4 Riwayat Kesaktian Sosrokartono, Tokoh Bersejarah yang Tenggelam oleh Popularitas Kartini

oleh Ayu
13:00 PM on Apr 25, 2016

Belum jauh dari Hari Kartini, mari kita membahas Kartono. Mungkin ada di antara kalian yang sering berkelakar, kalau untuk perempuan Hari Kartini dan kalau laki-laki mestinya Hari Kartono. Kabar baiknya, Kartono itu ada. Dan masih punya hubungan darah dengan Kartini.

Namanya R.M. Panji Sosrokartono, kakak kandung R.A. Kartini. . Kartono mungkin adalah gambaran pangeran Jawa yang sesungguhnya. Ganteng, kaya, baik hati, terpelajar, dekat dengan rakyat hingga kaum konglomerat. Ia bahkan disebut sebagai ‘de mooie Sos’ atau Sos yang tampan, oleh gadis-gadis Eropa. Bukan cuma parasnya yang ganteng, Kartono juga punya sikap dan kisah yang mempesona. Kalau perjuangan Kartini digambarkan dengan dramatis dan melankolis, maka Kartono punya sepak terjang yang lebih giras dan menggairahkan

Baca Juga
Bukan Metropolitan, Justru Inilah 5 Kota Paling Kaya yang Ada Di Indonesia
5 Hal Menjengkelkan Tentang SEA Games di Malaysia Ini Bikin Indonesia Meradang

Banyak fakta menarik tentang kejeniusan Kartono yang berselendangkan kesederhanaannya. Dan yang semakin membuatnya istimewa adalah kemampuannya yang misterius dan seolah sakti mandraguna. Berikut ulasannya.

1. Wartawan Perang yang Menolak Dipersenjatai

Kartono adalah wartawan perang yang diberi gelar mayor oleh sekutu. Dalam penugasannya, ia sebenarnya dibekali amunisi untuk melindungi diri. Tapi anehnya, dia menolak membawa senjata. Alih-alih melindungi diri, ia berkeyakinan bahwa karena dirinya tak menyerang orang lain, maka tak perlu membawa senjata. Tubuhnya memang tidak anti peluru, tapi keberanian, kepercayaan diri dan ketenangannya inilah yang membuat Kartono terlihat ‘lain’.

Kartono dan Kartini [Image Source}
Kartono dan Kartini [Image Source}
Di jaman itu, putra Jawa bernama Kartono ini juga pernah bikin dunia terperangah. Ibaratnya sosmed di masa kini, Kartono selalu bisa membawa berita terdepan dan akurat, mendahului koran dan media lainnya. Ketika banyak wartawan masih mencari informasi tentang perundingan Jerman dan Prancis, kakak kandung Kartini ini bikin gempar karena malah sudah lebih dulu memberitakan isi perundingan tersebut di New York Herald. Sepak terjang Kartono dalam dunia jurnalisme yang terkesan melesat cepat, cerdas dan misterius ini membuatnya terkenal dan terhormat di kalangan wartawan luar negeri jaman itu.

2. Ketuk Kening Anak yang Sakit Parah, Langsung Sembuh Hari Itu Juga

Tahu kisah Ponari dan batunya yang bikin orang sembuh dari sakit? Kartono sudah pernah lebih dulu bikin gempar. Ketika ia mendengar anak dari kenalannya sakit keras, dan banyak dokter sudah angkat tangan, Kartono berkeinginan menggebu buat datang dan menengok anak tersebut. Saat ia datang, Kartono hanya menyentuh kening sang anak (menurut cerita lain, sambil diketuk-ketuk 3 kali) dan entah bagaimana, anak itu langsung sembuh, hari itu juga. Para ahli medis dan perawat sampai terheran-heran melihatnya.

Kesaktian Sosrokartono [Image Source]
Kesaktian Sosrokartono [Image Source]
Menurut ahli Psychiatrie dan Hypnose, Kartono memiliki personal magnetism yang kuat dan ia tak menyadari hal ini. Kemampuan tersebut membuat keberadaannya mampu membantu kehidupan orang lain secara fisik dan psikis. Sosrokartono sempat hendak mendalami dan mempelajari ilmu sains tentang kemampuannya itu, namun kuliah yang ia dapat tak sesuai harapan. Saat pulang dari luar negeri ke Indonesia, rakyat berbondong meminta air dan doa yang konon memang MANJUR sembuhkan penyakit.

Peristiwa ini mencetuskan berdirinya Klinik Darussalam yagg tersohor, klinik kesehatan yang tidak pernah sepi pengunjung. Namun kabarnya kini tempat itu sudah banyak berubah menjadi kompleks ruko dan pertokoan.

3. Kharisma Besar Sosrokartono, Penjajahpun Tak Berani Mengusik

Kisah kemampuan Kartono dari mulut ke mulut waktu itu, melahirkan kesan yang unik pada Kartono. Dunia seolah tidak perlu berpikir dua kali untuk memintanya menjadi penyambung lidah dan penerjemah untuk Liga Bangsa-Bangsa di kala suasana tengah keruh oleh kecamuk Perang Dunia. Sampai LBB berubah menjadi PBB, Kartono malah diminta menjadi ketua penerjemah, menggeser banyak poliglot lain dari Eropa dan Amerika.

Sosrokartono yang bikin geleng-geleng kepala. [Image Source]
Sosrokartono yang bikin geleng-geleng kepala. [Image Source]
Di tanah air, penjajahpun segan pada Kartono. Ia menjadi salah satu pribumi yang tak terusik saat mengibarkan bendera merah putih di halaman rumahnya. Kalau hal ini silakukan pribumi lain, barangkali besoknya mereka akan disiksa, atau bahkan tinggal nama.

4. Ilmu Kewaskitaan dan Guru Spiritual Kesayangan Para Pembesar Negara

Sebagai orang Jawa asli dengan segala tradisi saat itu, Sosrokartono pun menjalani banyak ilmu, puasa dan meditasi. Bisa jadi, dari sinilah Kartono memiliki ketenangan, ketajaman pemikiran dan kewaskitaan, di mana ia bisa memprediksikan atau melihat sesuatu sebelum benar-benar terjadi. Hal itu membuat Kartono akhirnya menjadi kepercayaan dan kesayangan para petinggi negeri ini untuk masalah kenegaraan, tak terkecuali Bung Karno.

sosrokartono soekarno

Dikisahkan Soekarno pernah akan menemui Sosro Kartono diam-diam, belum sampai mengetuk daun pintu, ada pembantu yang membukakan dan berkata, “Pak Sosro sudah menunggu-nunggu.” Kartono dengan kebatinannya yang begitu tajam, bahkan sudah memprediksi Soekarno akan datang dengan rekannya dan menyiapkan kursi sejumlah orang yang datang waktu itu. Kalau dilihat dari kehidupan spiritual Soekarno, sudah bisa dipahami kecocokan antara keduanya.

Hubungan Soekarno dan Kartono diriwayatkan sudah seperti sahabat karib, dan kakak kandung Kartini ini sudah pernah mewanti-wanti akan kejatuhan serta kebangkitan Soekarno sekaligus. Prediksi ini terjadi tak lama kemudian dengan sempat ditahannya Soekarno di penjara.

Keempat kisah ini hanya sekelumit dari kesaksian orang akan kesaktian Kartono yang misterius dan masih mengundang penasaran hingga hari ini. Termasuk bagaimana ia memotret kawah Gunung Kawi dari udara tanpa menggunakan pesawat. Dengan segala ‘kecanggihan’ riwayat hidupnya sebagai wartawan, penasehat dan penyembuh, Kartono sebenarnya memiliki harta yang menumpuk di bank negara Swiss. Namun sang Pangeran Jawa yang tampan dan mengesankan itu ternyata menutup usia dalam keadaan biasa, membujang, sederhana dan apa adanya.

Tahun 1951, Sosrokartono meninggal di Bandung tanpa harta, pusaka maupun jimat. Kisahnya pun kini cenderung terlupakan sebagai wartawan, pahlawan dan cendekiawan. Bila ia hidup di jaman yang lebih modern, tak bisa dibayangkan seperti apa ia akan mendobrak dan mengobrak-abrik politik dan kenegaraan masa kini. Tapi dari kisah Kartono, bukan ilmu sakti yang dikedepankan. Melainkan bagaimana hidup dengan rendah hati, fokus dan membumi, membuat kita memahami kehidupan dan bisa berbuat penuh manfaat untuk bumi yang kita pijak.

Next
BERITA TERKAIT
BACA JUGA