6 Hal Ini Sering Dialami Mahasiswa Saat Bimbingan Skripsi

oleh VeBee
12:05 PM on Dec 18, 2015

Skripsi. Satu kata banyak makna, untuk kalian yang tengah menjalaninya. Ada senang, sedih, semangat, dan derita. Ada banyak hal yang terjadi dalam proses pengerjaannya. Salah satunya adalah bimbingan ke dosen pembimbing.

Seperti Skripsi itu sendiri, bimbingan ke dosen pembimbing juga punya hal-hal yang butuh perjuangan dan kesabaran ekstra menjalaninya. Nah, boombastis udah bikin rangkuman apa aja yang terjadi di balik hubungan mahasiswa yang musti bimbingan dengan dosen pembimbing skripsinya. Let’s check this out!

Baca Juga
Dinobatkan Jadi Atlet Tercantik dan Terseksi SEA Games 2017, Ini Lho Pesona Lindswell Kwok Yang Bikin Indonesia Bangga
Inilah 4 Bukti Kalau Pengguna Medsos yang Ada di Indonesia Polosnya Bukan Main

1. Revisi Bejibun>

Urutan pertama ini rasanya udah jadi santapan wajib mahasiswa saat bimbingan skripsi deh. Cara bimbingan tiap dosen juga beda-beda Guys. Ada yang cuma menunjukkan tulisan lewat laptop, dikirim via email, ada juga yang masih pakai cara kuno dengan bimbingan dalam bentuk print out.

Revisi skripsi bejibun bikin stress [image source]
Revisi skripsi bejibun bikin stress [image source]
Nah, cara yang terakhir ini sering bikin dompet bocor. Soalnya kita bakal butuh keluarin banyak uang buat beli kertas bimbingan. Tuh kan, skripsi itu nggak murah! Apalagi kalau dosen pembimbing kita mencorat coret lembar demi lembar bimbingan kita dengan cara brutal. Rasanya hancur tuh hati kita lihat jerih payah kita mengetik sebanyak itu, dicoret gede banget!

2. Di PHP-in Dosen Pembimbing>

Menanti dosen yang sedang tidak berada di ruangannya. Entah karena beliaunya sedang mengajar atau ada urusan di luar kampus. Lalu saat sang dosen datang dan kita setorkan berkas bimbingan kita, beliau jawabnya “Tinggal saja dulu di meja, minggu depan silahkan diambil”. Gimana Sob, pernah mengalaminya nggak?

DiPHP-in dosen pembimbing [image source]
DiPHP-in dosen pembimbing [image source]
Ada lagi nih yang bikin sebel yaitu jika dosen berpesan “Tinggalkan berkasnya di meja dan ambil seminggu lagi”. Tapi saat sepekan kemudian kita menagihnya, jawabnya jadi begini… “Oh, iya besok saja ya diambil, masih belum saya koreksi” Nahlo, gimana tuh?

3. Dosen Pembimbing Killer Abis>

Mungkin sebagian dari kita udah pernah ngrasain tuh, cuma gara –gara kurang sopan dikit udah diusir sebelum memulai bimbingan. Atau gara-gara nggak bisa jelasin apa yang kita tulis, lembar bimbingan kita dilempar dengan kasar dihadapan kita. Sakit dan down banget pasti!

Dosen killer dan tegas beda tipis [image source]
Dosen killer dan tegas beda tipis [image source]
Padahal sebenarnya dosen yang kita anggap killer ini kadang punya maksud baik loh. Mereka nggak cuma asal membimbing, tapi juga mendidik. Mereka ingin mahasiswa bimbingannya jadi pribadi yang sopan dan santun. Selain itu mereka juga ingin mengajarkan kedisiplinan dan sikap kritis. Hanya saja caranya yang keras bikin kita benci sama dia. Betul nggak Guys?

4. Dari Ganti Metode sampai Ganti Judul>

Nggak sedikit mahasiswa yang langsung ninggalin skripsinya gara-gara perkara satu ini. Bimbingan bab 1, bab 2, dan bab 3 udah di ACC dan dianggap tak ada masalah. Tapi saat kita bimbingan bab 4, eh beliau minta bab 3 atau bab 2 atau bab 1-nya dirombak ulang. Gimana nggak jatuh tuh semangat!

Maksud ibu sebenarnya apa?[image source]
Maksud ibu sebenarnya apa?[image source]
Ada lagi nih yang dosennya ngajak main teka teki. Saat bimbingan hari ini, beliau bilang benar. Nah, besoknya di bagian yang sama bilangnya salah. “Maksud ibu itu apa sih sebenarnya?”

5. Dosen Pembimbing Pertama dan Kedua Berbeda Pendapat>

Pasti ada yang ngalami hal ini kan! Dosen pertama mintanya di bagian A ditambahkan ‘abcd’, tapi dosen kedua minta di bagian itu tak usah diberi ‘abcd’. Terus gimana tuh? Nurutin pacar kita aja kadang udah bikin pusing, lha ini malah dua orang dosen pembimbing yang mintanya berseberangan, apa nggak tambah pusing tuh??

Dosen pertama dan kedua permintaannya berseberangan [image source]
Dosen pertama dan kedua permintaannya berseberangan [image source]
Itu nggak apa kalau pada akhirnya kita bisa menanganinya atau salah satu dari beliau ada yang ngalah setelah kita kasih penjelasan. Kalau di salah satu atau salah duanya malah benci sama kita gimana coba? Bisa nggak kelar-kelar tuh skripsi!!

6. Jadi Mahasiswa yang Tak Dianggap>

Boleh dibilang ini adalah mahasiswa bimbingan paling ngenes. Gimana tidak, dosen pembimbing kita nggak pernah memantau apa yang kita kerjakan. Tak pernah tanya skripsi kita udah sampai bab berapa, atau metode yang kita gunakan udah benar atau tidak. Biasanya sih karena sang dosen lagi sibuk banget.

Dosen langsung ACC dan sedikit revisi [image source]
Dosen langsung ACC dan sedikit revisi [image source]
Nah, ada lagi nih yang kalau kita bimbingan, jarang dikoreksi secara detail tapi langsung ACC aja. Dapat dosen pembimbing yang seperti ini, memang bikin kita nyaman. Padahal tanpa sadar biasanya kita akan kelimpungan di akhir perjuangan skripsi. Pasalnya kita nggak benar-benar tahu mana yang benar dan mana yang salah.

Itu tadi sobat, hal-hal yang sering dialami oleh mahasiswa yang tengah berjuang mengerjakan skripsi. Bagaimanapun sikap dosen pembimbing kalian, terima beliau apa adanya, ikuti perintahnya, serta tetap sabar dan lapang dada saat menghadapi beliau. Dengan begitu kemungkinan besar skripsi kalian lancar dan kalian cepat lulus. Cemunguut!!

Next
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
error put content