5 Hal Miris di Balik Kematian Indria Kameswari, PNS Cantik yang Tewas di Tangan Suami Sendiri

Kadang, nyawa bisa melayang di tangan orang tersayang

oleh Nikmatus Solikha
18:00 PM on Sep 5, 2017

Tepat di hari raya Idul adha tempo hari, media dihebohkan dengan tewasnya Indria Kameswari di rumahnya, Perum River Valley, Bogor. Perempuan cantik yang bekerja sebagai PNS di Balai Diklat BNN tersebut diketahui meninggal setelah anaknya melapor pada tetangga. Warga yang kaget sontak masuk ke dalam rumah Indria dan menemukan wanita tersebut sudah tergeletak dengan posisi tengkurap dengan luka di bagian punggung.

Namun sayang, saat ditemukan ternyata korban sudah terbujur kaku. Mirisnya, kematian korban diduga dilakukan oleh orang terdekat. Kecurigaan mulai tercium karena setelah jasad Indria ditemukan, warga justru hanya menemukan anak korban saja di rumah, sementara suami Indria justru tidak ada. Kepergian suami Indria bukan jadi satu-satunya hal miris, masih ada beberapa hal miris lain seperti berikut ini:

Baca Juga
Inilah 4 Fakta Mengenai Kesurupan Massal yang Tidak Selamanya Lekat dengan Hal Mistis
Mulai dari Sisi Agama Hingga Kejawen, Inilah 4 Fakta Malam Satu Suro yang Banyak Dibilang Sakral

Suami langsung kabur sebelum jasad Indria ditemukan warga

Indria diketahui tewas, namun Abdul Malik sang suami justru menghilang tanpa jejak. Kenyataan tersebut tentu saja mengundang kecurigaan warga. Terlebih, seorang warga sempat bertemu dengan Abdul Malik yang terlihat seperti terburu-buru meninggalkan rumah dengan membawa mobil putih. Hal itu terjadi sekitar pukul 07.00 pagi, sekitar 30 menit sebelum jasad Indria ditemukan warga setempat.

Indria Kameswari saat ditemukan di rumahnya [image source]
Menurut keterangan beberapa warga, selama ini rumah tangga Indria dan Malik memang dikenal sering mengalami cekcok. Dari isu yang beredar, salah satu dari pasangan itu diketahui berselingkuh. Namun, tak ada yang menyangka jika cekcok keluarga bisa sampai berakhir dengan tewasnya Indria di tangan suami sendiri.

Balita berusia 3 tahun yang melapor tentang kematian Indria

Yang paling miris dari kematian PNS cantik tersebut adalah, kenyataan bahwa balita berusia 3 tahun yang  menemukan ibunya dalam kondisi tewas. Saat perumahan tengah sepi karena warga sedang shalat id, bocah kecil tersebut berlari mendatangi warung Hengky, salah satu tetangga korban yang seorang non-muslim dan tidak shalat id seperti yang lain.

Korban Indria semasa hidup [image source]
Anak kecil tersebut mengadu pada Hengky tentang kondisi ibunya. Karena khawatir, Hengky dan warga lain pun masuk ke rumah India. Melihat Indria tak sadarkan diri, awalnya warga menyangka jika wanita tersebut pingsan. Manun setelah diperiksa, ternyata begitu banyak darah dari bagian punggungnya.

Merupakan pembunuhan berencana

Diketahui jika Malik memang melarikan diri setelah menghabisi nyawa istrinya sendiri. Tak tanggung-tanggung, pria tersebut melarikan diri ke Batam. Namun, tak butuh waktu lama bagi kepolisian yang bekerjasama dengan BNN tempat Indria bekerja untuk menemukan tersangka. Malik ditangkap petugas gabungan Polres Bogor pada hari Minggu, 3 September 2017 sekitar pukul 23.00.

Kasus pembunuhan berencana [image source]
Setelah melakukan penyidikan, diketahui jika Malik memang sudah berencana untuk membunuh korban. Terlebih, diketahui jika korban Indria juga tewas dengan luka tembak di bagian punggung. Keberadaan senjata api tersebut juga menguatkan fakta bahwa sebelumnya pelaku sudah memiliki rencana untuk menghabisi korban.

Keterangan pelaku terus berubah-ubah

Setelah berhasil menangkap pelaku di Batam, polisi masih terus berusaha menemukan motif di balik pembunuhan terhadap Indria. Memang, saat ditangkap kondisi Abdul Malik normal saja. Pria itu bahkan sama sekali tidak melakukan perlawanan. Namun, hingga Senin 4 September kemarin, polisi mengaku jika pelaku belum bisa dimintai keterangan lebih lanjut. Hal itu dikarenakan pelaku terus memberikan keterangan yang berubah-ubah. 

Pelaku pembunuh Indria [image source]
Pengakuan yang belum kooperatif tersebut membuat polisi belum bisa menemukan modus operandinya. Menurut polisi, Malik kadangkala mengakui membunuh istrinya karena tidak sengaja. Namun kadang mengakui jika menghabisi nyawa Indria akibat pertengkaran yang terjadi, dan kadang keterangannya bisa berubah lagi.

Indria di mata keluarga Malik

Keluarga Malik sendiri mengakui jika selama ini hubungan Indria dengan suaminya tak berjalan mulus. Menurut kakak pelaku, Siti Nuraeni, Indria selama ini memukul dan mengumpat suaminya dengan kata-kata kasar jika kemauannya tidak dituruti.

Keluarga pelaku [image source]
Menurut Siti, selama lima tahun pernikahan, adiknya kerap diancam akan diceraikan jika tidak mau menuruti kemauan Indria yang ingin dibelikan mobil, rumah dan sebagainya. Masih menurut Siti, korban juga kerap mengatakan jika di tempatnya bekerja begitu banyak pejabat dan polisi yang menyukainya. Mungkin dari sana pula emosi Malik tersulut.

Itulah 5 hal miris di balik kematian Indria Kameswari, PNS cantik yang tewas di tangan suami sendiri. Dari kasus tersebut, semoga bisa lebih bijak menyikapi cekcok dengan orang terdekat. Karena tak peduli seberapa dekat hubungan seseorang, tetap saja pertengkaran bisa berakhir mengerikan.

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
Seperti Ini Nasib Para Pemain Film Esek-Esek Setelah Pensiun, Dijamin Kaget Kamu Lihatnya 25 Foto Selfie Fail Abis yang Bikin Kamu Ketawa Ngakak Sampe Perut Mules Inilah Mongrel Mob, Gangster Selandia Baru yang Namanya Mulai Jadi Pembicaraan di Dunia 5 Kejadian Nyleneh Orang Indonesia yang Terekam Google Street View, Awas Ngakak! Miris! Bukan Kebahagiaan, Pengantin Ini Malah Dibuat Malu oleh Wedding Organizer 7 Aktris Sinetron Kolosal Cantik dan Seksi ini Pernah Menghiasi Layar Kaca Kamu Zaman Dulu Kisah John Kei, Preman Gahar Sang 'Godfather of Jakarta' yang Kini Menempuh Jalan Kebenaran Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo Kocak, Obrolan Orang Mesum PDKT Ngajak Chatting Endingnya Malah Bikin Ngakak Ternyata Segini Gaji Pemain Film "Dewasa", Penderitaan Tidak Sebanding dengan Penghasilan
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA