7 Kelakuan Unik ini Jadi Jurus Orang Indonesia Ketika Kena Tilang

oleh Rizal
15:00 PM on Dec 5, 2015

Motor sih keren, helm fullface, jaketnya geng motor, tapi kalau ketemu polisi ketika ada operasi pemeriksaan, tetap saja hati rasanya bergetar deg-degan. Takutnya STNK ketinggalan di rumah atau SIM masih ditahan di rental DVD, sehingga nantinya bakal ditilang. Ya, begitulah ekspresi ketakutan kita ketika ada yang namanya razia, operasi dan semacamnya. Walaupun kita sebenarnya tidak perlu takut kalau merasa benar dan menaati aturan.

Pengendara Indonesia memang terkenal susah diatur. Mungkin kamu melihatnya sendiri di jalanan di mana banyak pengendara motor yang bikin geleng-geleng kepala. Entah berhenti di zebracross saat lampu merah, pakai stoplamp putih, spion sebelah kiri saja dan sebagainya. Melihat kondisi seperti itu, sepertinya bukan hal yang mengejutkan kalau pengendara di Indonesia sudah sangat familiar dengan yang namanya tilang. Nah, uniknya orang-orang selalu punya cara unik agar mereka tak diberi slip tilang polisi.

Baca Juga
Bukan Metropolitan, Justru Inilah 5 Kota Paling Kaya yang Ada Di Indonesia
5 Hal Menjengkelkan Tentang SEA Games di Malaysia Ini Bikin Indonesia Meradang

Nah, berikut adalah cara-cara orang Indonesia menghadapi yang namanya tilang. Kamu pernah melakukan salah satu trik ini?

1. Pura-Pura Amnesia

“Perasaan tadi sudah bawa, kok sekarang nggak ada ya?” kalimat ini biasanya banyak dikatakan orang-orang saat menghadapi pertanyaan polisi tentang kelengkapan surat-surat. Kadang, meskipun tahu kalau tidak membawa SIM dan STNK, mereka biasanya akan memperjuangkan argumennya. “Saya yakin pak tadi sudah dimasukkan di dompet.” Sayangnya, meskipun ngotot begitu polisi bakal tetap memberikan surat tilang.

"Prasaan udah dikantongin, kok nggak ada?" [Image Source]
“Prasaan udah dikantongin, kok nggak ada?” [Image Source]
Mau apa pun alasannya, kalau tidak ada surat-surat ya jelas ditilang. Sebenarnya ada sih cara agar bisa lolos dengan berbekal trik ini. Ya, pura-pura lupa ingatan. “Selamat siang, bisa ditunjukkan surat-suratnya?” “Bapak siapa? Kenapa saya di sini? Kenapa dengan dunia ini?” Coba saja cara-cara seperti itu, pasti berhasil. Setidaknya polisi takkan memberikan surat tilang, mereka justru akan berbaik hati mengantar ke rumah sakit terdekat.

2. Dalih Rumah Dekat

Alasan rumah dekat ini sering kali dijadikan dalih agar lolos dari tilang. Biasanya yang seperti ini ketahuan dari penampilannya yang tanpa helm. “Deket sini kok pak, masa ditilang? Saya ambil helm dulu deh.” Tanpa ampun polisi akan tetap memberikan surat tilangnya.

"Pak rumah saya deket sini masa kena tilang?" [Image Source]
“Pak rumah saya deket sini masa kena tilang?” [Image Source]
Jika sudah demikian mending tak usah melawan, seperti ini misalnya. “Pak, padahal deket kok saya ditilang?” Kemudian polisi biasanya akan menjawab, “Deket jauh tetep tilang, emang kamu pikir saya angkot?”

3. Sok Mau Panggil Atasan Si Petugas

Beberapa orang yang kena tilang punya cara meloloskan diri yang bisa dibilang ekstrem, yakni dengan mengancam petugas dengan menelepon komandannya. Kronologinya biasanya seperti ini, “Bapak mau tilang saya, nggak tahu saya siapa? Saya kenal dengan komandan situ!”. Tak bergeming, polisi pun tetap melakukan tugasnya dengan memberikan slip tilang.

Trik sok kenal pimpinan polisi juga sering dilakukan [Image Source]
Trik sok kenal pimpinan polisi juga sering dilakukan [Image Source]
Mungkin orang-orang yang sok kenal dengan petinggi polisi ini lupa jika operasi lalu lintas semacam ini sudah jelas atas izin dan rekomendasi atasan. Kadang polisi yang gregetan dengan orang-orang sok seperti ini menjawab, “Atasan bapak siapa? Saya mau bilang kalau anak buahnya melanggar peraturan dan saya rekomendasikan untuk di pecat.” Mendengar ini si pelanggar pun diam seribu bahasa dan hanya mengumpat dalam hati.

4. Damai Tetap Jadi Alternatif Utama

“Pak saya buru-buru nih, damai saja deh, berapa?” kalimat ini paling sering diucapkan para pelanggar ketika kena tilang. Alih-alih diterima dan diloloskan, para polisi biasanya akan menjawab seperti ini, “Maaf kami tidak menerima suap, anda sudah melakukan kesalahan dan kami akan memberikan tilang.” Di televisi biasanya begitu, bukan?

Damai masih jadi cara ampuh biar lolos dari tilang [Image Source]
Damai masih jadi cara ampuh biar lolos dari tilang [Image Source]
Dulu stigma polisi memang mudah disuap, tapi dalam praktiknya mereka sangat memegang teguh nilai-nilai profesionalisme. Damai akan mengesankan seolah membayar harga diri dengan sejumlah uang. Jangan lakukan ini meskipun kepepet, karena polisi bisa memberikan sanksi yang lebih berat lagi.

5. Bawa Saudara yang TNI Biasanya Aman

Sepertinya sudah jadi rahasia umum jika polisi pasti enggan menilang rekan beda instansi mereka, dalam hal ini adalah TNI. Celah ini pun dimanfaatkan oleh segelintir orang yang beruntung punya saudara yang berprofesi sebagai TNI. Namun cara ini hanyalah alasan tak masuk akal untuk lari dari sanksi.

Polisi tak pilih-pilih, kalau salah ya ditindak termasuk untuk TNI [Image Source]
Polisi tak pilih-pilih, kalau salah ya ditindak termasuk untuk TNI [Image Source]
Polisi sangat profesional, mereka akan menindak siapa pun, bahkan termasuk anggota TNI sekalipun. Banyak kok ditemui di lapangan para polisi dengan tegas memberi teguran dan bahkan tilang. Terlepas dari keduanya adalah instansi pemerintah, seharusnya tidak dimanfaatkan untuk itu. Bukan hanya anggota TNI, sekalipun polisi kalau dia melakukan pelanggaran ya tetap ditindak.

6. Bikin Skenario Lengkapi dengan Akting

Ketika semua cara tak berhasil dilancarkan, maka cara paling efektif lainnya adalah dengan mengarang cerita dan kemudian berakting. Polisi dibikin bingung dalam kondisi seperti ini. Ingin menilang tapi hati nurani mereka juga iba ketika mendengar cerita si oknum ini.

Akting juga sering dipakai sebagai jurus agar lolos dari tilang [Image Source]
Akting juga sering dipakai sebagai jurus agar lolos dari tilang [Image Source]
Biasanya sih para polisi akan melepaskan mereka yang sepertinya tidak mengarang cerita dan benar-benar mengalami apa yang dikisahkan. Namun begitu banyak juga yang nakal dengan mengarang cerita berharap polisi akan melepaskannya.

7. Pasang Stiker Militer di Plat Nomor

Pasti kamu sering melihat banyak sekali motor atau mobil yang menggunakan semacam stiker militer ini di plat nomor mereka. Tujuannya yang jelas adalah mengesankan jika kendaraan ini dimiliki oleh seorang anggota, sehingga polisi akan segan ketika melakukan tindakan.

Pakai stiker-stikeran biar aman dari tilang polisi [Image Source]
Pakai stiker-stikeran biar aman dari tilang polisi [Image Source]
Dulu mungkin cara ini bisa membuat seseorang lolos razia, tapi sekarang tak lagi. Bagaimana tidak, di jalanan banyak sekali kendaraan yang ditempeli semacam ini. Padahal belum tentu yang naik adalah keluarga anggota. Bahkan polisi makin yakin melakukan tindakan tilang ketika tahu stiker semacam ini ternyata dijual bebas dengan harga yang murah.

Ada-ada saja ya cara orang untuk lolos dari tilang. Sebenarnya kita sama sekali tak perlu melakukan cara-cara di atas. Asal berkendara dengan benar, lengkapi atribut kendaraan dan diri sendiri serta surat-surat, pasti aman. Polisi juga takkan berani melakukan penindakan ketika kita sudah melakukan hal yang semestinya. Polisi menilang juga tujuannya agar aturan tetap ditegakkan dan membuat jera pelakunya sehingga tidak melakukan kesalahan lagi.

Next
BERITA TERKAIT
BACA JUGA