Kisah Cinta Layla dan Majnun yang Menyentuh Hati

oleh Norman Duarte
12:00 PM on Aug 18, 2015

Kisah cinta ini dulunya berkembang dari mulut ke mulut di masyarakat Arabia, sebelum dibuatkan karya bentuk puisi oleh sastrawan Persia bernama Nizami Ganjavi di abad 15. Ada berbagai versi tentang kisah ini, berikut potongan-potongan adegan yang mengisahkan percintaan kedua orang anak manusia ini.

Versi yang pertama bercerita tentang seorang pemuda bernama Qays yang mencintai seorang gadis cantik bernama Layla. Karena cintanya yang sangat dalam, ia membuatkan puisi dan selalu memuja Layla di manapun ia berada. Saking tergila-gilanya, orang-orang menjuluki Qays dengan sebutan Majnun yang artinya gila atau kerasukan. Qays lalu mencoba melamar Layla tetapi lamarannya ditolak oleh ayah Layla yang merupakan orang kaya. Kedua kekasih itu akhirnya terpisah dalam penderitaan yang mendalam.

Baca Juga
Menengok Gaji dan Tunjangan Gubernur dan Wagub DKI, Kalau Dijumlah Bisa Beli Kerupuk 3 Kontainer
4 Kejadian Generasi Micin Pingin Ngeksis Tapi Gak Tahu Tempat Ini Bikin Netizen Geram

Perjuangan Majnun mendapatkan cinta Layla
Perjuangan Majnun mendapatkan cinta Layla [ImageSource]
Versi yang lain menceritakan bahwa Qays mencintai Layla, namun cintanya bertepuk sebelah tangan, karena Qays bukanlah pemuda dari kalangan yang setara dengan keluarga Layla. Kali ini, redaksi Boombastis ingin mengetengahkan cerita yang diangkat dari versi ini. Cerita yang kami angkat ini bukanlah sebuah cerita secara keseluruhan, melainkan hanya menceritakan sebuah bagian dalam perjuangan Qays menggapai cinta Layla.

Yuk simak ‘dongeng’ sendu ini.

Di jaman dahulu kala ada seorang pemuda bernama Qays yang dijuluki Majnun (gila), yang jatuh cinta dengan seorang gadis cantik bernama Layla. Sayangnya mereka berasal dari keluarga yang bermusuhan. Layla pun tidak suka dengan Majnun. Tapi Majnun tetap mencoba mendapatkan cinta Layla.

Suatu hari di rumah Layla diadakan penjamuan makan. Keluarganya yang memang kaya raya, mengadakan syukuran dan membagi-bagikan makanan kepada orang miskin yang tinggal di kota mereka. Layla sendiri yang membagi-bagikan makanan ini. Antrian begitu panjang, tapi Layla dengan sabar menuangkan makanan ke piring-piring orang yang mengantri itu.

Cinta Majnun bertepuk sebelah tangan
Cinta Majnun bertepuk sebelah tangan [ImageSource]
Saat mengetahui bahwa di rumah Layla sedang diadakan acara, Majnun datang dan masuk ke dalam antrian juga. Antrian begitu panjang, dan Majnun sangat senang sekali bisa melihat Layla dari jauh saking panjangnya antrian. Lama kelamaan antriannya semakin dekat dan dekat. Akhirnya bertemu juga Majnun dengan Layla.

Begitu melihat wajah Majnun, serta merta Layla membanting piring yang disodorkan Majnun. Layla marah-marah dan dengan muak membentak Majnun serta menyuruhnya pergi dari situ. Seluruh orang kampung yang mengetahui latar belakang mengapa Layla ngamuk-ngamuk, tertawa saja. Mereka merasa Majnun terlalu menggilai Layla dan sikap Majnun yang seolah-olah tidak mengerti jika Layla tidak suka padanya.

Ketika sudah ditolak pun Majnun tetap nekat mendekati Layla
Ketika sudah ditolak pun Majnun tetap nekat mendekati Layla [ImageSource]
Begitu piring dibanting, dan semua orang yang berada di sana menertawakannya. Majnun malah tersenyum senang. Wajahnya kelihatan sumringah dan dia terlihat bahagia sekali. Salah satu tamu yang ada di sana merasa penasaran, lalu bertanya kepadanya:

“Hai Majnun, mengapa kau tertawa senang? tahukah kamu semua orang di sini menertawakan nasib cintamu yang sial serta kebodohanmu? apakah kau tidak marah dan malu piringmu dibanting oleh Layla?

Syair cinta Majnun untuk Layla
Syair cinta Majnun untuk Layla [ImageSource]
Majnun hanya tersenyum dan menjawab. “Aku tahu kenapa Layla membanting piringku. Ia menginginkanku agar mengantri ulang lagi. Agar aku bisa melihat wajahnya dari kejauhan. Agar aku bisa bertemu dengannya lagi…..”

Sedalam apakah cinta kita sehingga kita rela dipermalukan oleh orang yang kita cintai? Mungkin tidak sedalam cinta Majnun. Konon orang-orang Sufi menceritakan cinta seperti ini sebagai perlambang cinta Allah kepada makhluknya yang berdosa. Bahwa begitu dalam cinta Allah kepada makhluknya, sehingga ampunannya selalu tersedia bagi hamba-hambanya yang berkali-kali melakukan dosa. Begitu cintanya Allah kepada kita sehingga ia tetap memberikan rizki, perlindungan, dan kebahagiaan kepada kita yang terus menerus melakukan dosa.

Dari sisi lain, perbuatan Layla pun menggambarkan Allah yang selalu memberi cobaan dan ujian kepada manusia sebagai kesempatan bagi manusia untuk membuktikan cinta, kepatuhan, dan keimanannya.

Maka nikmat Tuhanmu yang mana lagikah yang kau dustakan?

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Artis Cilik Zaman Dulu yang Penampilannya Sekarang Bikin Kita Mangap Gak Percaya Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo Sempat Jadi Terkenal Secara Instan, Seperti Ini Nasib 4 Artis Dadakan yang Karirnya “Terjun Bebas” 7 Wanita Tercantik di Jepang ini Bikin Dengkul Lemes Orang-orang yang Dulunya Terkenal Ini Kini Nasibnya Berputar 180 Derajat Pria Menikahi Boneka yang Ceritanya Menuai Kontroversi, Ternyata Kenyataannya Bikin Nyesek Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis 15 Meme FTV Ini Bikin Kamu Nyadar, Bahwa Hidup Nggak Semanis Adegan Film di TV Bukan So Sweet, 10 Foto Prewedding Ini Malah Punya Konsep Kocak Abis, Pasti Ketawa Liatnya Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA