6 Kenakalan Masa Kecil yang Bikin Kita Tersenyum Tapi Merasa Berdosa di Saat yang Sama

oleh Rizal
07:00 AM on Oct 3, 2015

Menjadi dewasa dan kemudian bebas melakukan kesenangan ini itu adalah alasan terbesar kenapa kita ingin cepat-cepat besar saat kecil dulu. Namun, ketika sudah benar-benar berada di fase tersebut ternyata tidak se-menyenangkan seperti yang dibayangkan. Ya, tanggung jawab jadi makin besar, beban pekerjaan, pendidikan, karir dan sebagainya. Lucunya, ketika sudah dewasa seperti sekarang ini, seringkali muncul lamunan lucu alangkah menyenangkan jika bisa kembali menjadi anak-anak. Dimana segala sesuatunya sangatlah mudah dan menyenangkan.

Masa kecil tak hanya tentang bermain, tapi juga melakukan berbagai keisengan yang menyenangkan. Misalnya saja melakukan kenakalan kepada teman perempuan sepermainan dengan mengganggunya sampai menangis, mencuri mangga tetangga sebelah dan sebagainya. Kenakalan seperti ini kerap kali membuat kita kangen, namun kalau dipikir-pikir ternyata kita sudah melakukan suatu dosa. Tapi, namanya anak kecil, saat itu kita seperti tidak punya rasa penyesalan atau beban.

Baca Juga
Bukan Tanpa Tujuan, Ini Loh Alasan Kenapa Teh Itu Baiknya Dipetik di Pagi Hari
Mirisnya Tata Krama Murid Sekarang, Guru Mendidik Sepenuh Hati Malah Dibuat Candaan

Nah, kalau diingat-ingat lagi, ternyata kenakalan masa kecil tidak cuma itu. Ada cukup banyak keonaran yang kita buat dan berhasil menciptakan kenangan indah. Namun, anehnya baru ketika beranjak dewasa seperti sekarang kita sadar jika kelakuan tersebut harusnya tidak pernah kita lakukan. Apa saja sih kenakalan ketika waktu kecil dan bikin kita merasa menyesal? Mungkin deretan kenakalan ini akan mewakilinya.

1. Tempel Permen Karet di Rambut Teman

Namanya juga anak-anak pasti punya masalahnya masing-masing, mereka pun juga punya cara sendiri untuk melampiaskan kekesalannya. Nah, dari sekian banyak cara yang dipakai untuk melampiaskan tadi, menempelkan permen karet adalah yang paling sering dilakukan.

Siapa nih yang pernah melakukan kejahilan level berat ini? [Image Source]
Siapa nih yang pernah melakukan kejahilan level berat ini? [Image Source]
Lucunya anak-anak dulu dengan polosnya melakukan kejahilan ini langsung begitu saja. Ketika si korban lewat maka permen karet langsung ditempelkan ke rambut. Ya, tentu saja ini menjijikkan belum lagi permen karet yang menempel akan susah sekali dicabut. Kalau sudah begitu lapor guru atau orangtua jadi solusi terakhir. Uniknya lagi, yang sering jadi korban adalah anak-anak perempuan.

2. Congkel Uang Koin di Telepon Umum

Membicarakan masa kecil, maka hal-hal yang berbau dengan cinta juga wajib dimasukkan. Dulu masih belum musim gadget, bahkan ponsel monokrom saja jarang yang punya. Alhasil, untuk bisa menghubungi si pujaan hati maka telepon umum lah tempat pelariannya.

Hanya pengguna telepon umum sejati yang pernah 'nakal' dengan fasilitas satu ini [Image Source]
Hanya pengguna telepon umum sejati yang pernah ‘nakal’ dengan fasilitas satu ini [Image Source]
Kamu yang sering melakukan ini pasti tahu triknya biar bisa menelepon dengan durasi yang agak lama bahkan tanpa batas. Yup, caranya adalah dengan mencongkel tempat koin dengan lidi agar koinnya bisa keluar lagi. Atau bisa juga dengan melubangi koin lalu ikat tali di sana dan tarik lagi setelah panggilan berakhir.

3. Menarik Kursi Teman

Sebenarnya tidak tega untuk melakukan hal ini namun ketika ada kesempatan bagus entah kenapa seolah tangan kita bergerak sendiri. Hasilnya, boom! Gelak tawa pun menggelegar seisi kelas ketika si korban berhasil jatuh. Jahatnya kita, saat itu malah merasa bangga gara-gara bikin kelucuan padahal si korbannya sendiri kesakitan sambil menahan malu.

Tak hanya ditarik-tari, kursi juga jadi korban kejahilan corat-coret seperti ini [Image Source]
Tak hanya ditarik-tari, kursi juga jadi korban kejahilan corat-coret seperti ini [Image Source]
Tapi, namanya saja anak kecil, kita selalu bisa berbaikan dengan mudah. Uniknya lagi, setelah berbaikan seperti itu jika ada kesempatan yang sama datang lagi maka tak bakal dilewatkan. Namun, tak jarang pula si pelaku jadi korban berkali-kali gara-gara dijadikan obyek pelampiasan.

4. Buang Air Kecil di Kolam Renang

Tidak semua anak terlahir di keluarga kaya dan punya kolam renang sendiri. Sehingga pergi ke kolam renang umum biasa rasanya tentu sangat mengasyikkan dan jadi hal yang jarang terjadi. Nah, kenakalan apa sih yang sering kita lakukan di sini selain tidak menyerobot antrian seluncuran? Yup, kencing di dalam kolam renang.

Jika kamu melihat anak yang diam kemudian tubuhnya bergetar, pasti kencing di kolam [Image Source]
Jika kamu melihat anak yang diam kemudian tubuhnya bergetar, pasti kencing di kolam [Image Source]
Nah, uniknya kita punya cara unik agar tidak ketahuan ketika melakukan perbuatan jorok tersebut. Ya, biasanya dengan pergi ke sudut kolam renang dan kemudian buang air di sana. Setelah selesai lalu kembali berenang dengan yang lainnya. Kebiasaan ini ternyata turun temurun lho, sekarang pun masih banyak yang melakukannya khususnya anak-anak.

5. Memainkan Bel Tetangga Lalu Kabur

Kalau soal nakal entah kenapa otak kita selalu terpacu untuk makin kreatif. Tidak ada anak perempuan yang kita jahili, masih ada bel tetangga yang bisa dimainkan. Yup, kebiasaan ini juga sering sekali dilakukan dan entah kenapa rasanya asyik sekali setelah berhasil memancing si empunya keluar dan kita sudah melesat menghilang.

Ya, ini salah satu kenakalan yang seru untuk diingat [Image Source]
Ya, ini salah satu kenakalan yang seru untuk diingat [Image Source]
Namun memang dasarnya anak-anak, maka tidak puas kalau hanya melakukan hal ini sekali saja. Ya, tak lama setelah si penghuni masuk ke dalam rumah, kita pun akan beraksi lagi dengan memencet bel tersebut dan kabur. Kalau diingat lagi kejadian tersebut kadang membuat kita tiba-tiba menyesal. Apalagi ketika yang kita kerjai adalah orang tua yang sudah uzur.

6. Main Petasan dan Bikin Kaget Orang

Walaupun sebenarnya berbahaya, tapi tanpa petasan sepertinya masa kecil tidak akan pernah saru. Apalagi kalau tidak hanya sekedar dinyalakan saja, tapi juga bikin orang kaget. Hal ini biasanya paling sering dilakukan saat bulan puasa.

Petasan jadi fasilitas kenakalan kita dengan level yang lebih tinggi [Image Source]
Petasan jadi fasilitas kenakalan kita dengan level yang lebih tinggi [Image Source]
Ya, kapan pun ada kesempatan, maka petasan-petasan akan meledak. Entah itu setelah sholat subuh atau bahkan saat terawih. Anehnya, ketika dewasa kita justru marah-marah ketika tengah asyik tidur setelah sholat subuh lalu terganggu dengan petasan anak-anak kecil itu. Ya, sebenarnya tidak usah marah sih, anggap saja itu hukum karma.

Asyik sekali ya mengenang masa-masa itu, ingin rasanya mengulangi kejahilan-kejahilan yang membuat kita bisa tertawa puas. Meskipun tidak bisa dianggap sebagai kelebihan, tapi jika dibandingkan anak-anak sekarang kita jauh lebih beruntung. Kecuali kencing di kolam renang, mereka tidak mengalami pengalaman yang kita rasakan. Nah, kamu sendiri pernah melakukan kejahilan apa saja nih?

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Artis Cilik Zaman Dulu yang Penampilannya Sekarang Bikin Kita Mangap Gak Percaya Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo 7 Wanita Tercantik di Jepang ini Bikin Dengkul Lemes Orang-orang yang Dulunya Terkenal Ini Kini Nasibnya Berputar 180 Derajat Pria Menikahi Boneka yang Ceritanya Menuai Kontroversi, Ternyata Kenyataannya Bikin Nyesek Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis Bukan So Sweet, 10 Foto Prewedding Ini Malah Punya Konsep Kocak Abis, Pasti Ketawa Liatnya 28 Potret ini Akan Membuatmu Tahu Rupa Asli Korea Utara yang Sebenarnya Sempat Jadi Terkenal Secara Instan, Seperti Ini Nasib 4 Artis Dadakan yang Karirnya “Terjun Bebas” Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA