7 Fakta Mengerikan di Balik Kuburan Era Victoria

oleh Evi Rizana
09:10 AM on Feb 20, 2015

Banyak hal aneh dan mengerikan terjadi di era zaman pemerintahan Ratu Victoria. Salah satunya adalah tentang kematian yang begitu menyeramkan dan mengerikan. Bahkan, kematian di era Victoria lebih menyeramkan dari kematian yang terjadi saat ini.

Selain cerita kematian yang begitu aneh dan menyeramkan, ada banyak fakta mengerikan di balik kuburan yang berdesakan di era Victoria di antaranya kuburan berbau busuk melebihi bau dari septic tank, dilansir dari viralnova.com. Dan masih banyak hal mengerikan lainnya yang terjadi di era tersebut. Simak yuk!

Baca Juga
Inilah Perbandingan Tunjangan Veteran Indonesia dan Luar Negeri Ibarat Langit dan Bumi
4 Aksi Greget yang Dilakukan Barisan Patah Hati di Pernikahan Mantan, Dijamin Bikin Geleng Kepala

1. Kuburan dengan Tubuh yang Bertumpukan

Di kuburan zaman pemerintahan Ratu Victoria, kamu akan dikejutkan dengan bau yang menyengat dengan banyaknya tulang mengerikan di sekitarnya. Belum lagi, banyaknya peti mati yang sudah tua dan hancur. Hal ini dikarenakan banyaknya mayat yang menumpuk di kuburan tersebut.

Tubuh mayat yang bertumpukan
Tubuh mayat yang bertumpukan

Yang lebih mengejutkan lagi, terdapat sekitar 60 hingga 70.000 tubuh mayat dalam kuburan seluas 200 kaki tersebut akibat kepadatan penduduk yang berada pada puncak. Sehingga, mereka tak hanya berdesakan selama masih hidup. Tubuh yang sudah meninggal pun masih saling berdesakan di dalam kuburan.

2. Kuburan Victoria yang Bau Busuk

Satu lagi hal aneh dan mengerikan yang terjadi di era Victoria adalah kuburan dengan bau busuk yang mengalahkan septic tank. Padahal, selama ini jarang sekali kita menemukan kuburan yang berbau busuk. Akan tetapi, hal tersebut terjadi di zaman yang memang terkenal dengan berbagai hal mengerikan tersebut.

Kuburan yang berbau busuk
Kuburan yang berbau busuk

Hal tersebut telah diungkapkan oleh salah satu penggali kubur di Victoria, London. “Saya telah mengosongkan tangki septik, dan baunya lebih baik dibandingkan dengan bau kuburan tersebut.” Tak hanya itu, bau kuburan yang busuk dan menyengat dianggap memiliki dampak yang signifikan terhadap kesehatan penduduk di sekitar kuburan tersebut.

3. Kayu Bakar dari Peti Mati

Sementara itu, banyak penggali kubur yang serakah dan mengambil keuntungan finansial dari apa yang dilakukannya. Mereka melihat peluang dari adanya kuburan yang berdesakan di era Victoria.

Peti mati tua yang dijadikan kayu bakar
Peti mati tua yang dijadikan kayu bakar

Dari kondisi pemakaman yang sudah berdesakan, mereka mengambil peti mati yang sudah tua dan menghancurkannya. Dan dengan serakah mereka menjualnya sebagai kayu bakar bagi warga miskin.

4. Tubuh yang Sudah Hancur

Makin banyak penduduk makin banyak pula tanah yang harus digunakan untuk dijadikan pemakaman. Akan tetapi, hal tersebut tidak berlaku di Victoria. Pasalnya, tubuh orang meninggal di era Victoria dikuburkan secara bertumpuk-tumpuk dikarenakan ruang yang sangat sempit.

Tubuh yang sudah hancur
Tubuh yang sudah hancur

Akibatnya, mayat yang sudah lama di pemakaman Victoria merasa terganggu. Mayat-mayat tersebut hancur dipotong-potong oleh penggali kubur yang serakah yang ingin memberikan ruang bagi mayat baru. Tak heran, jika banyak tulang belulang yang menebarkan bau di sekitar area pemakaman akibat ulah para penggali kubur yang tidak berperasaan tersebut.

5. Bermain dengan Tulang Mayat

Parahnya lagi, para penggali kubur tak hanya tega memotong mayat orang yang sudah meninggal lama. Mereka bahkan menjadikan tubuh orang yang sudah meninggal sebagai alat untuk dijadikan mainan.

Tulang mayat yang dijadikan mainan
Tulang mayat yang dijadikan mainan

Dari tulang orang yang sudah meninggal, mereka membuat alat untuk bermain Skittles atau sejenis precursor untuk permainan bowling modern. Dan lagi, penyalahgunaan tersebut hanya gejala dari kondisi kuburan yang berdesakan di zaman Victoria.

6. Aroma Busuk yang Mengganggu Gereja

Aroma busuk tak hanya berada di sekitar pemakaman saja. Akan tetapi, bau busuk yang menyengat bahkan mencapai sekitar gereja yang menyimpan banyak tubuh di dalam kapel sehingga mengganggu orang-orang yang hendak beribadah di area tersebut.

Aroma busuk di sekitar gereja
Aroma busuk di sekitar gereja

Untuk melawan bau busuk yang menyengat, para pemuja yang sedang beribadah di dalam gereja harus menutupi hidung mereka dengan sapu tangan. Jika tidak, aroma tubuh dari dalam kapel yang menimbulkan bau menyengat akan mengganggu pernafasan mereka.

7. Kuburan dengan Sangkar

Ada juga keluarga yang takut anggota keluarganya yang sudah meninggal akan datang kembali sebagai zombie atau vampir. Sehingga, mereka menguburkan orang yang sudah meninggal dengan posisi kepala yang menghadap ke bawah dengan keyakinan bahwa orang mati yang bangun kembali tidak keluar dari kuburan.

Kuburan dengan sangkar dari logam besi
Kuburan dengan sangkar dari logam besi

Sementara itu, bagi beberapa keluarga yang mampu, mereka lebih memilih untuk membangun sangkar atau kandang pada kuburan anggota keluarganya. Sebuah sangkar atau kandang dari logam di atas kuburan untuk mencegah orang yang sudah mati melarikan diri. Namun, belakangan ini banyak terungkap bahwa beberapa menggunakan cara tersebut karena tak ingin mayat anggota keluarga mereka dicuri untuk dijadikan bahan penelitian.

Bisa dibilang, kondisi kuburan di era Victoria sangat memprihatinkan. Jika biasanya dalam satu lubang hanya terdiri dari satu mayat atau satu peti mati, di kuburan era Victoria terdapat 20 peti mati sekaligus dalam satu lubang kuburan. Belum lagi, hal-hal mengerikan yang lainnnya.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA