6 Praktik Kanibalisme yang Pernah Hidup dan Berkembang di Indonesia

oleh Adi Nugroho
15:00 PM on Nov 13, 2015

Masih ingatkah anda dengan Sumanto? Orang yang dihukum selama lima tahun lantaran mencuri mayat dan memakan dagingnya. Sumanto percaya jika memakan daging manusia ia akan mendapatkan sebuah kesaktian hingga menjadi orang yang lebih kuat. Kasus kanibal yang dilakukan Sumanto sontak membuat publik gempar. Bahkan saking viralnya hingga dibuatkan film yang mengisahkan perjalan hidupnya.

Publik Indonesia menganggap kanibalisme adalah hal mengerikan. Bahkan mereka sangat percaya di dalam kebudayaan Indonesia, atau kebudayaan Nusantara tidak mungkin ada hal semacam ini. Kanibalisme hanya ada di suku-suku pelosok seperti Amazon. Sayangnya, dalam sejarah tercatat banyak sekali praktik kanibalisme di Nusantara. Beberapa di antaranya bahkan sempat menggegerkan dunia barat. Berikut sejarah kanibalisme di Indonesia!

Baca Juga
4 Kejadian Generasi Micin Pingin Ngeksis Tapi Gak Tahu Tempat Ini Sempat Netizen Geram
5 Jasa Chairul Huda Semasa Hidup yang Membuat Dirinya Jadi Sosok Tak Tergantikan

1. Kisah Perjalanan Marcopolo dari Italia ke Sumatra (1292)

Saat perjalanan ke Sumatra, Marco Polo merasa kaget mendapati banyak warga yang memakan daging manusia. Bukannya takut, Marco Polo justru semakin penasaran hingga sampai ke Kerajaan Dagroian di daerah Pidie, Aceh. Masyarakat sana memiliki kebiasaan memakan saudaranya yang sedang sakit dengan maksud agar mereka tidak menderita terlalu lama. Mati tenang dengan cepat.

Ilustrasi kanibalisme Sumatra 1292 [image source]
Ilustrasi kanibalisme Sumatra 1292 [image source]
Ternyata praktik ini sudah membudaya. Jika ada kerabat yang sakit keras maka dukun akan dipanggil. Jika dukun mengatakan orang yang sakit tidak bisa sembuh, maka seseorang diminta membunuhnya. Setelah itu daging dari orang itu dimasak dan dimakan bersama-sama hingga tak bersisa. Karena daging yang bersisa merupakan wujud dari kesialan.

2. Kanibalisme Abad ke-12 yang Ditemukan Seorang Arkeolog (1935)

Seorang arkeolog bernama Friedrich Schnitger menemukan sebuah fakta mengerikan terkait suku kanibal di masa lalu. Ia menemukan sebuah reruntuhan candi di Padang Lawas, Sumatra Selatan yang dipercaya sebagai sisa kerajaan Poli pada abad ke-12 masehi. Schnitger menduga jika kerajaan ini berasal dari sekte yang bernama Bhairawa. Orang-orang dari sekte ini memuja dewa-dewa yang memiliki wujud seperti setan.

Ilustrasi Kanibalisme Abad ke-12 [image source]
Ilustrasi Kanibalisme Abad ke-12 [image source]
Ritual kanibalisme biasanya dilakukan saat senja sebelum matahari terbenam. Orang yang akan dikorbankan dibaringkan di altar. Lalu pendeta akan mengambil jantungnya, dan menaruh darah dalam sebuah wadah tengkorak lalu meminumnya sampai habis.

3. Kanibalisme Sebagai Hukuman Bagi Orang yang Bersalah (1844)

Masih dari Pulau Sumatra, kanibalisme ternyata juga terjadi di suku Batak kuno. Kala itu, membunuh dan memakan orang adalah sebuah simbol dari melaksanakan hukuman. Biasanya mereka akan menangkap orang sebagai tawanan perang. Jika orang ini tak mampu menebus dirinya sendiri maka ia akan dibunuh.

Ilustrasi Kanibalisme untuk hukuman [image source]
Ilustrasi Kanibalisme untuk hukuman [image source]
Marco Polo juga menulis kisah ini. Ia bertutur jika setelah dibunuh, mayat akan dimakan saat itu juga. Dengan begitu hukuman akan selesai dan tidak akan memikirkan lagi balas dendam yang dipandang menyusahkan.

4. Kisah Perjalanan Ida Laura Reyer Pfeiffer yang Nyaris Dimangsa Suku Kanibal (1852)

Ida Laura adalah seorang pelancong dari Eropa yang penasaran dengan suku kanibal di Sumatra. Ia mengetahuinya dari sebuah pemberitaan koran hingga memutuskan hijrah jauh ke Sumatra. Akhirnya ia tiba di daerah dekat Toba dan meminta izin penguasa setempat untuk melakukan riset dan perjalanan. Awalnya Ida disuruh mengurungkan niatnya namun ia tetap melakukan perjalanan dan didampingi oleh pemandu yang merupakan sewaannya.

Kisah Perjalanan Ida Laura Reyer Pfeiffer [image source]
Kisah Perjalanan Ida Laura Reyer Pfeiffer [image source]
Mereka akhirnya tiba di bukit Silidong, dekat dengan Danau Toba. Di sana mereka dihadang oleh sekelompok orang bertombak. Ida selamat karena pemandu melakukan negosisasi dengan baik. Selanjutnya mereka bertemu lagi dengan pria bertombak yang lebih ganas. Ida nyaris dibunuh meski ia selamat lagi. Sebelum suku itu melakukan kekerasan Ida berusaha berkata jika dagingnya alot dan tidak enak. Akhirnya Ida justru diajak ke kampung suku itu dan menyaksikan pemandangan mengerikan.

Dalam ceritanya, Ida mengatakan jika orang yang ditangkap akan diambil darahnya untuk diawetkan. Darah itu nantinya akan disantap dengan nasi. Selain darah daging juga akan dimasak dan dimakan bersama-sama dalam acara adat. Sungguh mengerikan!

5. Suku Korowai yang Mendiami Papua Melakukan Kanibalisme Untuk Hukuman (1970)

Suku Korowai adalah sebuah suku yang berada di Papua. Suku ini dipercaya masih kerap melakukan praktik kanibalisme hingga sekarang. Namun praktik ini tidak dilakukan setiap hari. Biasanya hanya pada mereka yang dianggap bersalah kepada suku. Orang yang bersalah ini akan dihukum mati dan dagingnya akan dimakan semua orang di dalam suku. Harapannya adalah agar ia yang dihukum dapat menembus semua kesalahannya.

Suku Korowai [image source]
Suku Korowai [image source]
Keberadaan suku ini baru diketahui tahun 1970-an. Seorang misionaris dari Eropa berusaha mempelajari adat dan juga budayanya hingga menemukan fakta ini. Suku Korowai biasanya tinggal di Rumah Tinggi yang terletak di atas pohon. Namun saat ini mereka telah berbaur dengan masyarakat sekitar hingga praktik kanibalisme sudah semakin menipis.

6. Perjalanan Carl Bock Berjumpa Suku Kanibal di Kalimantan (1870-an)

Carl Bock adalah seorang penjelajah dari Norwegia yang terpukau melihat kebiasaan hidup salah satu suku di Kalimantan. Dahulu orang menyebutnya dengan Suku Dayak Tring. Orang-orang dari suku ini memiliki kebiasaan memakan orang hingga dibenci oleh suku-suku di sekitarnya. Bahkan Sultan yang menguasai kawan itu meminta Carl Bock untuk pulang dan tidak melanjutkan perjalanannya.

Pendeta Dayak Tring [image source]
Pendeta Dayak Tring [image source]
Namun Carl Bock tetap bersikeras hingga akhirnya bertemu dengan suku yang ia cari. Carl Bock akhirnya sempat berbincang dengan wanita pendeta dari suku tersebut. Ia mengatakan kepada Carl Bock jika bagian talapak tangan adalah bagian terbaik yang bisa disantap. Selain itu bagian lutut dan otak merupakan sajian yang terlezat bagi suku Tring ini. Kisah perjalanan dari Carl Bock ini diterbitkan dalam sebuah buku The Head Hunters Borneo yang terbit di tahun 1879.

Lambat laun praktik kanibalisme di Indonesia semakin habis setelah Belanda melarangnya. Hingga pada akhirnya di abad ke-19 praktik mengerikan ini dianggap melanggar hukum. Di era modern seperti sekarang praktik kanibalisme mungkin sudah mulai hilang. Namun di beberapa tempat terutama di daerah pelosok, kanibalisme masih dianggap sesuatu yang sakral. Karena praktik ini dianggap sebagai perwujudan perpindahan energi kehidupan.

Semoga di Indonesia tidak ada lagi praktik mengerikan seperti ini!

Next
Like us on Facebook Follow us on Twitter
ARTIKEL LAINNYA
ARTIKEL PILIHAN
5 Artis Cilik Zaman Dulu yang Penampilannya Sekarang Bikin Kita Mangap Gak Percaya Potret Kehidupan Mewah Anak Orang Kaya di Hong Kong yang Dijamin Membuatmu Melongo Sempat Jadi Terkenal Secara Instan, Seperti Ini Nasib 4 Artis Dadakan yang Karirnya “Terjun Bebas” 7 Wanita Tercantik di Jepang ini Bikin Dengkul Lemes Orang-orang yang Dulunya Terkenal Ini Kini Nasibnya Berputar 180 Derajat Pria Menikahi Boneka yang Ceritanya Menuai Kontroversi, Ternyata Kenyataannya Bikin Nyesek Inilah 11 Status Kocak “Emak Zaman Now” di Medsos yang Bikin Minder Anak Muda Karena Kalah Eksis 15 Meme FTV Ini Bikin Kamu Nyadar, Bahwa Hidup Nggak Semanis Adegan Film di TV Bukan So Sweet, 10 Foto Prewedding Ini Malah Punya Konsep Kocak Abis, Pasti Ketawa Liatnya Kisah Sedih Eva, Calon Pengantin Yang Tertabrak Kereta Saat Mengantar Undangan Pernikahannya
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA