4 Kisah Miris Penjualan Ginjal di Indonesia, Bukti Masih Adanya Ketimpangan di Negeri Ini

Seperti inilah realita kerasnya hidup di Indonesia, kadang tidak sesuai impian

oleh Arief Dian
09:00 AM on Jul 13, 2017

Masih sangat lekat di telinga mengenai nasib miris orang-orang yang menjual ginjal karena himpitan ekonomi. Mirisnya, beberapa hari yang lalu hal itu kembali terjadi. Hal ini seolah menjadi potret kerasnya hidup di Indonesia. Lantaran besarnya biaya yang harus ditanggung, akhirnya banyak orang harus melakukan aksi nekat seperti itu.

Sejenak menengok ke belakang, ternyata bukan satu atau dua kali hal ini terjadi di Indonesia. Karena alasan keuangan, sudah sering terdengar tentang orang yang menjual ginjalnya di Indonesia. Bahkan selalu muncul di setiap tahunnya. Berikut adalah beberapa peristiwa penjualan ginjal yang pernah terjadi di negeri ini.

Baca Juga
Anton Lucanus, Driver Ojek Bule Ganteng yang Bikin Perempuan Rela Dibonceng ke Ujung Dunia
5 Tipe Kelakuan Super Nyeleneh Emak-Emak Saat Naik Ojek Online, Dijamin Bikin Ngakak

Jual ginjal demi biaya sekolah yang mencekik

Meskipun pemerintah menggalakkan beberapa bantuan buat para murid di Indonesia, sepertinya hal itu masih dirasa kurang membantu rakyat miskin. Bagaimana tidak, meskipun banyak bantuan biaya di sana-sini, nyatanya masih saja ada anak yang kesulitan. Seperti yang terjadi di Palembang beberapa waktu yang lalu, lagi-lagi seorang ayah harus menjual ginjalnya hanya demi membantu keuangan anaknya yang ingin masuk sekolah kejuruan.

Jual Ginjal demi sekolah anak

Pria yang bernama Herman itu nekat melakukan aksi tersebut karena mengetahui tanggungan anaknya sebesar Rp 2 juta yang harus dibayarkan. Sedangkan di sisi lain, keadaan ekonomi keluarga sangat pas-pasan. Akhirnya tanpa berpikir panjang, pria ini segera mengambil secarik kertas dan menuliskan “Jual ginjal untuk sekolah anak” dan ditempelkan pada punggungnya. Aksi nekat pria ini akhirnya jadi viral di dunia maya.

Demi pengobatan orang tua harus jual ginjal

Sepertinya nasib serupa juga harus dirasakan pada masalah biaya pengobatan. Misalnya saja kejadian beberapa tahun yang lalu, lantaran tanggungan pengobatan ayahnya yang mahal, Fahmi anak 19 tahun harus menjual ginjalnya. Akhirnya pemuda ini mengiklankan bahwa dia bersedia menjual ginjalnya untuk menebus biaya pengobatan ayahnya di sebuah situs jual beli Online.

Fahmi jual ginjal [image source]
Meskipun sudah banyak yang mencoba menghentikan perbuatan Fahmi ini, mau bagaimana lagi, kalau dia tidak mendapatkan uang, maka ayahnya tidak akan dirawat. Fahmi sudah benar-benar kehabisan cara lagi untuk mendapatkan uang ataupun keringanan biaya.

Tebus ijazah dengan ginjal orang tua

Masih berkecimpung di dunia pendidikan, tapi yang satu ini lain ceritanya. Lantaran ijazah harus ditebus dengan nominal puluhan juta, Surgiyanto harus menjual ginjalnya. Sama dengan nasib penjual ginjal yang lain, perekonomian keluarganya sangat pas-pasan, mungkin hanya cukup untuk makan sehari-hari. Pun demikian, Surgiyanto harus menanggung biaya besar yang seharusnya bukan merupakan tanggungannya.

Jual Ginjal untuk ijazah [image source]
Usut punya usut, kedua anaknya yang sekolah di  STAI, terpaksa ijazahnya harus disimpan oleh pihak di sana karena alasan yang tidak jelas. Untuk mendapatkan ijazah tersebut, Surgiyanto harus menebusnya hingga Rp 70 juta. Karena tidak memiliki biaya sebesar itu, akhirnya Surgiyanto memutuskan untuk melakukan aksi nekatnya menjual ginjal. Beruntung masalah dapat diselesaikan atas bantuan Kemendikbud dan ijazah anak Surgiyanto bisa didapatkan kembali.

Marak jual ginjal di kampung ini

Pada tahun 2014 lalu, ditemukan sebuah fakta miris dari sebuah kampung di Indonesia. Tepatnya di Majalaya Bandung, ditemukan kalau banyak warganya dulu sering menjual ginjal. Hal ini diungkapkan oleh pihak kepolisian setempat setelah ditangkapnya beberapa warga yang telah menjual ginjalnya.

Warga sering jual ginjal

Berbagai alasan berbeda melatarbelakangi banyaknya warga ini menjual ginjal. Mulai dari pendidikan, kesehatan dan lain-lain. Namun dari semua itu intinya adalah sama, masalah keuangan selalu menjadi alasan utama mereka melakukannya.

Itulah beberapa kejadian di Indonesia mengenai orang-orang yang menjual ginjalnya karena himpitan ekonomi. Prihatin memang dengan keadaan mereka, tapi mau bagaimana lagi. Namun terlepas dari semua itu, sejatinya penjualan organ adalah hal yang ilegal di Indonesia.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
Seperti Ini Nasib Para Pemain Film Esek-Esek Setelah Pensiun, Dijamin Kaget Kamu Lihatnya 25 Foto Selfie Fail Abis yang Bikin Kamu Ketawa Ngakak Sampe Perut Mules Inilah Mongrel Mob, Gangster Selandia Baru yang Namanya Mulai Jadi Pembicaraan di Dunia Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu 5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! Kisah John Kei, Preman Gahar Sang 'Godfather of Jakarta' yang Kini Menempuh Jalan Kebenaran Miris! Bukan Kebahagiaan, Pengantin Ini Malah Dibuat Malu oleh Wedding Organizer Ternyata Segini Gaji Pemain Film "Dewasa", Penderitaan Tidak Sebanding dengan Penghasilan Niru Gaya Anniesa Hasibuan, 11 Foto Kelakuan Netizen Ini Pasti Bikin Kamu Ngakak
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA