Kisah Istri Yang Buta Dan Suami Setia

oleh Ayu
09:15 AM on Apr 4, 2015

Banyak wanita mendambakan suami setia. Dalam kehidupan setelah menikah, hari dimulai dengan penuh syukur saat kita membuka mata dan melihat suami yang kita cintai ada di samping kita.

Meski sekarang jaman sudah modern, masih banyak istri yang mengistimewakan suaminya seperti raja. Mereka bangun lebih pagi agar bisa membangunkan suami. Beranjak dari kasur lebih awal, untuk menyiapkan sarapan terbaik setiap hari.

Baca Juga
6 Cara Ini Bisa Dipakai Agar Tragedi ‘Panjat Pinang Maut’ Tak Terjadi Lagi
4 Lomba Agustusan Greget Ala Suku Dayak Ini Dijamin Bakal Bikin Kamu Melongo

Bangun pagi dan melihat orang yang dicintai adalah kebahagiaan seorang istri via Designtrend
Memasak untuk suami adalah kepuasan tersendiri untuk istri via Scoopwiki

Mungkin hal ini terbilang konvensional dan hanya ada di jaman ibu atau nenek kita. Tapi, tidak sedikit wanita yang masih melakukannya. Sempurna rasanya menjadi wanita ketika tugas sebagai istri dan ibu rumah tangga bisa dilakukan dengan baik, meski masih harus bekerja.

Tapi, Semua Berubah Saat Kekuatannya Diambil…

Namun, perlahan-lahan keadaan berubah. Istri yang ingin selalu mengabdi dan melengkapi hari-hari suaminya itu, perlahan-lahan kehilangan sesuatu dalam dirinya. Pandangannya mulai buram.

Semakin kecil celah di matanya untuk melihat wajah suaminya. Bahkan makin kecil pula kesempatannya untuk melihat dunia ini. Ia takut memberi tahu suaminya. Takut terlihat bodoh dan merepotkan orang lain.

Perlahan-lahan ia tak bisa melihat suaminya lagi via Life With Yen WordPress
Ia takut tak lagi istimewa bagi suaminya via Ariixwow

Tak bisa lagi membangunkan suaminya dengan iseng seperti yang ia lakukan. Tak bisa memasak sendiri. Takut ia tak lagi cantik dan hebat di mata suaminya. Begitu takutnya sampai seorang istri yang baik jadi pemarah pada suami dan berpikir.. “Mungkin ia akan lebih bahagia dengan orang lain.”

Dan Saat Itu, Kesetiaan Suaminya Diuji

Hari-hari berlalu begitu saja. Bagi sang istri, kondisi seakan makin memburuk karena ia tak lagi bisa melihat. Namun, tanpa sepengetahuannya, sang suami sedang memperbaiki keadaan. Menyadari bahwa istrinya tak ingin terlihat lemah, suami itu menolongnya diam-diam.

Jangan tanya kesetiaan saat kita baik-baik saja. Kesetiaan itu akan bicara sendiri pada waktu terburuk dalam kehidupan ini. Baik itu dalam persahabatan, keluarga, hingga hubungan suami isti. Jangan tanyakan cinta karena kita akan meragukannya, sampai kita merasakan sendiri tanpa perlu melihat dengan mata biasa. Melainkan, dengan mata hati kita..

Next
BERITA TERKAIT
BACA JUGA