejalan kaki di trotoar. Dengan dalih macet atau sedang terburu-buru, mereka menggunakan jalan yang seharusnya tidak boleh dilewati pengendara. Alhasil bukan hal yang aneh kalau penelitian menyebutkan 18 pejalan kaki tewas tiap harinya karena ulah ugal-ugalan pemotor.

Berangkat dari keresahan itu beberapa aktivis pembela hak pejalan kaki sengaja memberhentikan pemotor yang mencoba menyerobot trotoar. Namun sayang yang didapatkan malah pertentangan  sengit dari para pelanggar. Sempat divideokan, kejadian itu jadi bikin ngelus dada lihatnya. Jadi seperti apa selengkapnya? Simak ulasan berikut.

Baca Juga
Inilah 4 Fakta Meikarta, Kota Baru yang Katanya Bakal Menyaingi Ibukota
Inilah 4 Jasa Tak Terlupakan yang Dilakukan Malaysia Kepada Bumi Pertiwi

Viral video pelanggaran pengendara kendaraan bermotor di trotoar

Beberapa waktu yang lalu sempat viral di media sosial para pembela hak para pedestrian. Ya, dalam video tersebut para pemerhati pejalan kaki ini melakukan campaign dengan memberhentikan para pemotor yang sengaja naik di trotoar. Sayangnya aksi tersebut tidak berjalan mulus seperti yang terjadi biasanya. Pasalnya, beberapa pemotor yang melanggar itu nampak tidak senang dengan apa yang dilakukan para aktivis ini, jadilah sebuah percekcokan panas bahkan hampir merujuk pada perkelahian.

Beruntung kejadian itu tidak semakin memanas dan akhirnya dapat diselesaikan. Namun keberanian para aktivis pembela hak pejalan kaki ini memang patut diacungi jempol. Selain berani, mereka juga tetap tenang meskipun disudutkan dengan situasi yang penuh emosi itu.

Kebanyakan dari para netizen sangat mendukung aksi tersebut

Sejak video itu diunggah beberapa waktu yang lalu, sudah banyak respons dari netizen yang berdatangan di kolom komentar. Kebanyakan dari mereka juga merasakan hal yang serupa, banyak hak pejalan kaki yang sering dilanggar pengendara  bermotor, oleh sebab itu netizen sangat setuju dengan apa yang para aktivis itu lakukan.

Komentar netizen [image source]
Namun yang disayangkan adalah perilaku para pengendara motor yang tetap ngeyel mesti berkali-kali diperingatkan bahkan malah marah-marah.  Tidak jarang pula dari netizen itu yang malah ingin bergabung dengan komunitas itu untuk juga ikut membela hak pedestrian.

Lalu sebenarnya bagaimana sih aturan di trotoar itu?

Jika berkaca pada hukum yang berlaku di Indonesia sebenarnya trotoar adalah hak mutlak para pejalan kaki. Jika sampai ada pengendara kendaraan bermotor yang mencoba menggunakan trotoar, maka dia akan dikenakan sebuah pasal pidana. Sesuai dengan yang ada di  UU No 22 tahun 2009 pasal 275 menyebutkan,  setiap orang yang merusak atau mengakibatkan gangguan pada fasilitas pejalan kaki dikenakan dengan Rp 250.000 hingga Rp 50 juta rupiah atau kurungan satu hingga dua bulan.

hukum [image source]
Lalu bagaimana kalau yang diperingatkan itu malah marah-marah dan memaki? Ternyata mereka dikenakan lagi pasal 315 KUHP atas tuduhan penghinaan ringan. Dari beberapa hukum yang telah diatur itu kita jadi tahu bahwa trotoar bukanlah milik pengendara bermotor.

Beberapa solusi yang mungkin membantu

Padahal sudah diberikan sanksi yang lumayan berat, namun entah mengapa masih saja banyak pengendara yang selalu menerobos trotoar. Mungkin jika mengaca beberapa negara maju lainnya, kita bisa menerapkannya di Indonesia. Seperti di China, trotoar di sana sengaja dipasang puluhan hingga ratusan polisi tidur di trotoar. Gunanya, agar para pemotor itu jadi ogah buat mengambil jalan yang bukan haknya.

Solusi

Apalagi dengan keadaan jalan seperti itu, dijamin mereka yang melanggar kendaraannya akan berumur pendek. Atau kalau tidak bisa dipasang juga palang dengan kawat seperti di Thamrin Jakarta di bagian pinggir jalan. Mungkin dengan cara tersebut mereka akan jera melanggar.

Jika melihat hukum yang mengatur, memang trotoar adalah hak dari pejalan kaki. Bagaimana pun kita harus mengutamakan keselamatan mereka. Bahkan sampai tertulis dalam undang-undang bahwa pejalan kaki harus diutamakan. Ini bukan lagi masalah cepat sampai atau tidak, namun tentang nyawa seseorang.

Next
BERITA TERKAIT
BACA JUGA